Thales mendaftar sebagai kontraktor utama untuk SATRIA satelit Indonesia

Hak foto: Thales Alenia Space / Program Magister

Jakarta / Toulouse, 3 September 2020. – Satelit Nusantara Tiga (SNT) dan Thales Alenia Space, perusahaan patungan antara Thales (67%) dan Leonardo (33%), mengumumkan penandatanganan perjanjian kerja pendahuluan untuk memulai kegiatan satelit telekomunikasi pita lebar Indonesia SATRIA.

Satelit Ka-band lengkap SATRIA, yang akan diposisikan pada 146 ° BT, akan membawa lebih dari 150 gigabit per detik di seluruh wilayah Indonesia, kata Thales Alenia Space. “Untuk mempersempit kesenjangan digital, SATRIA bertujuan untuk menghubungkan sekitar 145.000 area, termasuk 90.000 sekolah, 40.000 rumah sakit dan gedung-gedung publik, serta situs pemerintah daerah yang tidak terhubung dengan infrastruktur satelit atau terestrial yang ada. Satelit tersebut akan berkontribusi pada pengembangan infrastruktur digital di Indonesia. “

Thales Alenia Space, yang bertindak sebagai kontraktor utama untuk program ini, awalnya menandatangani konsorsium pada Juli 2019 di bawah kepemimpinan operator satelit domestik Pasifik Satelit Nusantara (PSN) atas nama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo). Thales Alenia Space mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan satelit throughput tinggi (HTS) berdasarkan platform Spacebus NEO serba listrik dan dilengkapi dengan prosesor digital generasi kelima (5G). Perusahaan juga akan bertanggung jawab untuk menyediakan dua pusat kendali satelit (stasiun utama dan cadangan), stasiun telekom dan telemetri, dan segmen misi darat yang terhubung ke muatan yang diproses sepenuhnya. Selain itu, Thales Alenia Space bermaksud untuk menyiapkan program pelatihan penuh untuk para insinyur PSN, dengan sebagian dari mereka bergabung dengan tim proyek sebagai penduduk di Cannes dan Toulouse selama program berlangsung.

READ  5 Kerabat Dinosaurus Tyrannosaurus Rex, Tak Kalah Seram!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *