‘Sindrom Havana’ kemungkinan disebabkan oleh kekuatan asing yang bermusuhan, kata CIA | Berita Amerika

Penyelidikan awal CIA terhadap serangkaian gejala misterius yang dikenal sebagai Sindrom Havana telah menemukan bahwa hal itu tidak mungkin merupakan hasil dari kampanye global serangan oleh kekuatan asing terhadap diplomat, dan mata-mata Amerika.

Namun, dua lusin kasus, termasuk beberapa yang awalnya terkena dampak di Havana pada 2016, tidak dapat dijelaskan dan akan diselidiki lebih lanjut untuk menemukan bukti kemungkinan serangan, menurut seorang pejabat senior polisi. pers amerika.

“Meskipun kami telah mencapai kesimpulan sementara yang penting, kami belum selesai,” kata Direktur CIA Williams Burns dalam sebuah pernyataan. “Kami akan melanjutkan misi untuk menyelidiki insiden ini dan memberikan akses ke perawatan kelas dunia bagi mereka yang membutuhkan.”

Sejak timbulnya gejala awal, yang meliputi mendengar suara-suara aneh, pusing, kehilangan keseimbangan, mual dan kehilangan ingatan, lebih dari 1.000 kasus telah dipelajari di seluruh dunia.

Temuan awal dari penyelidikan CIA menemukan sebagian besar kasus kemungkinan dapat dikaitkan dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, faktor lingkungan atau stres, kata pejabat senior itu.

Kementerian Pertahanan dan sekelompok ahli independen sedang melakukan penyelidikan mereka sendiri yang belum menerbitkan laporan.

Temuan CIA menunjukkan bahwa setelah kasus pertama dilaporkan, ratusan kedutaan AS dan pekerja intelijen mulai bertanya-tanya apakah gejala mereka mungkin terkait. Instansi pemerintah meminta siapa saja yang merasa terpengaruh untuk mengajukan laporan.

Marc Polymeropoulos, mantan pejabat senior CIA yang menderita gejala parah sejak kunjungan ke Moskow pada 2017, mengatakan temuan sementara tidak menyelesaikan apa pun.

“Mereka tampaknya telah memperbaiki masalah yang mereka buat dengan daya tarik data massal mereka – tetapi kasus inti tetap ada. Jadi [are] apakah kita kembali ke titik awal? ” dia tanya di twitter.

Sebuah kelompok pendukung Sindrom Havana mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Keputusan untuk merilis laporan sekarang dan dengan serangkaian ‘temuan’ khusus ini tampaknya merupakan kurangnya kepercayaan dan serangan terhadap maksud Kongres dan presiden untuk mendukung kami dan mencapai konsensus di seluruh pemerintah tentang apa yang ada di balik ini, ”kata sekelompok korban Sindrom Havana dalam sebuah pernyataan.

“Laporan ini belum didukung atau dikoordinasikan oleh antarlembaga dan harus dilihat sebagai penilaian lembaga [CIA] sendiri.”

Menteri Luar Negeri Tony Blinken mengatakan penyelidikan akan berlanjut.

“Kami akan terus melakukan semua yang kami bisa, dengan semua sumber daya yang dapat kami sumbangkan, untuk memahami, sekali lagi, apa yang terjadi, mengapa dan siapa yang mungkin bertanggung jawab,” kata Blinken saat konferensi pers di Berlin. “Dan kami tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat.”

READ  Mesir: Para arkeolog menemukan lima makam kuno yang dihiasi lukisan di sebuah pemakaman dekat Kairo | berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.