Sukses debut Formula E untuk Indonesia dan Korea Selatan

Musim motorsport internasional 2022 menghadirkan tantangan khusus bagi Ikatan Motor Indonesia (IMI) dan Asosiasi Balap Mobil Korea (KARA) karena kedua klub ditugaskan untuk menyelenggarakan Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA untuk pertama kalinya. Sebuah ujian yang mereka lewati dengan gemilang.

Formula E berbeda dari disiplin motorsport lainnya sebagai seri balapan melalui kota-kota dalam di trek sempit yang dibuat khusus di jalan umum dalam ruang yang relatif kecil. Untuk menghindari gangguan besar atau penundaan yang tidak perlu, penyelamatan cepat untuk memindahkan kendaraan yang terdampar sangat penting, demikian juga kerjasama yang erat dan efektif antara Direktur Balap Kejuaraan Scot Elkins dan Direktur Balap setempat.

Yang terakhir ini bertanggung jawab untuk mengelola marshal yang – di Jakarta dan Seoul – telah menjalani serangkaian sesi pelatihan khusus menjelang akhir pekan balapan untuk memastikan mereka siap dan siap untuk memenuhi peran vital mereka dan menanggapi setiap insiden yang diperlukan. Pelatihan ini – baik teori maupun praktik – dilengkapi dengan ‘simulasi’ sebelum acara, dengan dukungan di Indonesia dari Dino Lodola dari ACI Vallelunga SpA, yang membawahi Rome E-Prix yang bergengsi.

Di kedua negara, besarnya tantangan tidak dapat ditaksir terlalu tinggi. Jakarta E-Prix perdana adalah acara motorsport pertama yang disetujui FIA yang diadakan di Indonesia sejak tahun 2006. Demikian pula, gelaran ganda penutup musim Seoul E-Prix adalah acara Kejuaraan Dunia FIA pertama yang diadakan di Korea Selatan dalam hampir 20 tahun dalam satu dekade.

Setelah berbulan-bulan persiapan intensif yang menghasilkan tiga balapan Formula E yang aman, sukses dan menyenangkan, kembalinya Jakarta dan Seoul ke kalender Formula E untuk Musim 9 2022/23 adalah bukti pekerjaan yang dilakukan dengan baik.

READ  "Instrumen untuk sensor": Peraturan baru yang efektif dapat membatasi kebebasan berekspresi di Indonesia - secara nasional

“Seperti kebanyakan event besar, ada banyak kesulitan dalam proses persiapan untuk Seoul E-Prix, tetapi KARA menggunakan semua keahliannya,” kata Asosiasi Balap Mobil Korea dalam sebuah pernyataan. “Karena ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi global, kami mulai bersiap untuk menjalankan acara lebih lambat dari yang direncanakan semula dan sebagian besar pejabat dan marshal kami tidak memiliki pengalaman dengan sirkuit jalanan sejak tahun 2003.

“Dengan berkolaborasi dengan para pemimpin berbakat di berbagai bidang seperti Frédéric Bertrand dari FIA, Scot Elkins dan Javier Maffioli, KARA mencoba menggunakan Seoul E-Prix untuk membawa pejabat dan marshal Korea ke standar global. Kami berterima kasih kepada FIA dan Operasi Formula E atas kesempatan luar biasa ini untuk meningkatkan kemampuan operasional Korea dalam olahraga motor.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.