Starliner lepas landas … kembali ke pabrik dan tidak ke luar angkasa • Register

Kapsul Boeing CST-100 Starliner yang bermasalah, yang pernah diharapkan untuk membawa astronot masuk dan keluar dari luar angkasa, akan kembali ke bengkel setelah kegagalan mekanis.

Tes penerbangan tak berawak kedua pesawat ruang angkasa itu dijadwalkan berlangsung bulan ini, meskipun diluncurkan terlambat, dan sekarang dihapus setelah 13 katup yang mengontrol sistem propulsi yang digunakan untuk manuver gagal dalam pemeriksaan pra-penerbangan. Meskipun ada upaya untuk memperbaiki masalah di lapangan, Boeing mengatakan dalam konferensi pers pada hari Jumat bahwa mereka akan melepaskan kapsul dari penguat Atlas V dan kembali ke toko untuk mempertimbangkan kembali.

“Keberhasilan misi dalam penerbangan luar angkasa berawak bergantung pada ribuan faktor yang datang bersamaan pada waktu yang tepat.” dikatakan John Vollmer, Wakil Presiden dan Manajer Program, Program Kru Komersial Boeing. “Kami akan terus bekerja pada masalah dari pabrik Starliner dan telah memutuskan untuk mundur untuk jendela peluncuran ini untuk memberi jalan bagi misi prioritas nasional lainnya.”

Boeing CST-100 Starliner di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral di Florida pada 2019 … Kredit foto: NASA / Cory Huston. Klik untuk memperbesar, atau di sini untuk yang lebih besar

Hal ini sangat memalukan bagi raksasa antariksa yang telah bekerja sama dengan NASA sejak badan tersebut didirikan pada tahun 1958. Namun, Starliner dijadwalkan mengunjungi International Station Space pada Desember 2019 pada penerbangan uji pertamanya masalah perangkat lunak 31 menit setelah lepas landas, mesin menyebabkan kebakaran palsu, sehingga kapsul bencana berawak yang membawa kargo tidak memiliki cukup bahan bakar untuk mencapai tujuannya.

Pesawat ruang angkasa itu kemudian menghabiskan dua hari mengorbit planet kita sebelum memasuki kembali atmosfer dan mendarat dalam keadaan utuh. Starliner seharusnya mengangkut hadiah Natal dari keluarga mereka ke awak stasiun luar angkasa. Kerja bagus, Boeing.

READ  Penjelajah DuAxel NASA terpecah menjadi dua untuk menjelajahi medan terberat

Pengumuman hari ini akan memberi lebih banyak tekanan pada Boeing untuk mengembangkan dan menghadirkan perangkat keras yang benar-benar berfungsi. Setelah penerbangan sebelumnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional gagal, Kathy Lueders, asisten administrator Direktorat Misi Eksplorasi dan Operasi Manusia NASA, mengatakan dikatakan Agensi Amerika telah memercayai Boeing untuk melakukan hal-hal dengan benar dan sebagian besar berfokus pada pendatang baru SpaceX, dengan salah mengasumsikan Boeing mengendalikan proyek Starliner-nya.

Boeing dan SpaceX seharusnya bersaing untuk mendapatkan kontrak pengiriman awak dan pasokan ke ISS. Orang-orang super aneh Elon Musk sekarang telah dengan aman mengangkut sepuluh astronot ke laboratorium sains di orbit, sementara Boeing terus, yah, Boeing. ®

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *