Thothal Halwa: Makanan penutup India Selatan yang mungkin berasal dari Indonesia

Teman sekolah selalu sesuatu yang istimewa, dengan mereka Anda membuat harta karun kenangan. Kenangan yang bertahan bahkan ketika garis rambut itu surut atau berubah menjadi abu-abu. Saya senang bahwa saya masih berhubungan dengan sebagian besar teman sekolah saya dan bahwa saya terus menciptakan kenangan baru dengan mereka. Shaik Ibrahim adalah salah satu teman sekelas saya yang berbagi rasa ingin tahu dan hasrat saya terhadap makanan, terutama makanan penutup. Saya bertemu dengannya di pertemuan kelompok baru-baru ini dan percakapan beralih ke Muscoth Halwa dan fitur yang saya kumpulkan untuk NDTV Food. Keluarga Shaik berasal dari Ramanathapuram di Tamil Nadu selatan, tidak jauh dari Rameswaram, pusat ziarah yang populer dan tujuan pantai yang indah.

Baca juga: Mysore Pak: Makanan penutup 3 bahan yang lumer di mulut

Shaik berbicara tentang jenis halva lain yang dia yakini sangat mirip dengan halwa Muscoth, yang diasosiasikan dengan Mudalur, sebuah desa sekitar satu jam dari kota pelabuhan Tuticorin. Banyak anggota keluarganya masih berada di Ramnad dan juga memiliki hubungan dekat dengan Kilakarai, sebuah kota pesisir penting yang pernah menjadi pusat utama di bekas sabuk mutiara negara bagian di sekitar Teluk Mannar. Saya berkendara melalui kota ini dalam perjalanan dari Rameshwaram ke Tuticorin beberapa tahun yang lalu. Kilakarai adalah rumah bagi salah satu masjid tertua di dunia. Palaiya Jumma Palli (Masjid Jumma tua) atau Meen Kadai Palli dikatakan telah dibangun antara 628-630 M dan direkonstruksi pada 1036 M. Ini dianggap sebagai salah satu contoh terbaik dan paling awal dari arsitektur Islam Dravida.

Kilakarai juga memiliki warisan kuliner yang kuat dengan hidangan unik seperti nasi ghee, rasam santan, dan manisannya yang paling terkenal – thothal halwa. Permen ini menjadi bahan pembicaraan saya dengan Shaik, yang percaya bahwa permen itu mungkin datang ke Kilakarai melalui rute yang sangat rumit. Portugislah yang menghubungkan berbagai titik pada rute ini – Indonesia, Sri Lanka dan mungkin juga Goa. Penikmat masakan Goan tahu dodol – ini juga salah satu hidangan favorit saya dari Goa, manis dengan akar Indonesia yang terbuat dari tepung beras, santan dan jaggery. Tidak hanya Thothal Halwa yang memiliki resep serupa, nama permen ini juga merupakan versi hangat dari dodol. Penduduk setempat menyebutnya Lothal dan bahkan Nudhal; Mudah diucapkan, tapi kerja keras.

READ  Kelompok serikat pekerja Indonesia mendorong pembayaran penuh tunjangan sumpah

Keluarga Uzair Ahmed menelepon ke rumah di Kilakarai dan dia memberi tahu saya berapa banyak ibu rumah tangga di Kilakarai yang bekerja empat hingga lima jam sehari untuk menghasilkan halwa ini dalam jumlah besar. Sebagian besar dijual oleh toko permen dan toko roti seperti Master Bakery, dimana Shaik mengambilkan permen lezat ini untuk saya. Uzair juga belajar dengan saya di sekolah dan telah terlibat dalam banyak proyek makanan dan restoran yang sukses di Chennai. Baginya, permen ini merupakan bagian tak terpisahkan dari warisan Kilakarai. Penduduk setempat seperti Uzair percaya bahwa manisan ini sampai ke Kilakarai melalui Sri Lanka sekitar dua abad yang lalu, meskipun akar aslinya mungkin di Indonesia.

Ciri pembeda utama dari permen ini adalah penggunaan gula aren atau karuppati dan santan sebagai pengganti ghee, bahan utama dalam halva paling terkenal di Tamil Nadu – halwa tirunelveli. Campuran bahan yang unik ini juga memberikan tekstur – tidak sekeras Bombay Halwa dan tidak licin seperti Tirunelveli Halwa. Tekstur dan warna gelapnya hampir mirip dengan Dodol Goan. Sama seperti dodol, ada juga kacang mete dan bubuk kapulaga di dalamnya. Ini kerja keras membuat ini lucu; Langkah kuncinya adalah mengaduk halva karena konsistensinya lengket. Seperti yang dikatakan Mariam Zahir (keponakan Uzair), Thothal-Halwa adalah latihan yang baik untuk lengan Anda. Saat Anda memiliki waktu luang beberapa jam, cobalah resepnya, dan jangan lupa untuk melacak latihan di Fitbit Anda:

Cara membuat Thotal Halwa :

resep sopan – Mariam Zahir

Bahan-bahan:

  • 4 cangkir kelapa kering
  • 250 gram gula jawa
  • 1 cangkir tepung beras
  • garam
  • 7 kacang mete
  • 1/2 sendok teh bubuk kapulaga

Metode:

  1. Tambahkan 1 2/3 gelas air hangat ke kelapa parut dan denyut nadi di food processor untuk mengekstrak santan kental.
  2. Saring melalui saringan untuk mengekstrak susu kental. Tahan.
  3. Tambahkan 2 gelas air hangat ke sekam, nadi dan ekstrak santan encer.
  4. Campur 250 gram gula jawa dengan santan encer dan aduk hingga benar-benar larut.
  5. Saring melalui saringan ke dalam bejana berat dan tambahkan tepung beras.
  6. Aduk sampai tidak ada gumpalan yang tersisa dan tambahkan 3 sejumput garam.
  7. Taruh toples di atas kompor dengan api sedang, terus aduk.
  8. Setelah campuran mendidih, tambahkan santan kental.
  9. Terus aduk (ini adalah latihan lengan yang baik untuk Anda) sampai campuran mengental dan meninggalkan sisi stoples.
  10. Tambahkan bubuk kapulaga dan kacang mete, aduk rata.
  11. Tuang ke dalam piring yang sudah disiapkan dan makan segera. (Ini mungkin cara terbaik untuk menikmati manisnya; segar, panas, dan langsung keluar dari wajan)

Anda juga bisa membiarkannya dingin selama 4 jam dan memotongnya sebelum disajikan.

Tentang Ashwin RajagopalanSaya adalah pepatah slashie – seorang arsitek konten, penulis, pembicara, dan pelatih kecerdasan budaya. Kotak makan siang sekolah biasanya menjadi awal dari penemuan kuliner kita. Rasa penasaran ini belum berkurang. Itu semakin kuat ketika saya menjelajahi budaya kuliner, makanan jalanan, dan restoran kelas atas di seluruh dunia. Saya menemukan budaya dan destinasi melalui motif kuliner. Saya sama-sama bersemangat tentang teknologi konsumen dan perjalanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *