StanChart bekerja sama dengan Kredivo untuk BNPL

Nasabah Indonesia dapat mengambil pinjaman kecil melalui kemitraan antara FinTech Standard Chartered dan platform pinjaman digital Kredivo yang diumumkan pada Kamis (28 Oktober), menurut laporan finews.asia.

“Meskipun Standard Chartered sudah memiliki posisi yang kuat di segmen retail affluent, kami memperkuat dan memperluas saluran distribusi kami untuk melayani pelanggan massal secara lebih efisien,” kata Jeffrey Tan, Standard Chartered Head of Consumer, Private and Business Banking (CPBB), Indonesia.

Kemitraan ini berarti pelanggan akan melalui proses aplikasi pinjaman dan orientasi digital sepenuhnya tanpa verifikasi pribadi, menggunakan cakupan ritel Kredivo dan kemampuan penilaian kredit yang didukung kecerdasan buatan (AI).

Awal bulan ini, Standard Chartered bermitra dengan platform Beli Sekarang, Bayar Nanti (BNPL) Atome untuk menawarkan berbagai layanan keuangan kepada konsumen dan pedagang di seluruh Asia.

Pada bulan Agustus, Kredivo pindah ke Vietnam melalui usaha patungan dengan perusahaan investasi Phoenix Holding. Perusahaan induk Kredivo, FinAccel, juga mengumumkan rencana untuk go public melalui merger Special Purpose Acquisition Company (SPAC) senilai $2,5 miliar. Pada 2019, perusahaan juga mengumpulkan $ 90 juta melalui penggalangan dana Seri C untuk mendorong ekspansi di Asia Tenggara.

Berita serupa: Standard Chartered menandatangani kontrak 10 tahun dengan perusahaan BNPL Atome Financial

Kemitraan 10 tahun Standard Chartered dengan Atome Financial menjadikannya bank besar pertama yang memasuki sektor ini di seluruh Asia.

Standard Chartered akan menginvestasikan ekuitas dalam jumlah yang tidak diungkapkan di Atome dan platform pinjaman digital Indonesia Kredit Pintar. Perusahaan juga akan menyediakan $ 500 juta untuk membantu Atome Financial mengembangkan dealer dan basis pelanggannya.

Kemitraan Standard Chartered Atoms akan dimulai dengan layanan BNPL di Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Vietnam dalam beberapa bulan ke depan sebelum diperluas ke pinjaman digital.

READ  Indonesia mengumumkan rencana mata uang digital bank sentral

Standard Chartered juga baru-baru ini bermitra dengan Working Capital FinTech Demica pada portal online end-to-end baru yang sepenuhnya digital untuk pendaftaran pemasok guna merampingkan akses ke program pembiayaan pemasok bank melalui dasbor yang memungkinkan pemantauan dan pembaruan waktu nyata.

————————————

DATA PYMNTS BARU: PROSPEK BELANJA LIBURAN 2021

Di atas: Sudah hampir waktunya untuk musim belanja Natal, dan hampir 90% konsumen AS berencana untuk melakukan setidaknya sebagian dari pembelian mereka secara online – 13% lebih banyak daripada tahun 2020. PYMNTS mensurvei lebih dari 3.600 konsumen sebagai bagian dari Holiday Shopping Outlook 2021. apa yang mendorong penjualan online di musim liburan ini dan dampak ketersediaan produk dan hadiah yang dipersonalisasi pada preferensi pengecer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *