Sistem Voting Dominion Menggugat MyPillow Guy sebesar $ 1,3 Miliar

MINNEAPOLIS (AP) – Sistem Voting Dominion mengajukan gugatan pencemaran nama baik senilai $ 1,3 miliar terhadap pendiri dan CEO MyPillow di Minnesota pada hari Senin. Mike Lindell secara keliru menuduh perusahaan tersebut mencurangi pemilihan presiden 2020.

Gugatan di pengadilan federal di District of Columbia menuduh Lindell mengabaikan peringatan berulang kali dari Dominion, sebuah perusahaan teknologi pemilu yang telah mengajukan tuntutan hukum serupa. melawan pengacara Donald Trump, Rudolph Giuliani dan Sidney Powell.

Dominion menuduh Lindell berulang kali mengatakan apa yang digambarkan gugatan itu sebagai “kebohongan besar” bahwa perusahaan menggunakan teknologinya untuk mencuri pemilihan Trump.

“Tidak ada jumlah uang yang dapat memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh kebohongan ini, yang dengan mudah dibantah. Ratusan audit dan penghitungan ulang yang didokumentasikan telah membuktikan bahwa mesin Dominion menghitung suara secara akurat. Kami berharap untuk membuktikan fakta ini di pengadilan, ”kata gugatan tersebut.

Lindell, yang dikenal sebagai “MyPillow Guy” dalam iklan televisinya, mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia menyambut baik gugatan tersebut dan bahwa proses penemuan akan membuktikan bahwa dia benar.

“Ini hari yang sangat bagus. Saya berharap mereka akhirnya mengeluh, ”kata Lindell, yang pergi ke Gedung Putih untuk menyebarkan teorinya di hari-hari terakhir pemerintahan Trump.

Tidak ada kecurangan pemilu yang meluas yang dikonfirmasi oleh sejumlah pejabat pemilu di seluruh negeri, termasuk mantan Jaksa Agung Trump, William Barr. Gubernur Republik di Arizona dan Georgia, negara bagian penting di medan perang yang penting bagi kemenangan Presiden Joe Biden, juga menjamin integritas pemilihan negara bagian mereka. Hampir semua gugatan hukum Trump dan sekutunya telah ditolak oleh hakim, termasuk dua kastil Mahkamah Agung, termasuk tiga calon Trump.

READ  Indonesia mengharapkan Joe Biden untuk mengambil pendekatan yang lebih profesional ke China

Lindell sangat marah karena dia berulang kali dituduh dalam gugatan mengatakan “kebohongan besar” – dan menemukan bahwa ungkapan itu diciptakan oleh Adolf Hitler. “Kebohongan besar di sini adalah kebohongan besar,” kata Lindell. “Kamu adalah kebohongan besar.”

Lindell berdiri di samping video panjang yang mengulangi klaimnya yang dia posting pada 5 Februari dan mengatakan dia baru-baru ini memposting versi 20 menit.

Ini adalah gugatan fitnah ketiga yang diajukan Dominion terhadap para penuduhnya. Pada konferensi pers, CEO Dominion John Poulos berkata, “Ini tidak akan menjadi yang terakhir.” Dia mengatakan perusahaan juga menyelidiki tindakan berbagai organisasi berita setelah pemilu.

Pengacara Poulos dan Dominion, Megan Meier, mengklaim Lindell tidak benar-benar percaya pemilu itu dicuri dari Trump.

“Dia tahu bahwa berbohong tentang kerugian Trump akan baik untuk keuntungan MyPillow,” kata Meier.

Mereka membantah klaim Lindell bahwa dia kehilangan uang untuk mempertahankan klaimnya dan berharap untuk meninjau keuangan MyPillow sebagai bagian dari persidangan.

“Kampanye pemasaran yang memfitnah MyPillow – menampilkan kode promo seperti” FightforTrump “,” 45 “,” Proof “, dan” QAnon “- telah meningkatkan penjualan MyPillow sebesar 30-40% dan terus menyesatkan orang untuk membuat pilihan tentang pengalihan pembelian bantal. Tuduhan gugatan itu.

Lindell mengatakan MyPillow melihat lonjakan singkat dalam penjualan. Namun dia mengatakan lebih dari 20 pengecer kini telah jatuh produknya, termasuk Bed Bath & Beyond dan Kohl’s, dan menemukan bahwa Twitter telah melarangnya secara permanen dan MyPillow.

“Saya ingin pergi ke pengadilan dengan Dominion besok,” kata Lindell.

___

Penulis media Associate Press David Bauder melaporkan dari New York.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *