Terobosan di Antartika: Lapisan es TUMBUH dalam 20 tahun terakhir meskipun ada perubahan iklim | Sains | berita

Antara 2002 dan 2020, benua beku di Kutub Selatan menumpahkan sekitar 150 gigaton es per tahun, menyebabkan permukaan laut global naik 0,4 milimeter per tahun, menurut NASA. Namun, sebuah laporan baru menunjukkan bahwa hilangnya es ini tidak seragam, karena sebuah laporan baru menemukan bahwa bagian Antartika sebenarnya telah mendapatkan es selama 20 tahun terakhir. Para peneliti mengatakan es laut mungkin telah melindungi beberapa gletser ini dari hilangnya es dengan mendorongnya mengikuti perubahan pola angin regional.

Rak es, yang merupakan bagian es mengambang yang menempel pada lapisan es darat, memiliki tujuan penting untuk melindungi dari pelepasan es pedalaman yang tidak terkendali ke laut.

Selama akhir abad ke-20, benua tersebut mengalami pemanasan global yang parah, yang akhirnya menyebabkan bencana Lapisan Es Larsen A dan B masing-masing pada tahun 1995 dan 2002.

Runtuhnya lapisan es ini mengakibatkan lebih banyak air masuk ke lautan, menyebabkan permukaan laut naik.

Sampai hari ini, para ahli tidak yakin bagaimana es laut di sekitar Antartika akan berkembang sebagai respons terhadap perubahan iklim dan dengan demikian mempengaruhi kenaikan permukaan laut.

Sementara beberapa model memprediksi hilangnya es laut di Samudra Selatan, yang lain memprediksi kenaikan es laut di wilayah tersebut.

Sekarang tim peneliti internasional dari Universitas Cambridge dan Newcastle di Inggris dan Universitas Canterbury di Selandia Baru telah menggunakan kombinasi pengukuran satelit historis bersama dengan catatan laut dan atmosfer untuk mendapatkan pemahaman yang paling rinci tentang bagaimana kondisi es. berubah sepanjang 1.400 kilometer bentangan semenanjung perubahan Antartika Timur.

Para ilmuwan menemukan bahwa 85 persen dari luas lapisan es di bagian benua ini telah meningkat sejak awal 2000-an, berbeda dengan penurunan besar-besaran pada dua dekade sebelumnya.

READ  Boeing akan Mencoba Kembali Peluncuran Starliner Setelah Penghinaan SpaceX | Berita sains dan teknologi

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience, para peneliti menghubungkan kemajuan lapisan es dengan perubahan selama beberapa dekade dalam sirkulasi atmosfer yang telah menyebabkan lebih banyak es laut terbawa angin ke pantai.

BACA LEBIH BANYAK: Pakar Antartika bingung ketika gunung berapi bawah laut memicu 85.000 getaran

dr Frazer Christie dari Scott Polar Research Institute (SPRI) di Cambridge dan penulis utama publikasi tersebut mengatakan: “Kami telah menemukan bahwa perubahan es laut dapat mencegah atau memulai pelepasan gunung es dari lapisan es Antartika yang besar.

“Terlepas dari bagaimana es laut di sekitar Antartika berubah dalam iklim yang memanas, pengamatan kami menggarisbawahi pentingnya variabilitas es laut yang sering diabaikan dalam kesehatan lapisan es Antartika.”

dr Wolfgang Rack dari University of Canterbury dan salah satu rekan penulis makalah tersebut mengatakan: “Sangat mungkin bahwa kita melihat transisi kembali ke pola atmosfer yang serupa dengan yang diamati pada 1990-an yang mendorong hilangnya es laut dan akhirnya lebih banyak lapisan es yang terbentuk. .”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.