Setelah Interregnum Trump, AS dan Indonesia sepakat untuk melanjutkan “dialog strategis” – The Diplomat

Awal pekan ini, Indonesia dan Amerika Serikat meluncurkan “dialog strategis” di mana kedua negara akan berkomitmen untuk bekerja sama lebih erat dalam isu-isu seperti pandemi COVID-19, perubahan iklim, dan keamanan maritim di Laut Cina Selatan.

Pengumuman itu disampaikan Selasa di Washington, DC, dalam kunjungan lima hari Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, yang bertepatan dengan berbagai pertemuan seputar pertemuan virtual menteri luar negeri ASEAN pekan ini.

Menurut kementerian luar negeri pendapat, Retno dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken “menggarisbawahi semakin pentingnya Kemitraan Strategis AS-Indonesia dan kontribusinya terhadap Indo-Pasifik yang aman dan sejahtera”. demokrasi melalui inovasi.” pertumbuhan ekonomi yang didorong dan tatanan internasional berbasis aturan “- ketiganya dapat dipahami sebagai kode yang menjadi perhatian bersama untuk pertumbuhan kekuatan Cina.

Pengumuman tersebut menghembuskan kehidupan baru ke dalam “kemitraan strategis” yang disepakati antara Jakarta dan Washington pada tahun 2015, yang kemudian mengalami hibernasi selama pemerintahan Trump. (Dalam kebersamaannya konferensi pers dengan Retno, Blinken menggambarkan dialog itu sebagai “sesuatu yang telah disepakati beberapa tahun lalu, tetapi yang sekarang sedang kita mulai dan mulai.”

“Sebagai negara demokrasi terbesar di Asia Tenggara dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, kemitraan yang kuat antara Indonesia dan Amerika Serikat akan menjadi keuntungan yang menentukan bagi peningkatan keterlibatan Anda di kawasan ini,” kata Retno saat konferensi pers bersama.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Selain membuka dialog, keduanya berjanji untuk bekerja sama memerangi pandemi COVID-19 dan krisis iklim serta memperkuat hubungan perdagangan dan ekonomi bilateral.

Pada Senin, Retno juga bertemu Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, yang mengatakan AS akan memberikan tambahan $ 30 juta untuk membantu memerangi COVID-19, yang kemarin diklaim sebagai 100.000 korban Indonesia, sehingga total bantuan AS ke Indonesia menjadi lebih dari $65 juta sejak pandemi dimulai. Washington menyumbangkan 8 juta dosis vaksin Moderna kepada pemerintah Indonesia.

READ  6,2 persen meningkat selama pandemi, penderita diabetes Indonesia menduduki peringkat ke-7 di dunia

Kunjungan Retno dan dialog strategis yang akan datang menggarisbawahi tekad negara-negara untuk memperdalam hubungan yang sudah dekat. Terlepas dari kenyataan bahwa Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin tidak berhenti di Indonesia selama serangannya baru-baru ini melalui Asia Tenggara – sebuah langkah yang digambarkan oleh Jakarta Post sebagai “persaudaraan” dan “memalukan bagi Indonesia”. sebuah editorial pada hari Selasa – hubungan keamanan antara kedua negara telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Pengumuman itu datang saat lebih dari 4.500 personel militer dari Indonesia dan Amerika Serikat ada di sana? di Garuda Shield, latihan militer bersama selama dua minggu. Latihan ini telah berlangsung sejak 2009, tetapi edisi tahun ini, yang berlangsung dari 1 Agustus hingga 14 Agustus, merupakan iterasi terbesar dari acara tersebut. Pada akhir Juni, kedua negara memulai pembangunan pusat pelatihan maritim baru senilai $ 3,5 juta di pulau Batam, di pintu masuk selatan ke Selat Malaka yang strategis dan padat.

Kepentingan yang tumpang tindih antara Indonesia dan AS terlihat jelas. Jakarta bukan penuntut resmi di Laut Cina Selatan, tetapi beberapa perairannya berada di sisi yang salah dari “sembilan garis putus-putus” Beijing dan kedua negara telah terlibat dalam sejumlah konfrontasi selama lima tahun terakhir. Kemitraan erat dengan AS, yang secara resmi telah menolak klaim ekspansif China atas Laut China Selatan, oleh karena itu penting bagi tujuan Indonesia untuk memperkuat kemampuan keamanan maritimnya.

Namun, ini menutup hubungan ekonomi yang bermanfaat dengan China, mitra dagang terbesar Indonesia dan investor asing terbesar kedua tahun lalu. Terlepas dari ketegangan baru-baru ini di sekitar Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan, hubungan keamanan dalam kondisi yang relatif baik. Pada bulan Mei, angkatan laut Indonesia dan Cina mengadakan latihan militer bersama di perairan lepas Jawa untuk meningkatkan koordinasi dalam keadaan darurat di laut. Ini terjadi setelah China menawarkan untuk membantu Indonesia menyelamatkan kapal selam Indonesia KRI Nanggala setelah tenggelam pada bulan April.

READ  Penasihat Pertanian Belanda Kunjungi East West Seed Indonesia

Terlepas dari langkahnya menuju Washington, Indonesia dapat diharapkan untuk menjaga jarak yang biasa antara kedua negara adidaya – setidaknya selama ia mampu melakukannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *