Shell Maju dengan Pengujian Seismik di Area Penangkaran Paus Setelah Kemenangan Pengadilan | Shell Kerajaan Belanda

Royal Dutch Shell akan melanjutkan uji seismik untuk mencari minyak di daerah penangkaran ikan paus yang vital di sepanjang pantai timur Afrika Selatan setelah pengadilan menolak gugatan pengadilan jam ke-11 oleh kelompok lingkungan.

Putusan tersebut, yang dijatuhkan oleh pengadilan tinggi Afrika Selatan, memberi wewenang Kerang untuk mulai menembakkan gelombang suara yang sangat kuat dalam beberapa hari melalui lingkungan laut yang relatif belum tersentuh di Wild Coast, rumah bagi paus, lumba-lumba, dan anjing laut.

Para aktivis mengajukan tantangan hukum mendesak terhadap studi seismik, yang akan dimulai pada hari Rabu, tetapi larangan menit terakhir dicabut oleh hakim pada Jumat pagi.

Kelompok-kelompok lingkungan khawatir bahwa eksplorasi minyak dapat mengganggu habitat mamalia laut dan merusak lingkungan yang beragam secara ekologis dan sensitif di garis pantai yang berbatu, yang berbatasan dengan Provinsi Eastern Cape.

Perusahaan minyak membatalkan rencana untuk membantu mengembangkan ladang minyak Cambo di Laut Utara Kamis setelah kritik terhadap proyek meningkat, tetapi mempertahankan rencananya untuk garis pantai Afrika Selatan meskipun ada tentangan lokal yang kuat.

Daftar untuk email harian Business Today atau ikuti Guardian Business di Twitter di @BusinessDesk

Pengacara aktivis Afrika Selatan, di firma hukum Cullinan & Associates, berargumen bahwa kampanye eksplorasi Shell merupakan “tindakan administratif yang tidak adil” karena disetujui menggunakan proses persetujuan usang yang sejak itu telah digantikan oleh perlindungan lingkungan yang lebih ketat.

Tetapi pengadilan memutuskan bahwa para pemohon telah gagal membuktikan bahwa ada ketakutan yang masuk akal akan “kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” tanpa larangan terhadap rencana Shell, dan memutuskan mendukung perusahaan minyak karena biaya keuangan dari penundaan.

READ  Trump diduga memecat penasihat kesehatan Gedung Putih setelah memecat menteri pertahanan AS

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan: “Shell senang dengan keputusan pengadilan, yang akan membantu memajukan studi seismik ini. Pekerjaan akan dimulai dalam beberapa hari.

Setelah putusan pengadilan, para aktivis di balik tantangan hukum – Asosiasi Pemancingan Laut Dalam Perbatasan, klub perahu ski Kei Mouth, Keadilan Alam dan perdamaian hijau Afrika – mengatakan perjuangan mereka untuk menyelamatkan pantai yang terjal itu “masih jauh dari selesai,” dan mengatakan “perlawanan nasional” terhadap rencana Shell akan terus berlanjut.

Happy Khambule, aktivis senior Greenpeace Afrika, mengatakan: “Keputusan untuk mengizinkan Shell melanjutkan rencananya untuk menghancurkan pantai liar sangat mengecewakan. Peledakan tidak hanya akan menghancurkan ekosistem keanekaragaman hayati yang berharga, tetapi juga akan menghancurkan mata pencaharian masyarakat lokal, semuanya atas nama keuntungan.

“Kami akan terus mendukung perlawanan nasional terhadap Shell dan menempuh jalur hukum untuk menghentikan Shell. Kami harus melakukan semua yang kami bisa untuk membatalkan warisan kolonial ekstraktivisme yang merusak, sampai kita hidup di dunia di mana manusia dan planet lebih diutamakan daripada keuntungan. perusahaan bahan bakar fosil beracun.

Dalam sebuah pernyataan, Shell menambahkan bahwa pihaknya memiliki “sejarah panjang pengumpulan data seismik di laut” dan telah sangat berhati-hati untuk mencegah atau meminimalkan dampak potensial pada ikan, mamalia laut, dan kehidupan laut, spesies liar lainnya.

“Afrika Selatan sangat bergantung pada energi impor untuk sebagian besar kebutuhan energinya. Jika sumber daya yang layak ditemukan di lepas pantai, itu dapat berkontribusi secara signifikan terhadap ketahanan energi negara dan program pembangunan ekonomi pemerintah, ”katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *