Tempat berkembang biak ikan terbesar di dunia ditemukan di Antartika dengan 60 juta sarang

Situs penangkaran ikan terbesar di dunia telah ditemukan di Antartika.

Sekitar 60 juta sarang ikan es telah ditemukan di dasar laut selatan Laut Weddell.

Sarangnya terkonsentrasi di area seluas 92 mil persegi – seukuran Kettering – dan terkadang ada dua sarang per meter persegi. Setiap sarang berisi hingga 2.500 telur.

Para peneliti dari kapal penelitian Jerman Polarstern menemukan tanah subur selama pengamatan rutin dengan kamera yang ditarik hingga 535m di bawah air.

Alfred Wegener Institute (AWI) telah menjelajahi Laut Weddell sejak awal 1980-an, tetapi sampai penemuan ini hanya menemukan kelompok kecil sarang.

“Gagasan bahwa tempat berkembang biak yang begitu luas untuk ikan es di Laut Weddell belum ditemukan sebelumnya benar-benar menarik,” kata ahli biologi laut dalam AWI Dr Autun Purser.

Dia menambahkan: “Setelah penemuan spektakuler dari banyak sarang ikan, kami memikirkan strategi untuk mengetahui sejauh mana area berkembang biak – benar-benar tidak ada akhir yang terlihat.”

Sarang ikan es yang padat membentang bermil-mil

(AFI Ofobs)

Area tanah yang subur diketahui oleh para peneliti untuk proses yang disebut upwelling, di mana air dingin naik ke permukaan dan membuat bagian yang lebih dalam menjadi lebih hangat.

Ternyata menjadi tujuan populer untuk anjing laut Weddell. Para peneliti melacak sejumlah anjing laut dan menemukan bahwa 90% penyelaman mereka terjadi di sekitar sarang.

Dr Purser berkata: “Banyak anjing laut menghabiskan banyak waktu mereka di dekat sarang ikan.

“Kami tahu ini dari data pelacakan historis dan data pelacakan baru dari pelayaran kami. Sarangnya persis di mana air yang lebih hangat naik.

“Fakta-fakta ini mungkin kebetulan, dan lebih banyak pekerjaan diperlukan, tetapi data segel yang tercatat menunjukkan bahwa anjing laut memang menyelam ke kedalaman sarang ikan, jadi mereka mungkin memakan ikan ini.”

Para peneliti mengatakan penemuan tempat berkembang biak menunjukkan bahwa konservasi laut di Antartika perlu ditingkatkan.

Sebuah proposal untuk membatasi aktivitas manusia dengan menciptakan kawasan perlindungan laut (KKP) di Laut Weddell telah ada selama bertahun-tahun, tetapi belum mendapat dukungan penuh dari badan konservasi Samudra Antartika.

Antje Boetius, direktur AWI dan profesor biologi laut dalam, mengatakan bahwa mitra internasional perlu bekerja sama untuk “memastikan bahwa tidak ada penangkapan ikan dan hanya penelitian non-invasif yang dilakukan di sana”.

“Sejauh ini, keterpencilan dan kondisi es laut yang keras di bagian paling selatan Laut Weddell ini telah melindungi daerah itu, tetapi dengan meningkatnya tekanan di lautan dan daerah kutub, kita harus jauh lebih ambisius dalam konservasi laut.”

Temuan AWI dipublikasikan di Biologi saat ini.

Ingin kami melaporkan masalah yang Anda pedulikan? Hubungi kami dengan mengklik di sini

READ  Hakim Israel pertahankan larangan salat Yahudi di kompleks Al-Aqsa | Berita dari Masjid Al-Aqsa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *