Startup teknologi kekayaan Indonesia, Pluang, mengumpulkan pendanaan $ 35 juta terbaru

Startup teknologi kekayaan yang berbasis di Jakarta, Pluang, telah mengumpulkan tambahan $ 35 juta yang dipimpin oleh modal ventura Australia Square Peg untuk menyelesaikan putaran pendanaan $ 55 juta terbaru, menurut sebuah pernyataan Senin.

Perusahaan investasi AS SIG, UOB Venture Management dan investor yang ada, termasuk cabang investasi Gojek, Go-Ventures dan Openspace Ventures, juga ambil bagian dalam putaran terakhir.

Pluang mengumpulkan tahap awal $ 20 juta pada bulan Maret. Seperti yang dilaporkan awal tahun ini, Pluang mendapatkan $ 20 juta dalam putaran pra-Seri B yang dipimpin oleh investor yang ada, Openspace Ventures. Mereka yang kembali, termasuk go-ventures, juga ambil bagian dalam putaran tersebut.

Pluang akan menggunakan dana tambahan untuk mengembangkan produk dan merekrut talenta baru untuk melayani basis pelanggannya yang terus berkembang.

Didirikan oleh Claudia Kolonas dan Richard Chua, Pluang membuka kelas menengah yang sedang tumbuh di ekonomi terbesar di Asia Tenggara dengan menawarkan investor ritel kesempatan untuk berinvestasi dalam emas, indeks saham, reksa dana, dan mata uang kripto hanya dengan $0,50.

Di negara dengan sedikit literasi keuangan, Pluang sangat mementingkan mendidik pelanggannya tentang investasi dan akumulasi kekayaan jangka panjang. Pluang dipilih untuk menyebarkan aplikasi mini di ekosistem besar – termasuk Gojek, Dana dan Bukalapak, dengan beberapa lagi dalam proses, kata pernyataan itu.

“Kami terkesan dengan visi Claudia dan Richard untuk mendemokratisasikan akses ke peluang penciptaan kekayaan bagi semua orang Indonesia dan rasa tanggung jawab mereka untuk meningkatkan literasi keuangan di Indonesia,” kata Tushar Roy, mitra, Square Peg.

Sejak rebranding EmasDigi, Pluang telah mengumpulkan hampir 3 juta pengguna terdaftar.

Menurut survei tahun 2019 oleh Otoritas Jasa Keuangan Indonesia, kurang dari 40% dari 12.773 responden memiliki pengetahuan, keahlian, dan kepercayaan diri untuk membuat keputusan keuangan yang tepat. Namun, jumlah itu meningkat sejak 2013.

READ  Hujan deras memicu longsor dan banjir di Indonesia. 44 tewas

Seperti dilansir DealStreetAsia, startup teknologi kekayaan Indonesia telah mengumpulkan $356 juta pada Juni tahun ini, berkat dukungan generasi baru investor ritel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *