Temukan tanda-tanda kehidupan, planet Venus kini menjadi incaran para ilmuwan

Rawpixel / NASA

Para ilmuwan telah menemukan gas yang bisa menjadi tanda kehidupan di Venus. Hal ini menjadikan planet tersebut sebagai primadona baru bagi para ilmuwan bumi untuk melakukan misi observasi.

Wow Keren – Penemuan gas yang bisa menjadi tanda kehidupan di Venus mengejutkan para ilmuwan. Planet terdekat kedua dari matahari kini tampaknya menjadi primadona baru ketika banyak ilmuwan di Bumi mempersiapkan berbagai misi untuk memastikan keberadaan gas yang disebut fosfin (fosfin).

Pada 14 September, para ilmuwan mengungkapkan bahwa mereka telah menemukan fosfin di atmosfer Venus, sekitar 55 kilometer di atas permukaan, menggunakan Array Atacama Large Millimeter / Submillimeter di Chili dan Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii.

Data radio menunjukkan bahwa cahaya diserap pada panjang gelombang milimeter, yang sesuai dengan konsentrasi fosfin 20 bagian per miliar di atmosfer. Ahli astrobiologi telah mengkarakterisasi fosfin sebagai senyawa beracun hidrogen dan fosfor.

Mereka mengatakan fosfin adalah kemungkinan tanda kehidupan di planet lain dan diproduksi oleh beberapa organisme di bumi. “Setelah menemukan fosfin, kita perlu memahami apakah itu benar-benar indikator kehidupan,” kata Leonardo Testi, astronom dari European Southern Observatory di Garching.

Namun, itu seharusnya telah membusuk di atmosfer Venus yang keras dan sangat asam. Hal ini membuat tim peneliti menyimpulkan bahwa pasti ada mekanisme pengisian ulang gas yang mengindikasikan proses produksi biologis atau kimiawi yang belum diketahui dan belum dapat dijelaskan.

Para peneliti secara tentatif memprediksi bahwa wilayah atmosfer tempat fosfin berada di Venus jauh dari tekanan yang merusak dan suhu yang membakar di permukaan planet. Sehingga beberapa mikroba dapat bertahan hidup di udara.

Sebelum mempertimbangkan secara serius kemungkinan ini, para ilmuwan sangat ingin memastikan bahwa fosfin ada di Venus. Tidak semua orang yakin dengan pengamatan ini.

READ  Gangguan Makan Amal: Rencana Penghitungan Kalori Wajib Pada Kartu Menu Harus Dihapus Segera Berita Inggris

Ketidakpastian ini muncul karena peneliti hanya mengidentifikasi satu jalur absorpsi untuk fosfin dalam data. Oleh karena itu hal ini perlu dikonfirmasi lebih lanjut.

Para astronom sekarang berharap bisa mengikuti penemuan itu dengan teleskop lain di Bumi. Peneliti kemudian merencanakan observasi dengan Sousa-Silva. Satu instrumen ada di fasilitas teleskop inframerah NASA di Hawaii, yang lainnya di Observatorium Stratosfer NASA untuk astronomi inframerah.

Pengamatan di inframerah dan bagian lain dari spektrum memungkinkan para ilmuwan untuk mencari garis absorpsi lain yang terkait dengan fosfin, sehingga memberikan cara untuk memverifikasi keberadaannya. Pengamatan juga dapat memberikan lebih banyak data tentang di mana fosfin berada dan bagaimana tingkat bervariasi selama beberapa hari dan minggu. Para ilmuwan berharap dapat melihat Venus pada Juli, tetapi pandemi virus korona telah memperlambat waktu teleskop mereka.

Selain mengamati misi dari Bumi, para ilmuwan telah menunda beberapa misi luar angkasa untuk Venus. Tiga misi dijadwalkan terbang di dekat Venus dalam beberapa bulan mendatang.

(minggu / malam)

Artikel selanjutnya