Sir Tim Rice merayakan 50 tahun sejak perilisan album konsep Jesus Christ Superstar | Berita Ent & Seni

Musikal yang dihormati Jesus Christ Superstar berusia 50 tahun tahun ini.

Opera rock tentang Yesus dan konfrontasinya dengan Yudas telah berkeliling dunia dengan produksi besar di West End, Broadway, dan sekitarnya.

Tapi sebelum menjadi hit di seluruh dunia di atas panggung, itu dimulai sebagai album konsep – sesuatu yang Sir Tim Rice sebut sebagai “anugerah”.

Gambar:
Album ini di-remaster 50 tahun kemudian

Berbicara kepada Sky News selama perilisan perilisan ulang album yang dikemas ulang, Sir Tim, yang bersama dengan Lord Andrew Lloyd Webber adalah otak di balik proyek tersebut, mengatakan bahwa rekaman tersebut memungkinkan keduanya untuk melakukan lebih dari yang mereka lakukan pada saat itu. teater.

“Pada hari-hari terakhir kehidupan Yesus, kami mencoba mengubah ide kami menjadi musikal dari mata Yudas Iskariot.

“Itu ambisi kami… tapi saat itu tidak ada produser teater yang tertarik, jadi kami terpaksa membuat album.

“Tapi itu ternyata benar-benar keberuntungan, karena kita bisa menggunakan lebih banyak kekuatan – kita bisa membuatnya lebih keras, kita bisa memiliki orkestra yang besar, kita bisa melakukan hal-hal yang luar biasa, bahkan saat itu, pada tahun 1970, hal-hal yang luar biasa” di studio rekaman, apa yang dapat Anda lakukan di satu Teater tidak dapat dilakukan dan itu menjadikannya sebuah karya musik kontemporer.

“Seandainya kami langsung pergi ke teater, mungkin akan baik-baik saja, tetapi tidak mungkin saat itu memiliki band rock dan orkestra dan semua itu di teater dan kami mungkin akan mulai” di luar kota, di mana fasilitasnya akan lebih sedikit untuk pertunjukan jenis baru ini.

“Jadi kami mengeluarkan rekaman itu dan rekaman itu menjadi hit di Amerika hampir dalam semalam.”

READ  Piers Morgan bergabung dengan stasiun TV baru Rupert Murdoch, TalkTV

Berlangganan podcast Backstage di Podcast Apple, Google podcast, Spotify, pembicara

Di album inilah legenda rock Ian Gillan (dari Deep Purple) bermain sebagai Yesus, Mike D’abo dari Manfred Mann sebagai Raja Herod dan penyanyi Amerika Yvonne Elliman bermain di dalamnya, di mana Sir Tim dan Lord Lloyd Webber mencetak satu gol. dari yang besar pertama Tahap keberhasilan karirnya.

“Kami memiliki rekam jejak yang luar biasa ini, rekam jejak pertunjukan dan tentu saja semua produser yang mengatakannya [did not] ingin melakukan pertunjukan, ingin melakukan pertunjukan sekarang, “kata Sir Tim kepada Sky News.

“Superstar kemudian tumbuh pada tahun 1970, 1971, 1972 dari sebuah album yang menjadi hit di seluruh dunia, dan cukup terlambat di Inggris, dan pertama kali di Broadway, kemudian di Australia dan di seluruh Eropa.”

Tetapi bahkan sebelum album, yang direkam di Olympic Studios di Barnes, London barat daya, itu adalah ide Sir Tim dibesarkan di sekolah-sekolah Kristen.

“Saya tidak yakin apakah saya orang percaya atau tidak, tetapi saya sering berpikir ketika saya berusia 15 atau 16 tahun, Yudas Iskariot, Pontius Pilatus, orang-orang ini ada di sana pada saat itu, tetapi mereka tidak benar-benar membuat sudut pandang mereka. , khususnya Yudas dalam Injil.

“Yudas seperti potongan karton kejahatan yang perannya mengkhianati Kristus, dan saya sering bertanya-tanya apakah saya berada dalam situasi itu dan tidak percaya bahwa Yesus adalah Tuhan, bahkan jika saya pikir dia adalah pria yang hebat, apa reaksi saya? menjadi ???

“Apakah Anda merasa bahwa dia berbahaya bagi orang lain … dan menurut saya itu sangat menarik.”

Sir Tim RIce berpose untuk fotografer setibanya di "Raja singa"  Penayangan perdana Eropa di pusat kota London, Minggu 14 Juli 2019. (Foto oleh Joel C Ryan / Invision / AP)
Gambar:
Sir Tim Rice menulis acara itu bersama Lord Andrew Lloyd Webber. Gambar: Joel C Ryan / Invision / AP

Sir Tim dan Lord Lloyd Webber juga baru dari kesuksesan alkitabiah pertama mereka – Joseph And The Amazing Technicolor Dreamcoat – dan telah tumbuh menjadi orang-orang yang dapat mengubah cerita menjadi sesuatu yang lebih menarik.

READ  Berbagi Video FPI Tentang Imunitas Bacok, Nikita Mirzani: Menurut Anda Idul Fitri Potong Korban

“Itu adalah sesuatu yang Andrew dan saya bicarakan dengan Dekan Katedral St. Paul karena dia melihat bahwa kita dapat membuat sesuatu dari Alkitab dan membuatnya menyenangkan dan menghibur dan juga serius … itu – itu ide yang bagus. “

Album ini menampilkan lagu-lagu seperti Getsemani (dengan nada tinggi yang menusuk), I Don’t Know How To Love Him, dan tentu saja Superstar, dengan Sir Tim mengatakan sulit “untuk membuat sesuatu tanpa merusak keseluruhannya”. – bukti pentingnya soundtrack cerita.

Tim Minchin, Ben Forster, Melanie C dan Chris Moyles membintangi produksi baru Jesus Christ Superstar, terlihat saat gladi bersih di LH2 Center di London.  ASOSIASI PERS Foto.  Gambar tanggal: Senin 17 September 2012. Kredit foto harus dibaca: Ian West / PA Wire
Gambar:
(kiri) Tim Minchin, Ben Forster, Melanie C dan Chris Moyles berada di versi arena pertunjukan pada tahun 2012

Mengenai ingatannya saat merekam album, Sir Tim berkata, “Pada akhirnya itu sangat bagus … ketika kami mengirim salinan album ke semua orang yang terlibat, dan kebanyakan dari mereka tidak terlalu mendengar tentangnya.

“Mereka mendengar lagu mereka sendiri, sering kali tidak di-mix, tetapi mereka belum mendengar semuanya dan terkadang tidak yakin bagaimana itu akan berakhir – tetapi ketika kami mengirimi mereka album … semua orang menelepon dan mengatakan itu sangat bagus. .

“Itu adalah musim panas yang sangat panas, saya ingat tahun 1970, dan kami kadang-kadang merasa kesal karena kami harus terjebak di studio hampir sepanjang musim panas – tetapi itu benar-benar pengalaman yang sangat bagus dan itu karena itu adalah pengalaman kami. sesi rekaman besar pertama”.

Spesial ulang tahun album Jesus Christ Superstar sekarang tersedia dengan demo, komentar, wawancara, dan banyak lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *