Tentara Myanmar berjanji untuk menegakkan konstitusi di tengah ketakutan kudeta | Berita Dunia

Angkatan bersenjata Myanmar mengatakan mereka akan melindungi dan menghormati konstitusi negara dan bertindak sesuai dengan hukum, karena negara khawatir militer mencoba merebut kekuasaan.

Dalam pernyataan resmi pada hari Sabtu, militer mengatakan pernyataan kepala jenderalnya baru-baru ini tentang penghapusan konstitusi telah disalahartikan oleh media dan beberapa organisasi.

Lebih dari selusin kedutaan besar, termasuk delegasi AS dan UE, telah mendesak Myanmar “Patuhi standar demokrasi” pada hari Jumat, bergabung dengan PBB dalam paduan suara keprihatinan internasional atas kemungkinan kudeta.

Negara ini hanya sepuluh tahun lagi dari hampir 50 tahun pemerintahan militer, dengan demokrasi yang baru lahir yang diatur oleh konstitusi yang dirancang oleh junta yang menentukan pembagian kekuasaan antara pemerintahan sipil dan jenderal negara.

Selama berminggu-minggu, tentara yang kuat telah menuduh ketidakberesan pemilu yang meluas dalam pemilihan November, yang dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi yang berkuasa. tanah longsor.

Seruannya untuk pemeriksaan pendaftaran pemilih diintensifkan minggu ini, dengan seorang juru bicara militer menolak pada hari Selasa untuk mengesampingkan kemungkinan pengambilalihan militer untuk menangani apa yang disebutnya sebagai krisis politik.

Ketakutan meningkat setelah Panglima Angkatan Darat Jenderal Min Aung Hlaing – bisa dibilang orang paling kuat Myanmar – tampaknya menggemakan sentimen pada hari Rabu, ketika dia mengatakan konstitusi negara dapat “dicabut” dalam keadaan tertentu.

Anggota parlemen yang baru terpilih diharapkan mulai duduk di parlemen pada 1 Februari.

Keamanan di ibu kota Naypyidaw hari Jumat ketat dengan polisi menjaga jalan di belakang barikade kawat berduri.

Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang berkuasa di Myanmar mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya menerima pernyataan itu sebagai penjelasan yang tepat, setelah angkatan bersenjata mengatakan mereka akan melindungi dan menghormati konstitusi.

READ  Dalam seminggu, Peru memiliki tiga presiden

Myo Nyunt, juru bicara partai yang berkuasa Aung San Suu Kyi, mengatakan kepada Reuters bahwa partai tersebut menginginkan militer menjadi sebuah organisasi “yang menerima keinginan rakyat untuk pemilihan.”

Reuters dan Agence France-Presse berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *