Tentu saja, Barnier telah menjadi Eurosceptic. Inilah yang diinginkan orang Prancis

“Kita harus pulih kedaulatan hukum kita“, kata Michel Barnier pada rapat umum minggu lalu.” Kita seharusnya tidak lagi tunduk pada penilaian Pengadilan Eropa atau Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa!
Mengambil, seperti yang kami katakan Old Brussels Hands. “Yah aku tidak pernah.

Tentu saja, Michel Barnier yang sama yang bersikeras selama pembicaraan Brexit bahwa Inggris tetap berada di bawah kedua pengadilan ini. Tapi itu dulu. Barnier, pada saat itu, adalah bagian dari sistem. Seorang Europhile yang setia, dia ingin Brussel sekuat mungkin. Sekarang dia mencalonkan diri untuk jabatan, dia bernyanyi lagu yang sangat berbeda. Pria yang terus bersikeras bahwa pergerakan bebas orang sangat penting bagi UE sekarang menginginkan moratorium imigrasi dan perubahan pada perjanjian Schengen.

Kandidat Barnier, berbeda dengan Komisaris Barnier, harus mewaspadai mood publik. Ada, misalnya, kemarahan di Prancis beberapa minggu yang lalu ketika UE memutuskan bahwa tentara Prancis harus dilindungi oleh 35 jam seminggu. Saat pemilihan semakin dekat, para kandidat harus berpura-pura berbagi kemarahan ini.

Di halaman-halaman Sunday Telegraph dua puluh tahun yang lalu saya memberlakukan hukum politik pertama Hannan: Tidak ada partai yang Eurosceptic saat berkuasa. Dia bertahan cukup kuat sejak itu. Banyak politisi oposisi mencerca Brussel, seperti yang dilakukan Isérois yang anggun sekarang; tapi itu selalu berakhir ketika mereka terpilih.

Bahkan batu api berdaulat Václav Klaus ini membungkuk untuk merobek, menandatangani Perjanjian Lisbon sebagai Presiden Republik Ceko. Memang, salah satu dari banyak pencapaian Boris Johnson adalah bahwa dia adalah satu-satunya pemimpin nasional yang melanggar Hukum Pertama Hannan.

Mendengarkan Barnier yang tiba-tiba patriotik mengingatkan kita bahwa dalam hal penolakan terhadap integrasi Eropa, pemilih Inggris sama sekali tidak luar biasa. Pernyataan ini mungkin tampak mengejutkan. Komentator kontinental seperti British Remainers telah meyakinkan diri mereka sendiri bahwa pemungutan suara 2016 adalah hasil dari arogansi Inggris tertentu yang berasal dari nostalgia kekaisaran. Beberapa British Leavers ingin menyoroti institusi yang membuat negara ini luar biasa, mulai dari sentralitas Parlemen hingga common law.

READ  Piramida 'mengambang' Mesir dipamerkan setelah 'rahasia berusia 4000 tahun' firaun diterjemahkan | Dunia | Baru

Namun, pada saat referendum, proporsi warga Inggris yang menyatakan pendapat tidak baik tentang UE (48%) cukup rata-rata. Hal itu sejalan dengan pendapat, misalnya, di Spanyol (49 persen) atau Jerman (48 persen), dan jauh lebih rendah dari Prancis (61 persen). Emmanuel Macron segera mengakui bahwa rekan senegaranya “mungkin” akan memilih untuk pergi jika mereka memiliki kesempatan. Seperti yang dikatakan sejarawan Robert Tombs dalam buku terbarunya, Pulau berdaulat ini, “Orang Inggris, secara paradoks, memilih seperti orang Eropa pada umumnya”.

Lumayan. Referendum Inggris adalah yang terbaru dari serangkaian panjang plebisit nasional yang menentang proyek Eropa. Denmark memilih menentang Perjanjian Maastricht. Irlandia memilih menentang Perjanjian Nice dan Lisbon. Prancis dan Belanda memberikan suara menentang Konstitusi Eropa. Denmark dan Swedia memilih untuk tidak bergabung dengan euro. Yunani memilih menentang bailout. Semua suara ini, kecuali yang menggunakan mata uang tunggal, diabaikan atau diulang. Sebelum 2016, UE tidak pernah menerima jawaban tidak.

Hal yang benar-benar tidak biasa tentang Inggris bukanlah bahwa dia memilih menentang Uni Eropa. Itu bahkan bukan karena dia simpan kembaliannya, sehingga membuat penghapusan secara teknis lebih layak. Tidak, yang luar biasa, yang luar biasa, adalah dia berpegang teguh pada senjatanya.

Eurocrats belum pernah mengalami sikap keras kepala seperti itu. Mereka berasumsi – bukan tanpa alasan mengingat rekor mereka sejauh ini – bahwa mereka akan mampu mendorong kita untuk mundur, dengan atau tanpa pemungutan suara kedua. Oleh karena itu posisi yang mereka ambil sehari setelah pemungutan suara, yaitu “mengusulkan kondisi yang begitu keras sehingga Inggris” lebih suka tinggal di”.

Siapa yang mengatakan kata-kata ini? Mengapa, tidak lain adalah Michel Barnier. Ini dunia lama yang lucu, bukan?

READ  AS siap jika Iran ingin menanggapi kematian Jenderal Soleimani

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *