Teori Einstein pertama kali ditunjukkan sebagai titik cahaya di sisi lain lubang hitam

astronom mampu melihat ke belakang lubang hitam untuk pertama kalinya dan melihat cahaya dari sisi lain, yang membuktikan kebenaran teori relativitas Albert Einstein.

Menggunakan teleskop sinar-X yang kuat, tim peneliti internasional memeriksa a lubang hitam supermasif 800 juta tahun cahaya jauhnya ketika mereka membuat penemuan yang menakjubkan.

Sepanjang studi, dilakukan oleh tim kerja ilmuwan dari Universitas Stanford, astrofisikawan Dan Wilkins menemukan serangkaian suar terang saat ia memancarkan “gema” sinar-X – sesuatu yang biasanya terlihat pada lubang hitam.

Namun, yang membuatnya takjub adalah bahwa suar tambahan dibuat yang jauh lebih kecil dan terdiri dari “warna” lain dibandingkan dengan suar terang, lapor Der Spiegel.

Lubang hitam, yang datang dalam berbagai ukuran, tercipta ketika bintang kolosal runtuh di akhir siklus hidupnya.

Lubang hitam supermasif adalah spesies terbesar, bertambah massanya saat mereka melahap materi dan radiasi, dan berpotensi bergabung dengan lubang hitam lainnya.

Meskipun massanya besar, makhluk surgawi yang sangat padat ini sangat sulit untuk diamati karena mereka tidak membiarkan cahaya keluar.

Penemuan luar biasa ini – dibuat dua tahun setelah foto pertama lubang hitam terungkap – mengkonfirmasi teori relativitas umum Albert Einstein tahun 1915.

Dia mengklaim bahwa daya tarik lubang hitam begitu kuat sehingga dapat mendistorsi struktur ruang, membelokkan cahaya, dan memutar medan magnet.

Ini adalah foto pertama lubang hitam dan lingkaran cahayanya yang berapi-api

Teori tersebut memprediksikan bahwa gelombang cahaya seharusnya dapat dilihat dari sisi lain lubang hitam karena medan yang terdistorsi ini akan bertindak seperti cermin.

READ  Bagaimana seorang penjaga hutan menemukan salah satu catatan fosil terbesar dalam sejarah California | California

Roger Blandford, rekan penulis studi yang diterbitkan di Nature, mengatakan, “Ketika astrofisikawan mulai berspekulasi lima puluh tahun yang lalu tentang bagaimana medan magnet mungkin berperilaku di dekat lubang hitam, mereka tidak tahu bahwa suatu hari kita akan mengamati ini secara langsung. dan lihatlah teori relativitas umum Einstein beraksi.”

Dan Wilkins, seorang astrofisikawan di Universitas Stanford, mengatakan, “Setiap cahaya yang masuk ke lubang hitam ini tidak akan keluar, jadi kita seharusnya tidak dapat melihat apa yang ada di balik lubang hitam itu.”

“Alasan kita bisa melihat ini adalah karena lubang hitam ini mendistorsi ruang, membelokkan cahaya, dan memutar medan magnet di sekitarnya.”

Teori relativitas umum Albert Einstein terbukti setelah para ilmuwan pertama kali menemukan cahaya di balik lubang hitam
Teori relativitas umum Albert Einstein terbukti setelah para ilmuwan pertama kali menemukan cahaya di balik lubang hitam

Pada tahun 2019, sebuah tim ilmiah internasional meluncurkan pencapaian luar biasa dalam astrofisika – foto pertama lubang hitam.

Para ilmuwan mengatakan bentuk bayangan itu hampir lingkaran sempurna dalam teori relativitas umum Einstein, dan jika ternyata tidak, maka ada yang salah dengan teori tersebut.

Jangan lewatkan berita terbaru dari seluruh Skotlandia dan sekitarnya – daftar untuk buletin harian kami di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *