Teleskop Luar Angkasa Berburu Alien James Webb NASA mencapai terobosan mengejutkan pertama karena umurnya diperpanjang “secara signifikan”

Teleskop Luar Angkasa James Webb baru NASA telah memiliki terobosan besar pertama. Agensi mengumumkan bahwa itu akan bertahan “secara signifikan” lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

Perkiraan peluncuran minggu lalu dan penerbangan sejak itu berarti bahwa ia akan memiliki bahan bakar yang cukup untuk “mendukung operasi ilmiah selama lebih dari 10 tahun kehidupan ilmiah,” kata NASA. Periode minimum untuk misi adalah lima tahun.

Karya ilmiah teleskop luar angkasa sebagian ditenagai oleh panel surya, yang menurut NASA, baru-baru ini berhasil digunakan. Tetapi juga bergantung pada propelan yang lebih tradisional sehingga dapat mengorientasikan dirinya di luar angkasa.

NASA mengatakan bahwa teleskop tidak hanya memiliki bahan bakar roket yang cukup untuk mencapai tujuan akhirnya – sebuah titik di ruang angkasa yang dikenal sebagai L2 – tetapi juga berbagai hal yang akan memakan waktu lama untuk datang. Propelan ini akan digunakan sepanjang masa misi untuk apa yang disebut NASA sebagai “penjaga stasiun”, karena menyesuaikan orbitnya, dan luka bakar lain yang menjaga posisi Webb di luar angkasa.

Propelan tambahan ini dapat dipertahankan terutama berkat peluncuran roket Ariane 5 yang tepat, yang diluncurkan teleskop ke luar angkasa pada Hari Natal. Karena manuver korektif ini dan selanjutnya sangat akurat, bahan bakar yang dibutuhkan lebih sedikit dari yang diperkirakan dan lebih banyak sisa di tangki.

Penggunaan tata surya juga bisa berlangsung lebih awal dari yang direncanakan, kata NASA. Teleskop diprogram untuk memicunya baik ketika mencapai sudut tertentu ke matahari atau setelah 33 menit – dan karena peluncurannya sangat akurat, ia dapat menunjuk ke arah yang benar lebih cepat dan membuka sekitar 29 menit setelah peluncuran.

READ  Dragon 2 berhasil berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional: Okezone Techno

Sekarang setelah susunan surya diperpanjang, teleskop bergerak untuk memperluas bagian lain dari teleskop, termasuk cermin yang memungkinkan Anda melihat jauh ke luar angkasa. Semua ini harus dilakukan pada saat mencapai orbit terakhirnya, yang diharapkan sekitar sebulan setelah peluncuran.

Misi yang tersisa semuanya dikendalikan manusia, menurut NASA, yang berarti waktu atau urutannya dapat berubah.

Ketika semua pekerjaan terperinci ini selesai, semua bagian teleskop dibuka, dan berhasil dalam orbit terakhirnya, akan ada pekerjaan berbulan-bulan untuk memastikan bahwa optik dan instrumen ilmiah semuanya selaras dan dikalibrasi dengan benar. Kemudian teleskop dapat melihat ke kedalaman alam semesta untuk menjelajahi planet-planet yang jauh dan memahami kosmos.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *