Strategi penanggulangan COVID-19 dan ambisi teknologi Indonesia – Opini

Ali Wahyu Imanullah (The Jakarta Post)

Singapura ●
Jum, 9 Juli 2021

2021-07-09
17:17

6f088072615a978e43b39d144e55dbd6
4th
pendapat
COVID-19, mitigasi, data, strategi, protokol kesehatan, algoritma Bukit, teknologi, aplikasi
Gratis

Menjadi pemain teknologi yang unggul bisa dibilang merupakan ambisi setiap negara di kawasan, jika bukan dunia, dan Indonesia pun demikian. Namun, untuk mencapai status ini, suatu negara perlu mempertimbangkan aspek fisik (yaitu infrastruktur teknis dan ekosistem) dan perilaku (yaitu kolaborasi dan pemikiran berbasis data) dalam setiap elemen kehidupan.

Munculnya pembangunan fisik seperti Bukit Algoritma di Sukabumi, Jawa Barat mencerminkan kesiapan bangsa untuk memenuhi aspek pertama, namun aspek perilaku masih kurang, terutama terkait praktik pengambilan kebijakan pemerintah di masa pandemi COVID-19.

Saat ini, Indonesia telah memiliki lebih dari 2,3 juta kasus COVID-19 dan jumlah itu masih terus bertambah karena gelombang kedua yang sedang berlangsung. Beberapa pemirsa internasional khawatir bahwa situasi COVID-19 di Indonesia saat ini, jika tidak ditangani dengan baik, akan meniru krisis pandemi yang dialami India beberapa bulan lalu.

Dari sana, muncul pertanyaan sederhana: apa yang salah? Jawaban terbaik diringkas oleh Pandu Riono, ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia (UI), sebagai “kebodohan kawanan” akibat buruknya kepatuhan terhadap praktik kebersihan dasar (misalnya memakai masker dan mencuci tangan) dan pengenceran pemerintah yang tidak berarti dan tidak efisien. kebijakan.

Solusi untuk mendobrak kebodohan kawanan ini adalah dengan mengubah sikap masyarakat terhadap praktik kebersihan dasar dan meningkatkan tata kelola. Sementara yang pertama dapat dicapai melalui kampanye komunikasi yang berkelanjutan, memasukkan inisiatif terkait teknologi ke dalam rencana mitigasi akan membantu mengatasi yang terakhir.

READ  Pasien reinfeksi Covid-19 menjadi lebih sakit

Sebagai negara dengan ambisi teknologi yang kuat, Indonesia seharusnya lebih memperhatikan alternatif-alternatif ini lebih awal untuk mengendalikan wabah virus dengan lebih baik. Namun, kurangnya strategi mitigasi terkait teknologi, kurangnya kapasitas pengambilan keputusan berbasis bukti (atau kemauan), dan meningkatnya kebanggaan organisasi di antara pejabat dan lembaga pemerintah telah menjadi masalah berkelanjutan dalam mencapai pemerintah yang berfungsi dan berbasis bukti dalam mengandung pandemi.

Misalnya, dua masalah pertama di atas bisa lebih dimengerti jika data terbuka terkait pandemi tidak dapat diandalkan. Namun, data olahan yang disediakan oleh situs web open source dan sukarelawan seperti Worldometer dan KawalCOVID-19 telah tersedia sejak pandemi tahun lalu.

Oleh karena itu, jalan yang diambil pemerintah sejauh ini sama sekali tidak dapat diterima. Hal ini juga bertolak belakang dengan Perpres No. 39/2019 tentang One Data Indonesia, yang menekankan pentingnya keandalan dan tata kelola data dalam mentransformasi proses dan administrasi tata kelola saat ini menjadi transformasi yang lebih berbasis fakta.

Selain dua masalah ini, persaingan antara pejabat dan lembaga pemerintah dalam memberikan solusi terkait teknologi juga menimbulkan risiko signifikan bagi upaya pemerintah yang lebih sinergis untuk mengatasi pandemi. Alih-alih menawarkan solusi langsung dengan memasukkan teknologi ke dalam fungsi ketertelusuran secara keseluruhan, keberadaan aplikasi seluler yang disponsori pemerintah seperti Peduli Lindeli, e-HAC, JAKI, dan Pikobar hanya menggarisbawahi inefisiensi kapasitas pengambilan keputusan politik sebagai perantara. -keterputusan instansi pemerintah di setiap tingkatan.

Selain itu, kedua hal tersebut telah merugikan pemerintah lebih dari 670 triliun rupee ($ 46 miliar) dana untuk menahan COVID-19 tanpa mencapai tonggak penting seperti meratakan kurva penularan virus dalam satu setengah tahun terakhir.

READ  Resor termewah di Indonesia

Dari ketiga masalah yang akan dihadapi pemerintah ini, kita dapat belajar bahwa kehadiran artefak fisik – atau perangkat keras – seperti data besar, aplikasi seluler, dan ekosistem teknis hanya akan masuk akal jika digabungkan dengan pola pikir pemerintah yang berbasis fakta adalah pegawai negeri sipil. mengejar kebijakan yang lebih politis.

Mengingat situasi ini, satu-satunya cara untuk menahan virus adalah dengan mengekang transmisi kebodohan kawanan dalam masyarakat Indonesia. Hal ini dapat dimulai dari sekarang dengan menghentikan lingkaran setan ini di dalam pemerintahan melalui beberapa langkah.

Pertama, pemerintah perlu lebih memperhatikan data yang tersedia dan pendapat para ahli, termasuk ahli epidemiologi, lembaga perlindungan sipil, dan analis data, sebelum mengeluarkan pedoman di masa mendatang. Ini adalah bagian penting dari membuat keputusan yang bermakna dan dapat dipercaya.

Kedua, pemerintah harus mampu meredam peningkatan kebanggaan organisasi untuk mencapai kolaborasi antar-lembaga yang lebih produktif. Dalam hal teknologi tanggap pandemi, hal ini dapat dicapai dengan menunjuk kementerian atau lembaga pemerintah dan mempromosikan produk teknologi sebagai pusat komando dan titik acuan dalam mendukung tanggung jawab utama pemerintah untuk pengujian, pelacakan, dan pengobatan (3T). . Lebih baik memiliki aplikasi pelacakan yang berfungsi penuh dan dapat diskalakan daripada terus memproduksi lebih banyak aplikasi seluler yang tidak digunakan siapa pun.

Pada akhirnya, dua langkah ini dimaksudkan untuk disempurnakan dengan perayaan pemerintah yang mengeluarkan peraturan yang terukur dan dapat dilaksanakan yang ketat tidak hanya untuk rakyat Indonesia biasa tetapi juga bagi mereka yang berkuasa.

Kecuali pembuat kebijakan mengadopsi pola pikir berbasis fakta ini, mereka perlu belajar dari tanggapan COVID-19 dan memikirkan kembali serta mengkalibrasi ulang ambisi teknologi regional Indonesia ke depan.

READ  Serka Silvi, seorang tentara yang lulus misi PBB di Lebanon, siap meninggalkan dua anak kecil untuk tugas mulia

***

Penulis adalah penerima Beasiswa Li Ka Shing Foundation dan saat ini sedang menyelesaikan Magister Kebijakan Publik di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *