Sepak Bola: Klok Belanda membuat Indonesia berdetak

SEBAGAI satu-satunya pemain naturalisasi di Olimpiade, jelas semua mata tertuju pada gelandang Indonesia Marc Klok (foto).

Sementara sebagian besar tim turnamen memiliki pemain campuran, Klok kelahiran Belanda adalah pengecualian. Ia menerima kewarganegaraannya pada April tahun ini setelah menghabiskan lima tahun di Indonesia.

Pemain berusia 29 tahun, salah satu dari tiga pemain tua di tim Indonesia U23, telah menjadi faktor stabilisasi di lini tengah Garuda Muda.

Pemain di atas rata-rata lainnya adalah kapten dan bek Fachruddin Aryanto, 33, dan sesama gelandang Ricky Kambuaya, 26.

Dengan orang-orang seperti Aryanto dan Kambuaya di sana, tidak mengherankan jika Klok membantu negara yang gila sepakbola itu mencapai semifinal di mana mereka bertemu pemenang 16 kali Thailand di Stadion Thien Truong di Nam Dinh hari ini.

Mengenakan jersey merah, putih dan hijau yang terkenal datang dengan banyak harapan. Ketika tersiar kabar bahwa Klok akan menjadi bagian dari Olimpiade, dia tahu persis apa yang diharapkan.

Itu juga merupakan kesempatannya untuk menunjukkan kepada pelatih Shin Tae-yong bahwa dia memiliki apa yang diperlukan untuk memenangkan pertandingan pertamanya.

“Ya, ekspektasinya tinggi. Tapi itu juga hadiah – karena itu berarti orang sangat menghargai Anda,” kata Klok, produk pemuda untuk klub Eredivisie Utrecht.

“Saya pikir saya memiliki awal yang lambat di sini, beradaptasi dengan gaya permainan dan gaya kepelatihan dan mengenal rekan satu tim saya.

“Tetapi dalam dua pertandingan grup terakhir saya merasa terhubung dan saya berada di jalur yang benar untuk mencapai tujuan saya.

“Fans Indonesia sangat antusias. Ketika kita baik mereka mencintai kita, ketika kita tidak baik mereka membenci kita. Jadi terserah kita untuk melakukannya dengan baik dan menerima cinta!”

READ  Indonesia dan Malaysia secara bertahap memulai koridor perjalanan

Pemain Persib Bandung itu diturunkan sebagai playmaker yang mengakar, dengan fokus lebih banyak membantu lini belakang tim.

Dia pasti memenuhi permintaan Tae-yong Korea Selatan untuk kecepatan dan disiplin kerja yang tinggi, menghentikan serangan sebelum mencapai pertahanan.

Klok menikmati waktunya dengan beberapa talenta paling cemerlang di negara ini seperti pemain sayap Witan Sulaeman (20), Egy Maulana Vikri (21), Marselino Ferdinan (17) dan penyerang Ronaldo Kwateh (17).

“Luar biasa. Saya sangat menikmati perjalanan sejauh ini. Kami berada di jalur yang benar.

“Sangat menyenangkan bekerja dengan talenta-talenta hebat ini. Mereka melakukannya dengan baik dalam hal kualitas. Anda memiliki masa depan yang cerah di depan Anda. ”

Saat ditanya soal lawannya Thailand, Klok mengaku siap menghadapi mereka.

“Saya tidak peduli siapa yang kami lawan selama kami menang. Itu hal terpenting dalam permainan knockout.

“Saya sudah memenangkan empat trofi dalam karir saya. Dan itu semua dimulai dengan sikap dan keyakinan untuk memenangkannya.

“Apa tujuan saya di Hanoi? Dapatkan medali emas dan jadilah pemain terbaik turnamen ini. Kami harus selalu berusaha untuk yang tertinggi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.