Teleskop NASA menemukan planet misterius “mengambang bebas”

Misi Kepler telah menemukan ribuan eksoplanet sejak 2014, 30 di antaranya adalah planet yang berukuran kurang dari dua kali Bumi, yang sekarang diketahui mengorbit di dalam zona layak huni bintangnya.

Teleskop Kepler diluncurkan dari Cape Canaveral pada 7 Maret 2009 dan telah membantu dalam pencarian planet di luar tata surya.

Itu mengambil gambar terakhirnya pada 25 September 2018 dan kehabisan bahan bakar lima hari kemudian.

Saat pertama kali diluncurkan, beratnya 2.320 lbs (1.052 kg) dan panjang 15,4 kaki dan lebar 8,9 kaki (4,7 mx 2,7 m).

Satelit biasanya mencari planet “mirip Bumi”, yang berarti bahwa mereka berbatu dan mengorbit di dalam orbit itu di dalam zona layak huni bintang atau “Goldilocks”.

Secara total, Kepler menemukan sekitar 5.000 exoplanet “kandidat” yang belum dikonfirmasi, dan 2.500 exoplanet yang “dikonfirmasi” lebih lanjut yang telah terbukti nyata oleh para ilmuwan.

Kepler saat ini sedang dalam misi “K2” untuk menemukan lebih banyak planet ekstrasurya.

K2 adalah misi kedua untuk pesawat ruang angkasa dan dilaksanakan karena kebutuhan di luar keinginan, karena dua roda reaksi di pesawat ruang angkasa gagal.

Roda ini mengontrol arah dan ketinggian pesawat ruang angkasa dan membantu mengarahkannya ke arah yang benar.

Misi yang dimodifikasi memeriksa planet ekstrasurya di sekitar bintang katai merah redup.

Sementara planet ini menemukan ribuan exoplanet selama misi delapan tahunnya, lima di antaranya menonjol.

Kepler-452b, juga dikenal sebagai “Bumi 2.0”, berbagi banyak properti dengan planet kita, meskipun jaraknya 1.400 tahun cahaya. Itu ditemukan oleh Teleskop Kepler NASA pada tahun 2014

1) ‘Bumi 2.0’

Pada tahun 2014 teleskop membuat salah satu penemuan terbesarnya ketika menemukan planet ekstrasurya Kepler-452b, bernama “Bumi 2.0”.

READ  Lalat buah menjadi "lapar" tanpa makanan, studi menunjukkan | Berita dari Inggris

Objek tersebut memiliki banyak kesamaan dengan planet kita, meskipun jaraknya 1.400 tahun cahaya.

Ia memiliki orbit yang mirip dengan Bumi, menerima jumlah sinar matahari yang kurang lebih sama, dan memiliki panjang tahunan yang sama.

Para ahli masih tidak yakin apakah planet ini adalah rumah bagi kehidupan, tetapi mengatakan jika tanaman dipindahkan ke sana, mereka kemungkinan akan bertahan hidup.

2) Planet pertama yang mengorbit dua bintang

Pada tahun 2011, Kepler menemukan sebuah planet yang mengorbit dua bintang, yang disebut sistem bintang biner.

Sistem yang dikenal sebagai Kepler-16b berjarak sekitar 200 tahun cahaya dari Bumi.

Para ahli membandingkan sistem itu dengan “matahari terbenam ganda” yang terkenal yang digambarkan di planet asal Luke Skywalker, Tatooine, dalam “Star Wars: A New Hope”.

3) Menemukan planet layak huni pertama di luar tata surya

Pada tahun 2011, para ilmuwan menemukan Kepler-22b, planet layak huni pertama yang ditemukan oleh para astronom di luar tata surya.

Bumi super yang layak huni tampaknya merupakan planet berbatu besar dengan suhu permukaan sekitar 22 ° C, mirip dengan hari musim semi di Bumi.

4) penemuan ‘bumi super’

Teleskop menemukan “bumi super” pertamanya pada April 2017, sebuah planet raksasa bernama LHS 1140b.

Ini mengorbit bintang katai merah sekitar 40 juta tahun cahaya, dan para ilmuwan percaya itu berisi lautan magma yang luas.

5) Temukan sistem bintang Trappist-1

Sistem bintang Trappist 1, rumah bagi rekor jumlah tujuh planet mirip Bumi, adalah salah satu penemuan terbesar tahun 2017.

Masing-masing planet, yang mengorbit bintang kerdil hanya 39 juta tahun cahaya, kemungkinan menyimpan air di permukaannya.

READ  YouTuber memenangkan taruhan $ 10.000 melawan Profesor Fisika

Tiga dari planet berada dalam kondisi yang sangat baik sehingga para ilmuwan mengatakan bahwa kehidupan mungkin telah berevolusi di atasnya.

Kepler menemukan sistem tersebut pada tahun 2016, tetapi para ilmuwan mengungkapkan penemuan tersebut dalam serangkaian artikel yang diterbitkan pada bulan Februari tahun itu.

Kepler adalah teleskop yang memiliki instrumen yang sangat sensitif yang dikenal sebagai fotometer yang mendeteksi perubahan terkecil dalam cahaya yang dipancarkan oleh bintang.

Kepler adalah teleskop yang memiliki instrumen yang sangat sensitif yang dikenal sebagai fotometer yang mendeteksi perubahan terkecil dalam cahaya yang dipancarkan oleh bintang.

Bagaimana Kepler menemukan planet?

Teleskop memiliki instrumen yang sangat sensitif yang dikenal sebagai fotometer yang mendeteksi perubahan terkecil dalam cahaya yang dipancarkan oleh bintang.

Ini melacak 100.000 bintang pada suatu waktu, mencari tanda tetes cahaya yang menunjukkan sebuah planet berada di orbit antara satelit dan target jauhnya.

Ketika sebuah planet lewat di depan bintang seperti yang terlihat dari Bumi, peristiwa itu dikenal sebagai “lintasan”.

Penurunan kecil dalam kecerahan bintang selama transit dapat membantu para ilmuwan menentukan orbit dan ukuran planet, serta ukuran bintang.

Berdasarkan perhitungan ini, para ilmuwan dapat menentukan apakah planet ini berada di “zona layak huni” bintang tersebut dan apakah planet itu dapat menampung kondisi untuk pertumbuhan kehidupan di luar bumi.

Kepler adalah pesawat ruang angkasa pertama yang mensurvei planet-planet di galaksi kita sendiri, dan selama bertahun-tahun pengamatannya telah mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 2.600 exoplanet - banyak di antaranya bisa menjadi target penting dalam pencarian kehidupan di luar bumi.

Kepler adalah pesawat ruang angkasa pertama yang mensurvei planet-planet di galaksi kita sendiri, dan selama bertahun-tahun pengamatannya telah mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 2.600 exoplanet – banyak di antaranya bisa menjadi target penting dalam pencarian kehidupan di luar bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *