SpaceX meluncurkan penguat Falcon 9 untuk penerbangan ke-13 yang memecahkan rekor HARI INI

SpaceX milik Elon Musk meluncurkan Falcon 9 untuk penerbangan ke-13 pada hari Jumat, menetapkan rekor baru untuk sebagian besar waktu salah satu roketnya menjelajah ke luar angkasa dan kembali dengan selamat ke Bumi.

Booster dua tahap, yang dikenal sebagai B1060, menembakkan sembilan mesin Merlin pada 12:09 saat berada di Pad 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida.

B1060 sebelumnya meluncurkan satelit GPS III-3 Angkatan Luar Angkasa AS, Turksat-5A, misi transportasi bersama Transporter-2, dan melakukan sembilan misi Starlink.

Misi hari ini tidak hanya menandai tonggak baru untuk SpaceX, tetapi juga meluncurkan 53 satelit Starlink baru ke orbit rendah Bumi – sehingga jumlah total perangkat di konstelasi menjadi lebih dari 2.200.

Gulir ke bawah untuk video

SpaceX Elon Musk meluncurkan Falcon 9 pada penerbangan ke-13 pada hari Jumat, menetapkan rekor baru untuk sebagian besar waktu salah satu roketnya menjelajah ke luar angkasa dan kembali dengan selamat ke Bumi.

Roket Falcon 9 terbang ke orbit antara 144 mil dan 209 mil di atas permukaan bumi, di mana 53 Starlinks dilepaskan – satelit dikerahkan sekitar 15 menit setelah peluncuran, menurut laporan Luar AngkasaPenerbanganSekarang.

Misi terakhir B1060 berlangsung pada bulan April, ketika sejumlah 53 Starlink juga diluncurkan, sehingga jumlah total satelit yang diluncurkan menjadi lebih dari 2.300.

Konstelasi Starlink yang telah selesai diperkirakan berjumlah puluhan ribu, akhirnya membawa internet ke seluruh dunia.

Kemampuan untuk menggunakan kembali tahap pertama roketnya membantu SpaceX menjaga biaya per peluncurannya tetap rendah dan membuatnya kompetitif dengan perusahaan yang lebih tua.

Booster dua tahap, yang dikenal sebagai B1060, menembakkan sembilan mesin Merlin pada 12:09 saat berada di Pad 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida

Booster dua tahap, yang dikenal sebagai B1060, menembakkan sembilan mesin Merlin pada 12:09 saat berada di Pad 39A di Kennedy Space Center NASA di Florida

Ini juga merupakan bagian dari rencana Musk untuk menjajah Mars – begitu ahli SpaceX menggunakan kembali roket, ia dapat mulai mengirim beberapa roket ke Mars dan kembali ke Bumi.

Namun, Musk berencana menggunakan roket Starship raksasa milik perusahaan untuk mengangkut orang ke dan dari Planet Merah.

CEO membagikan animasi awal pekan ini yang menunjukkan roket Starship memuntahkan satelit Starlink di luar angkasa, seperti permen di dispenser Pez.

“Ini satu-satunya perangkat yang dapat membawa satelit Starlink Two,” katanya pada episode terbaru dari Astronot Sehari-hari.

“Kami telah memproduksi yang pertama dan kami memiliki Starlink Two pertama di lokasi dan panjangnya tujuh meter (23 kaki).

‘[The] Elang [9] tidak memiliki kemampuan volume atau massa-ke-orbit yang diperlukan untuk Starlink Two.

“Bahkan jika kita telah mengecilkan Starlink Two, total massa apung Falcon tidak cukup untuk membuat Starlink Two.”

Saat SpaceX menunggu peluncuran orbital pertama pesawat ruang angkasanya, perusahaan tersebut meningkatkan roket Falcon 9.

Hari ini tidak hanya membuat rekor baru, tetapi juga memulai akhir pekan dengan tiga peluncuran.

Perusahaan sedang mempersiapkan tiga misi di Florida dan California, yang akan menjadi peluncuran ke-24, 25 dan 26 tahun ini.

Sementara SpaceX akan merayakannya nanti, beberapa karyawannya dipecat hari ini menyusul sepucuk surat yang dikirim ke sistem komunikasi internal perusahaan pada hari Rabu yang mengkritik Musk karena tweetnya yang “memalukan” dan “mengganggu”.

Setidaknya lima karyawan telah diberhentikan, menurut Reuters.

READ  Melihat bayangan lubang hitam yang bergoyang untuk pertama kalinya

Para pekerja, yang tetap anonim, mendesak bos perusahaan untuk “cepat dan tegas” berpisah dengan “merek pribadi Elon” – hanya dalam sebulan.

Itu Waktu New York mengungkapkan pada hari Jumat bahwa beberapa karyawan dipecat setelah itu.

Kemampuan untuk menggunakan kembali tahap pertama roketnya membantu SpaceX menjaga biaya per peluncurannya tetap rendah dan membuatnya kompetitif dengan perusahaan yang lebih tua

Kemampuan untuk menggunakan kembali tahap pertama roketnya membantu SpaceX menjaga biaya per peluncurannya tetap rendah dan membuatnya kompetitif dengan perusahaan yang lebih tua

Surat kabar itu mengatakan email dari Presiden dan COO SpaceX Gwynne Shotwell mengatakan karyawan yang terlibat dalam menyebarkan surat itu dipecat karena membuat karyawan lain merasa “tidak nyaman, terintimidasi dan diintimidasi dan/atau marah karena surat itu menekannya untuk menandatangani sesuatu yang tidak mencerminkan pandangannya”.

Dalam sebuah pernyataan internal, Shotwell mengatakan: “Surat, permintaan, dan proses umum telah membuat staf merasa tidak nyaman, terintimidasi dan diintimidasi dan/atau kesal karena surat itu menekan mereka untuk menandatangani sesuatu, yang tidak sesuai dengan sudut pandang mereka.

“Kami memiliki terlalu banyak pekerjaan kritis yang harus dilakukan dan kami tidak membutuhkan aktivisme berlebihan seperti itu.”

Karyawan menulis bahwa tweet Musk telah menjadi “sumber gangguan dan rasa malu” bagi perusahaan, terutama selama beberapa bulan terakhir, dan ingin perusahaan mengambil tindakan terhadap CEO-nya sendiri, mengklaim tweetnya pada akhirnya merusak reputasi SpaceX.

“Perilaku publik Elon sering menjadi sumber gangguan dan rasa malu bagi kami, terutama dalam beberapa pekan terakhir,” bunyi surat itu, yang dilihat dan pertama kali dilaporkan oleh The Verge.

“Sebagai CEO dan juru bicara kami yang paling terkemuka, Elon dipandang sebagai wajah SpaceX – setiap tweet yang dikirim Elon adalah pernyataan publik de facto dari perusahaan.”

SPACEX ELON MUSK DIRENCANAKAN UNTUK MEMBAWA INTERNET BROADBAND KE DUNIA DENGAN KONSTELIT STARLINK SATELITNYA

SpaceX milik Elon Musk telah meluncurkan lebih dari 2.000 satelit internet luar angkasa “Starlink” dan berharap memiliki 12.000 di langit pada tahun 2026.

READ  Matahari melepaskan badai matahari yang dapat mempengaruhi jaringan listrik dan satelit, menciptakan cahaya utara yang berputar

Mereka membentuk konstelasi yang dirancang untuk menyediakan layanan Internet broadband berbiaya rendah dari orbit Bumi yang rendah.

Meskipun internet satelit telah ada selama beberapa waktu, ia mengalami latensi tinggi dan koneksi yang tidak dapat diandalkan.

Starlink berbeda. SpaceX mengatakan tujuannya adalah untuk menyediakan internet berkecepatan tinggi seperti kabel di seluruh dunia.

Musk sebelumnya mengatakan perusahaan dapat menyediakan cara murah untuk online bagi tiga miliar orang yang saat ini tidak memiliki akses ke internet.

Itu juga bisa membantu mendanai kota masa depan di Mars.

Membantu umat manusia mencapai planet merah adalah salah satu tujuan Musk yang telah lama diakui dan menginspirasinya untuk mendirikan SpaceX.

Saingan Musk, Jeff Bezos, pendiri Amazon, juga berencana meluncurkan konstelasi satelit orbit rendah Bumi untuk membawa akses broadband ke daerah terpencil sebagai bagian dari proyek Kuiper-nya.

Namun, para astronom telah menyuarakan keprihatinan tentang polusi cahaya dan gangguan lain yang berasal dari konstelasi satelit ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.