Teleskop Hubble memotret semburan gas biru yang terlihat seperti lightsaber

Semoga kekuatan menyertai Anda! Teleskop Hubble memotret semburan gas biru di konstelasi Orion yang terlihat seperti PEDANG CAHAYA

  • Teleskop Luar Angkasa Hubble mengambil gambar objek Herbig-Haro yang terlihat seperti lightsaber
  • HH111 adalah “fenomena langit yang relatif langka” dan terletak di konstelasi Orion
  • Objek Herbig-Haro terjadi ketika bintang terbentuk kembali dan menolak pancaran gas terionisasi yang bergerak cepat.
  • Gambar diambil dengan Wide Field Camera 3 Hubble, yang dapat melihat dalam cahaya tampak dan inframerah


Kekuatannya kuat dengan yang satu ini.

Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap gambar objek Herbig Haro di konstelasi Orion yang terlihat sangat mirip dengan lightsaber dari Star Wars.

“Fenomena langit yang relatif langka” yang dikenal sebagai HH111 ini ditangkap oleh Wide Field Camera 3 (WFC3) Hubble, menurut sebuah pernyataan dari Badan Antariksa Eropa.

“Objek spektakuler ini dibuat dalam keadaan yang sangat spesifik,” kata ESA.

Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap gambar objek Herbig-Haro yang terlihat seperti lightsaber yang dikenal sebagai HH111

Benda ini adalah

Objek ini adalah “fenomena langit yang relatif langka” dan terletak di konstelasi Orion (foto)

WFC3 Hubble menangkap gambar dalam cahaya tampak dan inframerah, memungkinkan para astronom melihat objek lebih jelas melalui gas dan debu ruang angkasa.

ESA menambahkan bahwa ketika bintang baru terbentuk, mereka seringkali sangat aktif dan menolak “semburan gas terionisasi yang bergerak cepat”.

Gas ini menjadi sangat panas sehingga “molekul dan atomnya kehilangan elektronnya, yang membuat gas menjadi sangat bermuatan,” jelas ESA.

READ  Polisi Indonesia menangkap tersangka yang membuat video dari lagu nasional yang dimodifikasi

Gas yang terionisasi akhirnya bertabrakan dengan kecepatan ratusan kilometer per detik dengan awan gas dan debu yang mengelilingi bintang-bintang yang baru terbentuk.

Namun, karena mereka memancarkan begitu banyak cahaya pada panjang gelombang optik, mereka sulit untuk dilihat.

“Oleh karena itu, kemampuan WFC3 untuk mengamati pada panjang gelombang inframerah – di mana pengamatan tidak terlalu dipengaruhi oleh gas dan debu – sangat penting untuk keberhasilan pengamatan objek Herbo-Haro,” tambah ESA.

Sesuai NASA, Objek Herbig-Haro adalah “nebula terang yang terkait dengan bintang yang baru lahir”.

Mereka umumnya berbentuk semburan tipis gas yang sebagian terionisasi di ruang angkasa, “yang dikeluarkan oleh bintang-bintang yang bertabrakan dengan awan gas dan debu di dekatnya,” tambah badan antariksa AS.

Pada tahun 2015, Hubble mengambil gambar objek Herbig Haro lainnya, HH24, yang juga terlihat seperti lightsaber.

NASA bahkan menyebutkan Star Wars Episode VII: The Force Awakens dan fakta bahwa ada “lightsaber berbilah ganda kosmik” di dalamnya. keterangan.

HH24 terletak di kompleks awan molekuler Orion B, sekitar 1.350 tahun cahaya dari Bumi.

Gambar diambil dengan Wide Field Camera 3 Hubble, yang dapat melihat dalam cahaya tampak dan inframerah

Gambar diambil dengan Wide Field Camera 3 Hubble, yang dapat melihat dalam cahaya tampak dan inframerah

Bulan lalu, WFC3 Hubble bertanggung jawab untuk memposting gambar pembibitan bintang, AFGL 5180, 5.000 tahun cahaya dari Bumi.

Hubble, yang telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun, dijadwalkan akan digantikan oleh Teleskop James Webb senilai $ 10 miliar ketika diluncurkan akhir tahun ini.

Para ilmuwan mempelajari atmosfer planet ekstrasurya yang jauh dengan satelit luar angkasa raksasa seperti Hubble

Bintang-bintang yang jauh dan planet-planetnya yang mengorbit sering kali memiliki kondisi yang berbeda dari apa pun yang kita lihat di atmosfer kita.

READ  Varian Covid "Triple Mutant" yang diidentifikasi di Inggris Raya dengan "kombinasi gen aneh"

Untuk memahami dunia baru ini dan terbuat dari apa, para ilmuwan harus mampu membedakan dari apa atmosfer mereka terbuat.

Mereka sering melakukan ini dengan menggunakan teleskop yang mirip dengan teleskop Hubble milik NASA.

Satelit raksasa ini memindai langit dan menangkap planet ekstrasurya yang menurut NASA mungkin menarik.

Sensor di papan melakukan berbagai analisis.

Salah satu yang paling penting dan berguna adalah spektroskopi serapan.

Bentuk analisis ini mengukur cahaya yang keluar dari atmosfer planet.

Setiap gas menyerap panjang gelombang cahaya yang sedikit berbeda, dan ketika ini terjadi, garis hitam muncul dalam spektrum penuh.

Garis-garis ini sesuai dengan molekul yang sangat spesifik yang menunjukkan keberadaannya di planet ini.

Mereka sering disebut garis Fraunhofer setelah astronom dan fisikawan Jerman yang pertama kali menemukannya pada tahun 1814.

Dengan menggabungkan semua panjang gelombang cahaya yang berbeda, para ilmuwan dapat menentukan semua bahan kimia yang membentuk atmosfer planet.

Kuncinya adalah bahwa apa yang hilang memberikan petunjuk untuk mencari tahu apa yang ada.

Sangat penting bahwa ini dilakukan melalui teleskop luar angkasa karena ini akan mengganggu atmosfer bumi.

Penyerapan oleh bahan kimia di atmosfer kita akan mendistorsi sampel, itulah sebabnya penting untuk mempelajari cahaya sebelum mencapai bumi.

Ini sering digunakan untuk mencari helium, natrium, dan bahkan oksigen di atmosfer asing.

Diagram ini menunjukkan bagaimana cahaya yang jatuh dari bintang dan melalui atmosfer sebuah planet ekstrasurya menciptakan garis Fraunhofer yang menunjukkan adanya senyawa kunci seperti natrium atau helium

Diagram ini menunjukkan bagaimana cahaya yang jatuh dari bintang dan melalui atmosfer sebuah planet ekstrasurya menciptakan garis Fraunhofer yang menunjukkan adanya senyawa kunci seperti natrium atau helium

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *