Tanpa Rusia, SpaceX akan menerbangkan empat astronot

SpaceX milik Elon Musk meluncurkan penerbangan berawak keduanya dengan empat astronot.

Perusahaan luar angkasa AS SpaceX, yang didirikan oleh Elon Musk, meluncurkan empat astronot pada Minggu (15 November) untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Roket Falcon 9 diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida dan membawa tiga orang Amerika, Michael Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker, dan seorang Jepang, Soichi Noguchi, pada penerbangan berawak kedua yang diluncurkan oleh SpaceX.

Kapsul Crew Dragon telah diakui umurnya yang panjang oleh kru mengingat banyak kendala yang dihadapi tahun ini, terutama pandemi virus corona.

Kapsul tersebut akan tiba di stasiun luar angkasa pada hari Senin (16 November) pukul 11 ​​malam waktu setempat dan tetap di sana hingga musim semi. Penerbangan 27 jam ini sepenuhnya otomatis, tetapi kru dapat mengambil kendali kapan saja.

Kru Resilience termasuk Komandan Michael Hopkins dan dua astronot NASA lainnya, Victor Glover dan Shannon Walker. Anda akan ditemani oleh Soichi Noguchi dalam perjalanan ketiganya ke luar angkasa, setelah terbang dengan pesawat ulang-alik AS pada 2005 dan dengan Soyuz Rusia pada 2009.

Presiden ingin memenangkan pemilihan AS. Joe Biden memberi selamat kepada NASA dan SpaceX atas peluncuran tersebut, menyebutnya “Bukti Kekuatan Sains”.

Sementara itu, Presiden Donald Trump menyebut misi ini “hebat”.

Wakil Presiden Mike Pence, yang menghadiri peluncuran bersama istrinya Karen, mengatakan peluncuran tersebut menandai “era baru dalam eksplorasi ruang angkasa manusia di Amerika.”

Mulailah di tengah pandemi COVID-19

Pendiri SpaceX, Elon Musk, tidak dapat berpartisipasi dalam peluncuran tersebut setelah tweet bahwa ia “kemungkinan besar” menderita infeksi COVID-19 sedang, tetapi mempertanyakan keakuratan hasil tes.

READ  Para ahli menemukan planet mengambang bebas tanpa bintang di luar angkasa

Kebijakan NASA mengharuskan siapa pun yang dites positif untuk mengisolasi diri.

Semua astronot dan keluarganya dikarantina pada bulan Oktober. Staf awal Kennedy juga harus memakai topeng dan membatasi jumlah tamu.

Pada Mei tahun ini, SpaceX menyelesaikan misi demonstrasi yang membawa dua astronot ke ISS dan kembali dengan selamat.

Akhiri ketergantungan pada Rusia

NASA berharap peluncuran tersebut akan memulai penerbangan awak reguler dari tanah Amerika ke stasiun luar angkasa dan mengakhiri ketergantungan sembilan tahun pada Rusia untuk perjalanan roket Soyuz.

Badan antariksa AS akhirnya dapat berhenti membeli kursi di roket Soyuz Rusia, yang terakhir menelan biaya $ 90 juta. Namun, menurut administrator NASA Jim Bridenstine, ketergantungan AS pada Rusia tidak akan berhenti.

“Kami ingin melakukan pertukaran kursi di mana astronot Amerika dapat terbang dengan roket Soyuz Rusia dan kosmonot Rusia dapat terbang dengan kendaraan awak komersial,” katanya, menambahkan bahwa ini diperlukan jika salah satu program tidak berfungsi untuk jangka waktu tertentu.

NASA mengakhiri program pesawat ulang-alik pada tahun 2011 yang tidak menjadikan perjalanan luar angkasa terjangkau dan aman. Pada tahun 2014, badan antariksa tersebut menugaskan SpaceX dan Boeing untuk mengembangkan kapsul luar angkasa untuk menghilangkan ketergantungan AS pada rudal Rusia.

SpaceX sekarang melakukan penerbangan keduanya yang sukses, pada saat program Boeing mengalami kemacetan setelah gagal dalam uji Starliner.

ha / pkp (AP, AFP, Reuters)

Penolakan:
Berita ini merupakan kerjasama Republika.co.id dan Deutsche Welle. Hal-hal yang berhubungan dengan tulisan, foto, grafik, video dan konten berita umum menjadi tanggung jawab Deutsche Welle.

Written By
More from Said Rafiq

INDOMARET JSM PROMO CATALOG Weekend 2-4 Oktober 2020 Cuma 3 hari, hemat banget nasi untuk nibble on

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID – Akhir pekan pertama bulan Oktober sudah tiba. Juga Promo Indomaret...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *