Taipan Indonesia Ingin Tambah Modal Garuda Usai Restrukturisasi

Pesawat Garuda Indonesia terlihat di landasan Terminal 3, Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta, Indonesia, 28 April 2017. REUTERS / Darren Whiteside

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 11 Januari (Reuters) – Pengusaha multi-miliar dolar Indonesia Chairul Tanjung, Selasa, mengatakan akan meninggalkan investasinya di maskapai bermasalah Garuda Indonesia (GIAA.JK) setelah maskapai menyelesaikan penjadwalan ulang peradilan.

Pengumuman itu muncul ketika pemerintah meminta kejaksaan untuk memulai penyelidikan transplantasi ke beberapa sewa pesawat Garuda.

Garuda yang terpukul akibat anjloknya lalu lintas udara selama pandemi COVID-19, saat ini sedang menjalani judicial reschedule atas utang yang belum terbayar.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“Kami berharap proses (pengadilan) segera selesai,” kata Tanjung dalam konferensi pers yang disiarkan oleh salah satu perusahaan medianya.

“Kalau sudah selesai, rencana kami akan menambah modal untuk memperkuat (Garuda),” ujarnya tanpa merinci.

Pengusaha tersebut merupakan pemegang saham terbesar kedua Garuda setelah pemerintah dan memegang 28,3% saham melalui PT Trans Airways.

Garuda mengklaim memiliki total outstanding utang sebesar US$ 9,8 miliar. Kantor berita Antara yang dikelola negara melaporkan bahwa pengadilan telah menerima $ 13,8 miliar dalam klaim yang akan ditinjau pada 19 Januari.

Secara terpisah, Menteri Negara BUMN Erick Thohir pada Selasa menyerahkan berkas pemeriksaan ke Kejaksaan Agung yang diyakininya terindikasi penyelewengan sewa pesawat ATR 72-600 Garuda.

“Berdasarkan data yang valid, kami mengetahui adanya indikasi korupsi berbagai merek dalam proses pengadaan pesawat, leasing,” kata Erick.

Garuda mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan membantu dalam proses penyelidikan. Maskapai ini memiliki 13 pesawat ATR 72-600.

READ  Maruti Ertiga dengan interior custom terlihat premium

Pabrikan turboprop Prancis-Italia ATR tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Garuda sebelumnya terlibat dalam beberapa skandal transplantasi. Pada November 2020, Kantor Penipuan Serius Inggris mengumumkan penyelidikan terhadap Bombardier Kanada atas dugaan suap dalam penjualan ke Garuda.

Mantan Dirut Garuda, Emirsyah Satar, divonis delapan tahun penjara pada 2020 atas kasus suap dan pencucian uang terkait pengadaan pesawat dan mesin dari Airbus dan Rolls-Royce.

Para eksekutif Garuda saat ini mencoba untuk menegosiasikan kembali tarif sewa di dalam dan di luar pengadilan dengan lessor yang mereka yakini lebih tinggi dari tarif maskapai lain.

Erick mengatakan penyelidikan apa pun terhadap perjanjian sewa tidak boleh mempengaruhi proses hukum karena pihak berwenang telah mengidentifikasi lessor yang dicurigai terlibat dalam transplantasi.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Bernadette Christina Munthe dan Gayatri Suroyo Editing oleh Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.