TECH SELASA: Menganalisis pengaturan asupan lantai pintar Red Bull dan Ferrari untuk Paul Ricard

Baik Red Bull dan Ferrari menjalankan perakitan lantai intake yang dimodifikasi secara ekstensif di Paul Ricard saat perlombaan pengembangan mereka berlangsung dengan cepat.

Dalam kedua kasus, area perubahan berada di sekitar pagar pintu masuk ke terowongan di bawah lantai. Tim diperbolehkan tiga pagar di samping “papan tongkang” luar yang secara efektif membentuk pagar keempat. Secara umum, fungsinya adalah untuk mempercepat udara ke dalam terowongan venturi yang menciptakan downforce bagian bawah bodi mobil – dan semakin cepat udara dapat dibuat mengalir, semakin banyak downforce yang tercipta.

Tapi ada downforce yang dihasilkan oleh efek hisap terowongan (pada puncaknya di sekitar ‘choke point’, di mana jarak antara terowongan dan tanah paling kecil) dan secara lokal oleh interaksi udara di sekitar permukaan atas dan bawah tanah yang terbuka. di depan. Ahli aerodinamika menukar satu sama lain untuk memvariasikan keseimbangan aerodinamis antara bagian depan dan belakang.

BACA LEBIH BANYAK: Formula 1 di jalur untuk menghasilkan 100% bahan bakar berkelanjutan pada tahun 2026

Keseimbangan aerodinamis adalah ekuivalen aerodinamis dari distribusi berat. Ini tentang berapa proporsi dari total output yang bekerja pada poros masing-masing. Pada sirkuit kecepatan lambat umumnya diinginkan untuk memiliki distribusi aero yang lebih maju untuk respons yang tajam terhadap perubahan arah daripada di sirkuit yang lebih cepat di mana stabilitas menikung cepat diinginkan.

Red Bull dan Ferrari harus membuat keputusan yang sulit dengan Paul Ricard

Di tikungan cepat dan panjang dari sirkuit Paul Ricard, akan diinginkan untuk memiliki pusat tekanan yang umumnya berada di belakang.

Cara termudah untuk memindahkan pusat tekanan ke belakang adalah dengan mendesain sayap belakang yang lebih besar. Namun, ini mahal pada kecepatan garis lurus. Red Bull, khususnya, menekankan kecepatan di lintasan lurus dan tiba di Ricard dengan sayap downforce rendah.

BACA LEBIH BANYAK: 6 Pemenang dan 5 Kalah di GP Prancis – Pembalap mana yang bersinar di Sirkuit Paul Ricard yang cerah?

Jauh lebih penting untuk memiliki pusat tekanan di bagian bawah bodi mobil lebih jauh ke belakang untuk mengimbanginya. Mereka menginginkan kecepatan garis lurus yang kuat dan pusat tekanan yang lebih baik, dua tujuan yang saling bertentangan yang mereka selesaikan dengan mengatur ulang pagar mereka.

Banteng Merah

Red Bull tampaknya menggunakan penempatan pagar mereka di depan terowongan untuk memvariasikan distribusi aero dari trek ke trek sesuai kebutuhan. Mereka telah melakukan banyak pengaturan berbeda tahun ini dan tampaknya ini adalah peningkatan utama pada RB18.

GettyImages-1242108943.jpg
Lihat pengaturan saluran masuk lantai Red Bull untuk Paul Ricard. Tim menggunakan berbagai pengaturan yang berbeda pada tahun 2022. Sayap ekstrem dipindahkan lebih jauh untuk Ricard di Red Bull saat tim berusaha memindahkan keseimbangan aero ke belakang.

Jadi bagaimana penempatan pagar mempengaruhi aerobalance? Ada referensi dari penjelasan Red Bull tentang pagar baru mereka ke FIA ​​di Ricard, di mana mereka mengatakan:

Alasan untuk berubah: Daya – beban lokal
Perbedaan: Revisi geometri pagar hingga ke tepi tanah
Keterangan: Tata letak pagar diubah untuk mendistribusikan kembali distribusi tekanan lokal untuk meningkatkan pemuatan sambil mempertahankan stabilitas aliran

“Beban lokal” mengacu pada berapa banyak gaya bawah yang dihasilkan di bagian depan permukaan lantai dibandingkan dengan yang dihasilkan lebih jauh ke belakang oleh terowongan. Sama seperti sayap, perbedaan tekanan antara bagian atas dan bawah lantai yang terbuka dapat digunakan untuk menghasilkan gaya turun langsung pada area tubuh tersebut. Pagar terluar akan cenderung melakukan sebagian besar hal ini, sementara udara yang mengalir melalui saluran terdalam menuju langsung ke terowongan venturi.

BACA LEBIH BANYAK: Hamilton melihat kembali pada ‘perjalanan luar biasa’ ke 300 balapan setelah Mercedes menikmati ‘hari besar’ dengan hasil GP Prancis

Di depan Prancis, Red Bull memiliki dua pagar luar yang sangat berdekatan dan menyatu ke belakang, dan interaksi di antara mereka kemungkinan membantu mempercepat udara tersapu keluar, menjauh dari terowongan. Pada titik ini, perbedaan tekanan dibuat antara bagian atas dan bawah tanah. Ini mengarah ke depan mobil dan karena itu akan cenderung membawa keseimbangan aero ke depan. Aliran udara apa pun yang digunakan untuk melakukan ini tidak disalurkan ke terowongan – semakin meningkatkan keseimbangan ke depan ini.

Untuk Prancis, kedua pagar luar ini terpisah jauh. Ini menyiratkan bahwa Red Bull telah berusaha untuk menggeser keseimbangan aeronya ke belakang, meningkatkan proporsi aliran yang diumpankan ke terowongan dan mengurangi tekanan di bagian depan lantai. Ini akan konsisten dengan kompensasi mereka untuk penggunaan sayap belakang yang lebih kecil, yang mereka rasa perlu untuk kecepatan garis lurus yang baik.

Memindahkan pusat tekanan ke belakang juga akan meminimalkan degradasi termal ban depan – yang telah menjadi perhatian utama semua orang di Ricard, terutama pada suhu trek yang sangat panas.

103-22 RED BULL SAHAM BARU Y .jpg
Red Bull memisahkan dua area pagar terluar mereka untuk Ricard. Garis kuning yang putus menunjukkan di mana pagar sebelumnya berada sangat dekat dengan “Papan Tongkang” (seperti yang juga terlihat pada inset). Memindahkan bagian dalam dari dua permukaan lebih jauh ke dalam, menjauh dari papan tongkang, adalah bagian dari pergeseran ke belakang dalam keseimbangan aero meskipun sayap belakang lebih kecil

FERRARI

Perubahan yang dilakukan Ferrari pada lantai mereka kurang spesifik dibandingkan dengan Red Bull dan bagian dari evolusi mereka secara keseluruhan.

BACA LEBIH BANYAK: KATAKAN APA?! Ketakutan Leclerc, kembalinya Tsunoda ke surga lalu lintas dan lebih banyak lagi dari radio tim terbaik dari Prancis

Ferrari meningkatkan ketinggian area intake terowongan di bagian dalam dan menggunakan bagian bodi yang lebih rendah untuk mempertahankan ketinggian yang sama seperti sebelumnya untuk bagian tempel. Mereka juga memperpanjang “papan tongkang” luar lebih jauh ke depan.

Meningkatkan ketinggian intake bagian dalam akan menambah lebih banyak volume aliran ke terowongan, dan sementara ini mungkin – seperti perubahan Red Bull – memindahkan keseimbangan aero ke belakang, itu juga berpotensi menghasilkan lebih banyak downforce secara keseluruhan – dan itulah yang tampaknya menjadi tujuan Ferrari jadi, ditegaskan oleh penjelasan mereka sendiri tentang perubahan mobil FIA di Ricard, yang berbunyi:

Komponen ground baru ini merupakan bagian dari siklus pengembangan standar. Ini bertujuan untuk meningkatkan kinerja aerodinamis secara keseluruhan di seluruh rentang operasi mobil dan tidak khusus untuk tata letak sirkuit Paul Ricard.

104-22 FERRARI BARU TURNING.jpg
Peningkatan ketinggian saluran masuk terowongan bagian dalam (dalam jelaga, di sebelah pelindung cangkang) dan bagian bodywork yang diinjak ke saluran masuk luar yang lebih rendah
READ  Antonio Conte bisa mengeluarkan potensi penuh bintang Inggris itu dengan transfer Tottenham yang 'sempurna'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.