Tantangan Birokrasi dan Penjualan Hambatan Vaksinasi Covid-19 di Indonesia, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA – Indonesia telah mengamankan 480 juta dosis vaksin Covid-19 berbagai merek dan hampir sepertiganya telah dikirimkan, menjadikannya negara dengan persediaan terbesar di Asia Tenggara.

Tetapi mendistribusikannya dan mendistribusikannya kepada orang-orang di negara kepulauan terbesar di dunia adalah tugas berat yang membutuhkan navigasi di atas laut dan medan yang berat, dan melalui jaringan afiliasi dan birokrasi.

Indonesia memiliki 34 provinsi yang terdiri dari lebih dari 500 kota dan rezim.

Banyak pemimpin lokal – walikota, bupati dan gubernur provinsi – memiliki afiliasi dengan berbagai partai politik, organisasi dan kelompok dan seringkali tidak kooperatif, yang menjadi batu sandungan bagi kampanye vaksinasi.

“Kami telah menemukan insiden di mana daerah menolak untuk segera mendistribusikan vaksin ke daerah tertentu karena afiliasi yang berbeda dan warna (partai) yang berbeda,” kata seorang pejabat senior pemerintah baru-baru ini dalam diskusi dengan beberapa wartawan.

Kementerian Kesehatan telah meminta militer dan polisi untuk mempercepat vaksinasi. Antrian pemukulan di kantor polisi dan markas militer teritorial di seluruh negeri adalah pemandangan biasa.

Pemerintah juga melibatkan berbagai kelompok masyarakat sipil, klub alumni sekolah, dan organisasi keagamaan, termasuk dua terbesar – Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah – masing-masing dengan puluhan juta anggota.

Dalam rapat dengar pendapat di depan Komite Kesehatan DPR, Selasa (13 Juli), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengucapkan terima kasih kepada TNI dan Polri, dengan mengatakan bahwa tanpa bantuan mereka, Indonesia tidak akan mampu mencapai angka satu juta vaksinasi sehari.

Rencananya adalah untuk meningkatkan ini menjadi dua juta jabs per hari pada bulan depan.

Sejauh ini, setiap orang kesepuluh telah menerima tembakan pertama.

READ  Rencana Biaya Rekrutmen Baru Indonesia untuk Melindungi Pekerja Migran, SE Asia News & Top Stories

Dari 480 juta dosis yang diamankan, Indonesia menerima 140 juta dosis dari Sinovac, AstraZeneca, Sinopharm dan Moderna. Dosis yang tersisa berasal dari merek seperti Pfizer (50 juta kapal antara Agustus dan Desember) dan Novavax (50 juta antara September dan Desember).

Distribusi vaksin juga terhambat oleh birokrasi akibat Undang-Undang Desentralisasi 1999, yang mengalihkan kekuasaan politik dan ekonomi dari pemerintah pusat ke daerah. Untuk mengatasi hal tersebut, Indonesia tidak lagi mewajibkan warganya untuk mendapatkan vaksinasi Covid-19 di kota atau pemerintahan tempat tinggalnya masing-masing.

“Kami akan melakukan apa pun yang akan menyederhanakan proses,” kata Menteri Luhut Pandjaitan.

Tantangan lain adalah bahwa vaksin harus menyeberangi lautan dan menavigasi melalui medan yang kasar dan jalan yang tidak beraspal di tempat yang jauh.

“Kami jelas bukan Australia yang merupakan benua, atau negara dengan populasi yang relatif kecil seperti Singapura,” kata Luhut.

Menurut data pemerintah minggu ini, Jakarta dan Bali adalah dua provinsi yang paling banyak divaksinasi, dengan 65 persen penduduk Jakarta menerima vaksinasi pertama, sedangkan Bali 80,1 persen.

Provinsi terpadat dengan tingkat vaksinasi rendah antara lain Jawa Barat (11 persen) dan Banten (12 persen).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan dalam webinar yang dihadiri oleh Straits Times pada hari Senin, “Orang-orang telah salah membandingkan kami dengan provinsi yang lebih kecil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *