Tabrakan asteroid telah menggeser kutub utara dan selatan bulan sekitar 186 mil selama 4,25 miliar tahun

Tabrakan kuno dengan asteroid sebenarnya telah menggeser ujung utara dan selatan bulan sekitar 186 mil, para ilmuwan mengungkapkan dalam sebuah studi baru.

Sebuah tim di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland menggunakan simulasi komputer untuk “menghapus” ribuan kawah dari permukaan bulan – seolah-olah kembali ke waktu 4,25 miliar tahun yang lalu, sebelum kawah ada.

Pekerjaan mereka membuat mereka menemukan bahwa dampak asteroid menyebabkan posisi kutub “berkeliaran” 10 derajat lintang, atau sekitar 186 mil. Sebagai perbandingan, diameter total bulan adalah 2.159 mil.

Kutub pengembara ini dapat mengajari para ilmuwan lebih banyak tentang kutub, yang diyakini sebagai daerah yang lebih berharga karena air beku yang ditemukan di sana.

Tabrakan kuno dengan asteroid sebenarnya telah menggeser ujung utara dan selatan bulan sekitar 186 mil, para ilmuwan mengungkapkan dalam sebuah studi baru

Tabrakan kuno dengan asteroid sebenarnya telah menggeser ujung utara dan selatan bulan sekitar 186 mil, para ilmuwan mengungkapkan dalam sebuah studi baru

Sebuah tim di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland menggunakan simulasi komputer untuk

Sebuah tim di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland menggunakan simulasi komputer untuk “menghapus” ribuan kawah dari permukaan bulan. Model gravitasi GRAIL GRGM1200B (kiri) dan GRGM1200B dengan 5197 anomali gravitasi kawah dihilangkan (kanan)

Pekerjaan mereka membuat mereka menemukan bahwa dampak asteroid menyebabkan posisi kutub

Pekerjaan mereka membuat mereka menemukan bahwa dampak asteroid menyebabkan posisi kutub “berkeliaran” 10 derajat lintang, atau sekitar 186 mil. Sebagai perbandingan, diameter total bulan adalah 2.159 mil

Wisnu Viswanathan, seorang ilmuwan NASA Godard yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Berdasarkan sejarah kawah bulan, migrasi kutub tampaknya cukup moderat untuk air di dekat kutub untuk tetap berbayang dan stabil selama miliaran.” bertahun-tahun.’

Tabrakan asteroid menggali massa dan meninggalkan lekukan di permukaan, atau kantong bermassa lebih rendah, tetapi Bulan akan mengorientasikan ulang dirinya untuk membawa kantong-kantong itu ke kutub – sementara secara sentrifugal membawa area bermassa lebih tinggi ke arah khatulistiwa.

READ  Antartika: 4 tempat wisata akan dibanjiri saat 'mega iceberg' melepaskan 152 ton air | Sains | Pesan

Seperti NASA di entri blogitulah kekuatan yang sama yang menyebabkan adonan pizza mengembang saat seorang koki melemparnya dan memutarnya ke udara.

“Jika Anda melihat bulan dengan semua kawah di atasnya, Anda dapat melihatnya dalam data medan gravitasi,” kata David Smith, peneliti utama Lunar Orbiter Laser Altimeter. “Saya berpikir, ‘Mengapa saya tidak bisa mengambil salah satu dari kawah ini dan menyedotnya hingga kering, menghilangkan tanda tangan sepenuhnya?’

Kiri atas: Peta proyeksi palu yang berpusat pada 270 ° E menunjukkan distribusi kawah yang tidak merata dengan diameter 20-150 km.  Kanan atas: Peta anomali gravitasi Bulan diperluas ke derajat dan orde 650

Kiri atas: Peta proyeksi palu yang berpusat pada 270 ° E menunjukkan distribusi kawah yang tidak merata dengan diameter 20-150 km. Kanan atas: Peta anomali gravitasi Bulan diperluas ke derajat dan orde 650

Studi ini dilakukan saat megaroket NASA Artemis 1 (atas) dijadwalkan menjalani tes kriogenik minggu ini dan kemungkinan upaya peluncuran - tergantung pada beberapa kondisi - selama jendela 70 menit pada 27 September, dengan cadangan pada 27 September. Oktober.  2

Studi ini dilakukan saat megaroket NASA Artemis 1 (atas) dijadwalkan menjalani tes kriogenik minggu ini dan kemungkinan upaya peluncuran – tergantung pada beberapa kondisi – selama jendela 70 menit pada 27 September, dengan cadangan pada 27 September. Oktober. 2

Artemis 3 dan Chang'e-7 China keduanya mengidentifikasi lokasi dekat kawah Shackleton, Haworth, dan Nobile sebagai zona pendaratan potensial (dilingkari merah di atas).  Area yang tumpang tindih ini memiliki kawah bayangan yang dapat menjebak es air

Artemis 3 dan Chang’e-7 China keduanya mengidentifikasi lokasi dekat kawah Shackleton, Haworth, dan Nobile sebagai zona pendaratan potensial (dilingkari merah di atas). Area yang tumpang tindih ini memiliki kawah bayangan yang dapat menjebak es air

Untuk studi mereka, diterbitkan di Jurnal Ilmu PlanetViswanathan, Smith dan rekan bekerja dengan sekitar 5.200 kawah mulai dari ukuran 12 mil hingga lebar 746 mil.

Mereka merancang model komputer untuk menggunakan koordinat dan lebar kawah untuk menemukan tanda gravitasi mereka.

Kemudian mereka menjalankan simulasi yang menghilangkan tanda gravitasi – pada dasarnya memutar waktu kembali ke 4,25 miliar tahun yang lalu.

Studi ini dilakukan saat megaroket Artemis 1 NASA yang terkepung minggu ini menghadapi uji kriogenik dan kemungkinan upaya peluncuran — tergantung pada beberapa kondisi — selama periode 70 menit pada 27 September, dengan cadangan pada 2 Oktober Data tidak cocok ini, NASA tidak dapat mencoba lagi hingga paling cepat 17 Oktober.

READ  Generasi baru, sepeda lipat Element Nicks 406, murah

Selain itu, badan antariksa baru-baru ini mendesak China untuk “terbuka dan transparan” dalam misi bulannya setelah terungkap bahwa kedua negara tersebut tumpang tindih di lokasi pendaratan potensial di dekat wilayah kutub selatan permukaan bulan.

“Kami akan terus membagikan rencana kami kepada dunia sebanyak mungkin dan berharap negara-negara lain akan membagikan rencana mereka kepada kami. Kami mempromosikan transparansi dan eksplorasi damai luar angkasa sesuai dengan prinsip-prinsip Konvensi Artemis dan Perjanjian Luar Angkasa,” kata Badan Antariksa Amerika sebelumnya kepada DailyMail.com.

Artemis 3 dan Chang’e-7 China keduanya mengidentifikasi situs di dekat kawah Shackleton, Haworth, dan Nobile sebagai zona pendaratan potensial. Daerah yang tumpang tindih ini memiliki kawah bayangan yang dapat menjebak es air.

“Saat kami menjelajahi Bulan, kami akan mematuhi apa yang kami tetapkan dalam Artemis Accords – bahwa kami transparan tentang semua aktivitas, beroperasi dengan cara yang aman dan bertanggung jawab, dan menghindari gangguan berbahaya,” tambah NASA.

“Ada beberapa hal yang belum kami pertimbangkan, tetapi satu hal yang ingin kami tunjukkan adalah kawah kecil yang diabaikan orang, sebenarnya penting, jadi itu poin utamanya di sini,” kata Sander Goossens, seorang Ilmuwan planet Goddard yang berpartisipasi dalam penelitian ini.

Meskipun para peneliti yang mempelajari migrasi kutub telah menghapus kawah dari catatan, mereka hanya menghilangkan beberapa lusin dampak terbesar.

“Orang-orang berasumsi bahwa kawah kecil dapat diabaikan,” kata Viswanathan. “Mereka diabaikan secara individu, tetapi bersama-sama mereka membuat dampak besar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.