Terungkap, inilah mengapa pesawat tempur Israel menyerang Suriah dan menewaskan 10 orang

TEL AVIV, KOMPAS.com – IDF mengatakan itu mencapai sejumlah target Iran dari Suriah dan membunuh 10 orang sebagai pembalasan atas bahan peledak di Dataran Tinggi Golan.

Serangan udara pertarungan jet Tel Aviv datang sebelum kedatangan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang disebutnya kunjungan terakhir sebelum Presiden Donald Trump mengundurkan diri.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan bahwa pada malam hari jet tempur mereka menghantam sasaran militer milik pasukan Iran dan Suriah di Quds.

Baca juga: Israel mencapai sasaran di Suriah, membunuh 3 tentara

Quds adalah anggota elit Pengawal Revolusi Iran dan bertugas melakukan aktivitas militer di luar kerajaan.

Berdasarkan intelijen IDF, mereka menargetkan fasilitas penyimpanan, gedung militer, pangkalan pasukan musuh, dan rudal permukaan-ke-udara.

Kantor Berita Suriah KAMU Menurut informasi yang dikumpulkan, serangan udara itu menewaskan tiga tentara mereka dan melukai banyak personel darat.

Sementara Kelompok Pengamat Hak Asasi Manusia Suriah menyebutkan sedikitnya 10 orang tewas, termasuk milisi asing dan tentara Suriah.

Lima milisi asing yang dimaksud diyakini adalah warga Iran, di mana mereka diyakini sebagai anggota Pasukan Quds, termasuk dua milisi pro-Teheran.

Tel Aviv telah melakukan ratusan serangan tempur dan rudal terhadap Suriah sejak 2011, di mana mereka menyerang Hizbullah, Iran, dan Damaskus sendiri.

Baca juga: Suriah di bawah serangan udara Rusia, 78 pemberontak tewas

Serangan balik

Dilaporkan AFP Pada Rabu (18/11/2020), IDF mengakui serangan tersebut merupakan hal yang jarang terjadi, apalagi karena merespons serangan dari wilayahnya.

Berdasarkan keterangan Tel Aviv, mereka menemukan bahan peledak rakitan (IED) di dekat wilayah mereka di Dataran Tinggi Golan pada Selasa (17/11/2020).

READ  Trump menunjuk loyalis ke jabatan Pentagon setelah memecat menteri pertahanan

“Kami berbicara tentang bom anti-personil Claymore yang ditanam di dekat posisi IDF,” kata juru bicara militer Jonathan Conricus.

Dia menjelaskan, yang menanam adalah warga Suriah. Tapi instruksi sampai nasehat diberikan oleh Quds Force.

Sebagian besar orang Arab yang tinggal di Dataran Tinggi Golan, wilayah yang diduduki Israel sejak 1967, menolak tawaran kewarganegaraan Tel Aviv dan memilih Suriah.

Baca juga: AS Mengatakan 7 Pemimpin Top Al Qaeda Tewas Dalam Serangan Udara

Conricus mengatakan mereka sedang mengatur serangan balik terhadap delapan sasaran yang membentang dari Dataran Tinggi Golan hingga pinggiran Damaskus.

Sasarannya termasuk tiga pusat komando Iran, termasuk Bandara Damaskus, pangkalan Divisi Ketujuh Angkatan Darat Suriah.

Kemudian lainnya adalah instalasi militer rahasia yang berfungsi sebagai tempat pertemuan sejumlah delegasi tingkat tinggi Iran.

“Kami berharap kami mengirimkan pesan yang jelas bahwa kami tidak akan mentolerir penggunaan Suriah sebagai alat bagi Iran untuk menyerang Israel,” kata Conricus.

Teheran adalah sekutu utama Presiden Bashar al-Assad selama perang saudara yang telah menewaskan 380.000 orang selama sembilan tahun terakhir.

Baca juga: Israel diserang oleh roket dari Gaza yang menyerang pos Hamas

Written By
More from Kaheela Miah

Ternyata Trump memainkan film “Home Alone” karena dia memaksanya untuk memfilmkan semua halaman.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden ke-45 Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald truf...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *