Teleskop Hubble menangkap formasi bintang yang menakjubkan di situs pembentuk bintang yang berjarak 200.000 tahun cahaya

Teleskop Hubble menangkap formasi bintang spiral yang menakjubkan di situs pembentuk bintang 200.000 tahun cahaya dari Bumi – memberi kita gambaran sekilas tentang Alam Semesta awal

  • Teleskop Hubble NASA menangkap gambar indah pembentukan bintang spiral di pusat situs pembentuk bintang
  • Bintang-bintang muda berada di NGC 346, galaksi satelit Bima Sakti kita, terletak 200.000 tahun cahaya dari Bumi
  • “Bintang adalah mesin yang membentuk alam semesta. Kami tidak akan memiliki kehidupan tanpa bintang, namun kami tidak sepenuhnya memahami bagaimana mereka terbentuk, “kata pemimpin studi

Teleskop Hubble NASA telah menangkap formasi bintang spiral yang menakjubkan di pusat situs pembentuk bintang yang berjarak 200.000 tahun cahaya dari Bumi.

Bintang-bintang muda dapat terlihat berputar ke pusat gugus bintang raksasa yang dikenal sebagai NGC 346, terletak di Awan Magellan Kecil, galaksi satelit Bima Sakti kita dan salah satu tetangga galaksi terdekat kita.

Para peneliti yang menggunakan kekuatan Hubble dan Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan mengatakan lengan luar spiral dapat memicu pembentukan bintang dalam gerakan gas dan bintang yang mirip sungai.

Bentuk unik dari situs pembentuk bintang telah lama membingungkan para astronom. NGC 346 juga memiliki massa 50.000 matahari. Untuk menempatkan itu dalam konteks, Matahari cukup besar untuk menampung sekitar 1,3 juta Bumi.

Dibutuhkan kekuatan gabungan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA dan Very Large Telescope (VLT) Observatorium Selatan Eropa untuk mengungkap perilaku sarang bintang yang tampak misterius ini.

Studi tersebut meneliti perubahan posisi bintang-bintang selama periode 11 tahun. Bintang-bintang bergerak dengan kecepatan rata-rata 2.000 mil per jam, jadi mereka bergerak sejauh 200 juta mil dalam rentang waktu itu.

Karena cluster lebih jauh, pengamatan para peneliti hanya mungkin karena resolusi dan sensitivitas Hubble yang lebih tinggi – ditambah sejarah pemindaian kosmos selama lebih dari tiga dekade.

“Bintang adalah mesin yang membentuk alam semesta. Kami tidak akan memiliki kehidupan tanpa bintang, namun kami tidak sepenuhnya memahami bagaimana mereka terbentuk,” kata pemimpin studi Elena Sabbi dari Space Telescope Science Institute di Baltimore dalam sebuah pernyataan.

“Kami memiliki banyak model yang membuat prediksi, dan beberapa dari prediksi itu kontradiktif. Kami ingin mencari tahu apa yang mengatur proses pembentukan bintang, karena itu adalah hukum yang kami butuhkan untuk memahami apa yang kami lihat di alam semesta awal.”

Bentuk unik dari situs pembentuk bintang telah lama membingungkan para astronom.  NGC 346 juga memiliki massa 50.000 matahari.  Untuk menempatkan itu dalam konteks, Matahari cukup besar untuk menampung sekitar 1,3 juta Bumi

Bentuk unik dari situs pembentuk bintang telah lama membingungkan para astronom. NGC 346 juga memiliki massa 50.000 matahari. Untuk menempatkan itu dalam konteks, Matahari cukup besar untuk menampung sekitar 1,3 juta Bumi

Teleskop Hubble NASA diluncurkan pada 24 April 1990 di atas Space Shuttle Discovery dan dimasukkan ke orbit pada hari berikutnya.  NASA berharap itu akan memberikan data yang bermanfaat bagi para ilmuwan hingga tahun 2020-an

Teleskop Hubble NASA diluncurkan pada 24 April 1990 di atas Space Shuttle Discovery dan dimasukkan ke orbit pada hari berikutnya. NASA berharap itu akan memberikan data yang bermanfaat bagi para ilmuwan hingga tahun 2020-an

“Spiral benar-benar cara yang baik dan alami untuk memandu pembentukan bintang dari luar ke pusat cluster,” jelas Zeidler. “Ini adalah cara paling efisien untuk bintang dan gas, yang memicu lebih banyak pembentukan bintang, untuk bergerak menuju pusat.”

READ  Ibu hamil sekarang didesak untuk mendapatkan jab Covid

Tim kedua menggunakan instrumen Multi-Unit Spectroscopic Explorer (MUSE) VLT berbasis darat untuk mengukur kecepatan radial – yang memberi tahu kita apakah suatu objek mendekat atau menjauh dari pengamat.

Setengah dari data Hubble untuk penelitian ini, yang akan dipublikasikan di Jurnal Astrofisika pada 8 September, diarsipkan.

Meskipun pengamatan pertama dilakukan 11 tahun yang lalu, para peneliti baru-baru ini mengulanginya lagi.

“Arsip Hubble benar-benar tambang emas,” kata Sabbi. “Ada begitu banyak daerah pembentuk bintang yang menarik yang telah diamati Hubble selama bertahun-tahun. Mengingat Hubble bekerja dengan sangat baik, kami sebenarnya dapat mereplikasi pengamatan ini. Ini benar-benar dapat memajukan pemahaman kita tentang pembentukan bintang.”

Para ilmuwan percaya bahwa pengamatan dari Teleskop Luar Angkasa James Webb – yang lebih besar dan lebih kuat dari Hubble dan baru merilis gambar pertamanya pada bulan Juli – akan dapat menyelesaikan beberapa bintang bermassa lebih rendah di cluster.

Teleskop Hubble NASA diluncurkan pada 24 April 1990 di atas Space Shuttle Discovery dan dimasukkan ke orbit pada hari berikutnya. NASA berharap itu akan memberikan data yang bermanfaat bagi para ilmuwan hingga tahun 2020-an.

Hubble mengorbit Bumi pada ketinggian sekitar 340 mil (547 kilometer). Ia bergerak dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam (27.300 kilometer per jam) dan membutuhkan waktu sekitar 95 menit untuk menyelesaikan satu orbit di seluruh dunia.

Hubble mengorbit Bumi pada ketinggian sekitar 340 mil (547 kilometer).  Ia bergerak dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam (27.300 kilometer per jam) dan membutuhkan waktu sekitar 95 menit untuk menyelesaikan satu orbit di seluruh dunia.

Hubble mengorbit Bumi pada ketinggian sekitar 340 mil (547 kilometer). Ia bergerak dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam (27.300 kilometer per jam) dan membutuhkan waktu sekitar 95 menit untuk menyelesaikan satu orbit di seluruh dunia.

READ  Sebuah lubang hitam berukuran 100 miliar kali Matahari hilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.