Teleskop James Webb NASA menangkap gambar menakjubkan galaksi ‘kesepian’

James Webb Space Telescope (JWST) NASA telah membagikan gambar menakjubkan dari sebuah galaksi tunggal yang berjarak tiga juta tahun cahaya dari Bumi dalam detail yang belum pernah terlihat sebelumnya, mengungkapkan ribuan bintang berkilauan kuno di wilayah tersebut.

Galaksi kerdil Wolf-Lundmark-Melotte (WLM) pertama kali diamati oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer pada tahun 2016, tetapi instrumennya tidak cocok untuk JWST, dan gambar menunjukkan bintang-bintang buram.

Menggunakan mekanisme JWST yang kuat, NASA berharap dapat merekonstruksi sejarah pembentukan bintang dari galaksi ini, yang diyakini terbentuk miliaran tahun yang lalu – tidak terlalu lama setelah Big Bang.

Gambar juga menunjukkan kemampuan luar biasa JWST untuk menyelesaikan bintang redup di luar Bima Sakti – sesuatu yang belum pernah mungkin terjadi sebelumnya.

NASA mengatakan di Twitter bahwa gambar NIRCam Webb “membuat seluruh tempat berkilau” dibandingkan dengan gambar sebelumnya dari observatorium luar angkasa CNN Laporan mengacu pada lagu “Bejeweled” di album baru Taylor Swift Midnights.

Gambar James Web Telescope menangkap detail yang belum pernah dilihat sebelumnya dari galaksi Wolf-Lundmark-Melotte, tepat di luar Bima Sakti. Itu dianggap soliter karena tidak berinteraksi dengan sistem lain

NIRCM (kamera inframerah dekat) mampu mendeteksi cahaya dari bintang dan galaksi paling awal.

Pengamatan ini dilakukan sebagai bagian dari program Early Release Science (ERS) 1334 Webb, yang berfokus pada populasi bintang yang terpecahkan.

Galaksi kerdil WLM dipilih untuk program ini karena gasnya mirip dengan yang membentuk galaksi di alam semesta awal dan relatif dekat, yang berarti Webb dapat membedakan antara bintang-bintang individualnya.

WLM berada di lingkungan galaksi kita tetapi 10 kali lebih kecil dari galaksi kita.

READ  Kerangka dinosaurus besar ditemukan di taman manusia di Portugal

Ditemukan oleh Max Wolf pada tahun 1909, tetapi sifatnya kemudian dikaitkan dengan Knut Lundmark dan Philibert Jacques Melotte pada tahun 1926.

Meskipun relatif dekat dengan Bima Sakti kita, WLM agak terisolasi dan tidak berinteraksi dengan sistem lain, menurut Kristen McQuinn dari Universitas Rutgers, salah satu ilmuwan utama di ERS.

Galaksi katai Wolf-Lundmark-Melotte (WLM) pertama kali diamati oleh Spitzer Space Telescope pada tahun 2016, tetapi instrumennya tidak cocok untuk JWST, dan gambar menunjukkan bintang-bintang buram

Galaksi katai Wolf-Lundmark-Melotte (WLM) pertama kali diamati oleh Spitzer Space Telescope pada tahun 2016, tetapi instrumennya tidak cocok untuk JWST, dan gambar menunjukkan bintang-bintang buram

Namun, karena WLM tidak terkait dan terkait dengan Bima Sakti, itu adalah subjek utama untuk dipelajari.

“Aspek lain yang menarik dan penting dari WLM adalah bahwa gasnya mirip dengan gas yang membentuk galaksi di alam semesta awal. Ini cukup tidak difortifikasi secara kimia,” McQuinn berbagi ekspresi ke NASA.

“Itu karena galaksi telah kehilangan banyak elemen ini melalui sesuatu yang kita sebut angin galaksi.

“Meskipun WLM telah membentuk bintang baru-baru ini – sepanjang waktu kosmik, pada kenyataannya – dan bintang-bintang itu telah mensintesis elemen baru, ketika bintang masif meledak, beberapa materi dikeluarkan dari galaksi.

“Supernova bisa sangat kuat dan energik untuk mendorong material keluar dari galaksi kecil bermassa rendah seperti WLM.”

Untuk alasan ini, WLM adalah subjek studi yang didambakan, karena para astronom dapat mengamati bagaimana bintang-bintang terbentuk dan berevolusi di galaksi-galaksi kecil, seperti halnya alam semesta terbentuk.

“Kita dapat melihat berjuta-juta bintang individu dengan warna, ukuran, suhu, usia, dan tahap evolusi yang berbeda; awan gas nebula yang menarik di dalam galaksi; bintang latar depan dengan puncak difraksi Webb; dan galaksi latar belakang dengan fitur cantik seperti jalur pasang surut. Ini benar-benar gambar yang indah,” kata McQuinn.

READ  Amati: Instrumen NASA menangkap ledakan matahari yang sangat besar dalam film

“Dan tentu saja pemandangannya jauh lebih dalam dan lebih baik daripada yang bisa dilihat oleh mata kita.

“Bahkan jika Anda melihat dari sebuah planet di pusat galaksi ini dan bisa melihat cahaya inframerah sendiri, Anda akan membutuhkan mata bionik untuk melihat apa yang Webb lihat.”

Galaksi berisi bintang bermassa rendah yang diperkirakan hidup selama miliaran tahun, yang berarti mereka terbentuk tak lama setelah Big Bang.

Tujuannya adalah untuk menentukan sifat-sifat bintang bermassa rendah ini, khususnya usianya, untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang terjadi di masa lalu yang sangat jauh.

“Sekarang kami melihat cahaya inframerah-dekat dengan Webb dan menggunakan WLM sebagai semacam standar perbandingan (seperti yang akan Anda gunakan di laboratorium) untuk memastikan kami memahami pengamatan Webb,” katanya kepada McQuinn.

“Kami ingin memastikan bahwa kami mengukur kecerahan bintang dengan sangat, sangat akurat dan tepat. Kami juga ingin memastikan bahwa kami memahami model evolusi bintang kami dalam inframerah dekat.’

Teleskop James Webb: Teleskop NASA senilai $10 miliar dirancang untuk menemukan cahaya dari bintang dan galaksi paling awal

Teleskop James Webb telah digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka misteri alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat kembali ke galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu dan untuk mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya dan bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop raksasa, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), diyakini sebagai penerus teleskop luar angkasa Hubble yang mengorbit.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu operasi sekitar 40 Kelvin – sekitar minus 387 Fahrenheit (minus 233 derajat Celcius).

READ  Inti besi Merkurius terbentuk karena berada di dekat matahari "magnetik" ketika tata surya terbentuk

Ini adalah teleskop ruang angkasa orbital terbesar dan paling kuat di dunia, mampu melihat ke belakang 100 hingga 200 juta tahun setelah Big Bang.

Observatorium inframerah yang mengorbit dikatakan sekitar 100 kali lebih kuat dari pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble.

NASA menganggap James Webb sebagai penerus Hubble daripada pengganti karena keduanya akan bekerja sama untuk sementara waktu.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990 di atas pesawat Space Shuttle Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

Ini mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300 km / jam) di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.