Tahun Baru Imlek membawa China keluar dari beban Covid | Cina

orang di seberang Cina berdering di Tahun Baru Imlek dengan pertemuan keluarga dan kerumunan mengunjungi kuil setelah pemerintah mencabut kebijakan ketat nol-Covid, menandai perayaan meriah terbesar sejak pandemi dimulai tiga tahun lalu.

Tahun Baru Imlek adalah hari libur tahunan terpenting di Tiongkok. Setiap tahun dinamai salah satu dari 12 tanda zodiak Cina dalam siklus berulang, dengan tahun ini menjadi Tahun Kelinci. Selama tiga tahun terakhir, perayaan telah diredam di bawah bayang-bayang pandemi.

Dengan pelonggaran sebagian besar pembatasan Covid-19, banyak orang akhirnya dapat melakukan perjalanan pertama mereka kembali ke kampung halaman mereka untuk bersatu kembali dengan keluarga mereka tanpa khawatir tentang kerumitan karantina, potensi penguncian, dan perjalanan yang ditangguhkan. Perayaan publik yang lebih besar juga telah kembali untuk apa yang dikenal sebagai Festival Musim Semi di China, dengan ibu kota menjadi tuan rumah ribuan acara budaya – dalam skala yang lebih besar dari tahun lalu.

Pergerakan besar-besaran orang dapat menyebabkan virus menyebar di beberapa daerah, kata Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian Penyakit China. Tetapi wabah Covid-19 skala penuh tidak mungkin terjadi dalam dua atau tiga bulan ke depan karena sekitar 80% dari 1,4 miliar orang di negara itu telah terinfeksi dalam gelombang baru-baru ini, tulisnya di jejaring sosial.

Di Beijing, banyak jemaah melakukan salat subuh di Kuil Lama, tetapi jumlah pengunjung tampak lebih kecil dibandingkan hari-hari sebelum pandemi. Situs Buddha Tibet memungkinkan hingga 60.000 pengunjung setiap hari, dengan alasan masalah keamanan, dan memerlukan reservasi terlebih dahulu.

Di Taman Taoranting, tidak ada tanda-tanda kedai makanan Malam Tahun Baru yang ramai seperti biasanya meskipun jalan setapaknya dihiasi dengan lentera tradisional Tiongkok. Pameran kuil populer di Taman Badachu akan kembali minggu ini, tetapi acara serupa di Taman Ditan dan Taman Danau Longtan belum kembali.

Di Hong Kong, orang berbondong-bondong ke kuil Tao terbesar di kota itu, Wong Tai Sin, untuk membakar dupa pertama tahun ini. Ritual populer situs itu telah ditangguhkan selama dua tahun terakhir karena pandemi.

Secara tradisional, banyak orang berkumpul sebelum pukul 23:00 pada Malam Tahun Baru Imlek, masing-masing berusaha menjadi yang pertama, atau di antara yang pertama, untuk meletakkan dupa mereka di tribun di depan aula utama kuil. Para pemuja percaya bahwa mereka yang termasuk orang pertama yang meletakkan dupa mereka akan memiliki kesempatan terbaik untuk mengabulkan doa mereka.

Freddie Ho, yang mengunjungi bait suci pada Sabtu malam, senang bisa mengikuti acara tersebut secara pribadi.

“Saya berharap untuk menempatkan dupa pertama dan berdoa agar tahun baru akan membawa perdamaian ke dunia, ekonomi Hong Kong akan makmur dan pandemi akan menjauh dari kita dan kita semua dapat hidup normal,” kata Ho. Saya pikir itulah yang diinginkan semua orang.”

READ  Nancy Pelosi menyerukan boikot diplomatik AS terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing | American News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.