Spiritualitas sebagai abstraksi di Singapura

Jika Kami tutup pada hari Minggu karena itu adalah hari Tuhan (8 Februari – 1 Mei 2021) mengajukan pertanyaan: Seperti apa abstraksi kontemporer di Asia saat ini?

FX Harsono, Menulis di tengah hujan (2011). Video saluran tunggal. 6 menit 2 detik. Edisi 5. Courtesy Appetit.

Pameran grup berlangsung di gedung komersial khas di Amoy Street di Singapura, yang menampung ruang Appetite multi-konsep.

Karya Gonkar Gyatso, FX Harsono, Luke Heng, dan Ben Loong menunjukkan jenis seni yang puitis dan beragam secara material yang melibatkan, tetapi tidak terbatas pada, menangkap gerakan tubuh, permainan kata-kata, fantasi yang mencakup semua, keinginan primitif, dan data, visualisasi.

Luke Heng, “Non-Place” (2019). Minyak di atas kanvas. 150 x 115 cm. Selera sopan santun.

Judul pertunjukan adalah titik masuk yang aneh – sebuah indikasi bahwa spiritualitas mungkin yang paling universal dari semua abstraksi.

Pelukis Belgia, Michel Seuphor, menyebut lukisan abstrak ketika “tidak mungkin untuk melihat di dalamnya sedikit pun jejak realitas objektif yang membentuk latar belakang normal kehidupan kita sehari-hari”.1 Di sisi lain, Seuphor menekankan bahwa semua seni dapat dilihat dari segi kualitas abstraknya, baik figuratif maupun non figuratif, representatif atau non representatif, objektif maupun subjektif.

Luke Heng, Keluarga, dari seri ‘Bibit Berkala’ (2018). Ink jet pada komposit aluminium. 31 x 34 x 2,9 cm. Selera sopan santun.

Dalam pameran ini, mode abstraksi dikombinasikan dengan kepekaan yang mencakup temporalitas dan register. Pameran dimulai dengan lukisan karya seniman Singapura Luke Heng dan Ben Loong, yang formulasi abstraknya mengingatkan kita pada Paleolitik dan hubungan yang dalam dan intuitif dengan alam, seperti yang disampaikan Loong di era kontemporer kita.

READ  NASA akan meluncurkan jaringan meteorologi pertama di planet lain

Ben Loong, Mesin terbang 2 (2019). Plester resin dan daun emas pada kayu. 57 × 51 × 3 cm. Selera sopan santun.

Dengan judul seperti Monomyth (2019), Mesin terbang 2 (2019), Mesin terbang 5 (2020) dan monolit (2019) Karya Loong dari plester dan resin gipsum putih menawarkan permukaan yang dramatis dengan rongga dan bentangan yang dicetak dengan tanda-tanda misterius dan bentuk coretan impulsif serta jejak kaki fosil atau motif binatang.

Ben Loong, pecahan (2020). Plester resin dan daun emas pada kayu. 44 × 44 × 2.5 cm. Selera sopan santun.

Sementara interpretasi Loong yang mengesankan menyatukan temporalitas dalam bentuk yang tetap, seniman Indonesia FX Harsono menunjukkannya Menulis di tengah hujan (2011) mencakup pengalaman yang lebih langsung yang juga menghubungkan sejarah dengan masa kini.

Kami tutup pada hari Minggu karena itu adalah hari Tuhan menawarkan alternatif yang hidup untuk bentuk abstraksi Barat.

Dalam video saluran tunggal berdurasi enam menit tersebut, artis tersebut menulis namanya dalam karakter Cina dengan kuas tinta sementara air membersihkan tinta. Goresan dan garis yang berulang membentuk beberapa karakter China sebelum tanda mereka secara bertahap dikurangi menjadi bentuk yang disingkat, minimalis, dan akhirnya diabstraksi menjadi tidak ada.

FX Harsono, Menulis di tengah hujan (2011). Video saluran tunggal. 6 menit 2 detik. Edisi 5. Courtesy Appetit.

Selain penekanan Loong dan Harsono pada intuisi dan spontanitas, rasional dan ilmiah berada di depan dalam seri “Periodic Seedlings” (2018) Luke Heng, yang menggunakan teknik pemrograman untuk membuat karya seni berdasarkan pemilihan acak heksagram I-Ching .

Lima karya aluminium berbingkai tergantung di satu dinding: membukadiptych merah mencolok yang menyerupai tirai bermotif; Tanpa menyulamstruktur garis monokromatik seperti Frank Stella; Menelan, diptych hijau pastel yang menyerupai kode program dan proses “langsung”; Artikulasikan / Terbuka, struktur hitam dan abu-abu yang mengingatkan pada Suprematisme, dan karya seperti ventilasi, Berkecambah.

Luke Heng, membuka, dari seri ‘Bibit Berkala’ (2018). Ink jet pada komposit aluminium. 31 x 34 x 2,9 cm. Selera sopan santun.

READ  Koki-pengusaha Jim Stump mempromosikan restoran baru di Los Gatos

Munculnya “non-seni”, anti-subjektif dan anti-ekspresif pada saat yang sama, sangat kontras dengan gambaran puitis dari seri “Non-Place” Heng (2019), yang berada di ruang terpisah pada awalnya dari pertunjukan. Setiap lukisan dibuat dengan menuangkan terpentin di atas kanvas yang dilapisi tebal dengan lapisan cat, menciptakan tanda-tanda bergoyang yang berputar-putar, mengingatkan pada nyala api di kegelapan malam.

Terlepas dari perbedaan mereka, kedua seri ini secara intensif berurusan dengan bahasa abstrak dari bentuk dan gerak tubuh, yang pada gilirannya terkait dengan konsep spiritualitas yang dikaji di dalamnya. Kami tutup pada hari Minggu karena itu adalah hari Tuhan.

Luke Heng, “Non-Place” (2019). Minyak di atas kanvas. 150 x 115 cm. Selera sopan santun.

Merek dagang pertunjukan tersebut adalah seniman Tibet Gonkar Gyatso Shangri-La (2014). Kolase media campuran pada panel sarang lebah dengan punggung aluminium menunjukkan komposisi spektakuler dari bentuk abstrak, geometris, amorf, dan figuratif, dimulai dengan mandala berbentuk lingkaran dan persegi empat yang disusun secara konsentris di tengah bingkai dan di mana banyak api menyala. .

Dikelilingi oleh inti yang meradang ini adalah berbagai isyarat visual berdasarkan aspek sentimental, dokumenter, politik, seksual, dan agama. Ini adalah sebuah karya yang penuh dengan ironi dramatis di mana sosok leluhur, gunung, hewan, helikopter, meriam, roket, dan gadis penari menjadi kehadiran yang meresahkan yang ditampilkan secara bersamaan dan berlawanan.

Gonkar Gyatso, Shangri-La (2014). Kolase media campuran pada panel sarang lebah yang didukung aluminium. 76 x 76 cm. Selera sopan santun.

Secara keseluruhan, Kami tutup pada hari Minggu karena itu adalah hari Tuhan menawarkan alternatif yang kuat untuk bentuk abstraksi Barat, dengan memanfaatkan filosofi Timur dan emosi manusia untuk mengeksplorasi gerakan artistik di mana pengalaman subjektif dibagikan sebagai pengalaman umum dari perbedaan unik. Di sini abstraksi menjadi sarana untuk menangani minat dan pengalaman, pikiran, dan perasaan orang lain. – -[O]

READ  NASA menemukan gurun berusia 1 miliar tahun di Mars

1 Michel Seuphor, Kamus lukisan abstrak, (Methuen and Co Ltd: London, 1960), hal.3.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *