Teknik neurofeedback baru meningkatkan kesadaran akan pengembaraan pikiran

Ringkasan: Para peneliti telah mengembangkan teknik neurofeedback baru, berdasarkan pengondisian Pavlovian, yang mendeteksi saat pikiran seseorang mengembara.

Sumber: Kelompok Laboratorium Riset Komunikasi Informasi Otak ATR

Semua orang tahu perasaan itu. Anda mencoba untuk fokus pada mengemudi atau belajar, atau memperhatikan dalam rapat yang membosankan, tetapi tiba-tiba Anda menemukan diri Anda memikirkan sesuatu yang tidak relevan dengan tugas yang ada.

Sementara pengembaraan pikiran terkadang dikaitkan dengan masalah kesehatan mental seperti depresi, hal itu juga berkontribusi pada kreativitas kita. Jadi yang kita butuhkan bukanlah menghindari pengembaraan pikiran, tetapi belajar bagaimana menghadapinya.

Langkah pertama untuk mengendalikan pengembaraan pikiran adalah mengenali bahwa itu sedang terjadi. Begitu kita menyadarinya, kita bebas untuk berhenti atau melanjutkan. Di ATR, kami mengembangkan metode pertama, teknik neurofeedback, untuk meningkatkan kesadaran akan pengembaraan pikiran.

Kami melakukan tes double-blind pada 36 peserta dan menunjukkan bahwa kesadaran pengembaraan pikiran meningkat secara signifikan setelah 20 menit neurofeedback. Peserta ditugaskan untuk mengontrol dan kelompok eksperimen dengan komputer, dan tugas ini ditahan dari peneliti.

Selama neurofeedback, kecerdasan buatan digunakan untuk mengidentifikasi pikiran yang mengembara dari peserta yang melakukan tugas yang membutuhkan konsentrasi.

Pada kelompok kontrol, nada lembut disajikan dengan interval yang tidak teratur. Pada kelompok eksperimen, nada-nada ini dibunyikan ketika neurofeedback mendeteksi bahwa pikiran peserta sedang mengembara.

Namun, hingga pembekalan di akhir percobaan, peserta di kedua kelompok diberi tahu bahwa suara tidak ada artinya dan diinstruksikan untuk mengabaikannya.

Karena orang menjadi sadar bahwa pikiran mereka mengembara ketika perhatian mereka dibawa kembali ke lingkungan eksternal, kami berhipotesis bahwa novel neurofeedback ini menciptakan keadaan di mana peserta menjadi sadar akan pikiran yang mengembara kapan pun hal itu terjadi.

READ  Misi baru untuk mencari planet yang dapat menopang kehidupan di lingkungan antarbintang kita tempat

Studi ini memiliki dua fitur unik. Pertama, peserta dalam kelompok eksperimen tidak menyadari bahwa mereka telah menerima neurofeedback dan tidak menyadari bahwa kesadaran mereka akan pengembaraan pikiran telah meningkat. Kedua, dengan neurofeedback konvensional, peserta menerima penghargaan saat mereka mengendalikan otaknya dengan baik.

Sebaliknya, umpan balik saraf kami tidak menggunakan hadiah atau hukuman. Sebaliknya, itu didasarkan pada pengkondisian tradisional (Pavlovian).

Studi ini tidak menunjukkan berapa lama efek neurofeedback ini bertahan, tapi mungkin tidak akan bertahan lama. Namun, penelitian selanjutnya akan memeriksa apakah neurofeedback berulang bertahan dalam kehidupan sehari-hari, dan kami juga akan memeriksa teknik pelatihan untuk memperbaiki suasana hati dan masalah psikologis serta meningkatkan kreativitas.

Semua orang tahu perasaan itu. Anda mencoba untuk fokus pada mengemudi atau belajar, atau memperhatikan dalam rapat yang membosankan, tetapi tiba-tiba Anda mendapati diri Anda memikirkan sesuatu yang tidak relevan dengan tugas yang ada.

Sementara pengembaraan pikiran terkadang dikaitkan dengan masalah kesehatan mental seperti depresi, hal itu juga berkontribusi pada kreativitas kita. Jadi yang kita butuhkan bukanlah menghindari pengembaraan pikiran, tetapi belajar bagaimana menghadapinya.

Langkah pertama untuk mengendalikan pengembaraan pikiran adalah mengenali bahwa itu sedang terjadi. Begitu kita menyadarinya, kita bebas untuk berhenti atau melanjutkan. Di ATR, kami mengembangkan metode pertama, teknik neurofeedback, untuk meningkatkan kesadaran akan pengembaraan pikiran.

Kami melakukan tes double-blind pada 36 peserta dan menunjukkan bahwa kesadaran pengembaraan pikiran meningkat secara signifikan setelah 20 menit neurofeedback. Peserta ditugaskan untuk mengontrol dan kelompok eksperimen dengan komputer, dan tugas ini ditahan dari peneliti.

Selama neurofeedback, kecerdasan buatan digunakan untuk mengidentifikasi pikiran yang mengembara dari peserta yang melakukan tugas yang membutuhkan konsentrasi.

READ  Ilmuwan menghidupkan kembali laba-laba mati sebagai cakar robot

Pada kelompok kontrol, nada lembut disajikan dengan interval yang tidak teratur. Pada kelompok eksperimen, nada-nada ini dibunyikan ketika neurofeedback mendeteksi bahwa pikiran peserta sedang mengembara.

Namun, hingga pembekalan di akhir percobaan, peserta di kedua kelompok diberi tahu bahwa suara tidak ada artinya dan diinstruksikan untuk mengabaikannya.

Langkah pertama untuk mengendalikan pengembaraan pikiran adalah mengenali bahwa itu sedang terjadi. Gambar berada di domain publik

Karena orang menjadi sadar bahwa pikiran mereka mengembara ketika perhatian mereka dibawa kembali ke lingkungan eksternal, kami berhipotesis bahwa novel neurofeedback ini menciptakan keadaan di mana peserta menjadi sadar akan pikiran yang mengembara kapan pun hal itu terjadi.

Studi ini memiliki dua fitur unik. Pertama, peserta dalam kelompok eksperimen tidak menyadari bahwa mereka telah menerima neurofeedback dan tidak menyadari bahwa kesadaran mereka akan pengembaraan pikiran telah ditingkatkan. Kedua, dengan neurofeedback konvensional, peserta menerima penghargaan saat mereka mengendalikan otaknya dengan baik.

Sebaliknya, umpan balik saraf kami tidak menggunakan hadiah atau hukuman. Sebaliknya, itu didasarkan pada pengkondisian tradisional (Pavlovian).

Studi ini tidak menunjukkan berapa lama efek neurofeedback ini bertahan, tapi mungkin tidak akan bertahan lama. Namun, penelitian selanjutnya akan memeriksa apakah neurofeedback berulang bertahan dalam kehidupan sehari-hari, dan kami juga akan memeriksa teknik pelatihan untuk memperbaiki suasana hati dan masalah psikologis serta meningkatkan kreativitas.

Lihat juga

Ini menunjukkan mantan Presiden Reagan, FDR dan Carter

Tentang berita ini dari penelitian neurotech

Pengarang: Ritsuko Mashimo
Sumber: Kelompok Laboratorium Riset Komunikasi Informasi Otak ATR
Kontak: Ritsuko Mashimo – Grup Laboratorium Riset Komunikasi Informasi Otak ATR
Gambar: Gambar berada di domain publik

Penelitian asli: Akses terbuka.
Neurofeedback berbasis Pavlovian meningkatkan kesadaran meta akan pengembaraan pikiran‘ oleh Issaku Kawashima dkk. Jaringan Neural


abstrak

Neurofeedback berbasis Pavlovian meningkatkan kesadaran meta akan pengembaraan pikiran

READ  Saksikan saat roket SLS NASA yang besar merangkak menuju peluncuran pertamanya

Penyerapan dalam Mind-Wandering (MW) dapat menurunkan mood kita dan menyebabkan gangguan mental. Para peneliti menyarankan kemungkinan bahwa kesadaran meta WM mencegah efek negatif ini dan memperkuat hasil WM yang bermanfaat, seperti: B. meningkatkan kreativitas; Oleh karena itu, kesadaran meta telah menarik perhatian psikologis dan klinis.

Namun, beberapa penelitian telah meneliti sifat kesadaran meta WM, karena belum ada metode untuk mengisolasi dan mengoperasikan kemampuan ini. Oleh karena itu, kami mengusulkan pendekatan baru untuk memanipulasi kemampuan kesadaran meta.

Kami menggunakan pengkondisian Pavlovian dan mengaitkannya dengan penampilan MW dan suara netral yang menginduksi kesadaran meta dari MW.

Untuk melakukan presentasi berpasangan dari stimulus tidak terkondisi (nada netral) dan stimulus terkondisi (persepsi yang menyertai WM), kami mencatat kejadian alami WM pada peserta menggunakan elektroensefalogram dan metode estimasi pembelajaran mesin.

Studi double-blind, acak, terkontrol dari 37 peserta menemukan bahwa satu sesi pengkondisian selama 20 menit secara signifikan meningkatkan kesadaran meta WM sebagaimana dinilai dengan tindakan perilaku dan ilmu saraf.

Protokol inti dari metode yang diusulkan adalah umpan balik waktu nyata pada informasi saraf peserta, dan dalam pengertian ini kita dapat menyebutnya umpan balik saraf.

Namun, ada beberapa perbedaan dari protokol neurofeedback biasa, yang akan kita bahas dalam artikel ini. Diharapkan pengkondisian klasik novel kami akan berkontribusi pada penelitian masa depan tentang efek modulasi kesadaran-meta pada WM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.