Tanah longsor di Indonesia menewaskan 11 orang, melukai 18 orang di Jawa Barat

SINGAPURA (Reuters) – Tanah longsor akibat hujan lebat di wilayah barat Indonesia menewaskan 11 orang dan melukai 18 lainnya, kata Badan Nasional Penanggulangan Bencana Indonesia (BNPB), Minggu.

Tanah longsor di desa Cihanjuang di Jawa Barat, sekitar 150 km tenggara ibu kota Jakarta, terjadi pada hari Sabtu pukul 4 sore (9 pagi GMT) dan 19:30, kata juru bicara BNPB Raditya Jati dalam sebuah pernyataan.

“Longsor pertama dipicu oleh curah hujan yang tinggi dan kondisi tanah yang tidak stabil. Longsor susulan terjadi saat petugas mengevakuasi korban di area longsor pertama, ”tambah Raditya.

Korban tewas tentatif hingga Minggu pagi, katanya, menambahkan bahwa potensi hujan dan badai di kemudian hari dapat menghambat upaya penyelamatan.

Presiden Joko Widodo memperingatkan Indonesia pada bulan Oktober bahwa curah hujan yang tinggi pada sistem cuaca La Nina dapat memicu banjir dan tanah longsor serta mempengaruhi produksi pertanian negara tersebut.

Pola La Nina dicirikan oleh suhu dingin yang tidak biasa di Pasifik ekuator.

Indonesia sering mengalami banjir dan tanah longsor, terutama pada musim hujan November hingga Maret, situasi yang sering diperburuk oleh deforestasi hutan.

Pelaporan oleh Fathin Ungku; Adaptasi oleh William Mallard

READ  Tanya jawab tentang beasiswa unggulan 2020 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *