“Sebuah sinyal peringatan”: Madagaskar goyah menuju kelaparan global pertama yang disebabkan oleh perubahan iklim | Berita Iklim

Tingkat bencana kelaparan di Madagaskar yang dilanda kekeringan harus menjadi “panggilan bangun” tentang pemanasan global, kata Program Pangan Dunia.

Negara ini berada di ambang kelaparan global pertama yang disalahkan atas perubahan iklim.

Setidaknya 1,14 juta orang di Madagaskar selatan sangat membutuhkan makanan setelah empat tahun berturut-turut kekeringan menyapu tanaman.

Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah dideklarasikan krisis adalah “karena” perubahan iklim“.

Penduduk yang putus asa bergantung pada apa pun yang dapat mereka temukan untuk bertahan hidup, termasuk buah kaktus mentah, biji, daun, dan belalang, Shelley Thakral, juru bicara regional WFP, mengatakan kepada Sky News.Afrika Selatan.

Gambar:
Foto: PAM / Tsiory Andriantsorana

“Biasanya kita melihat kelaparan akibat konflik,” katanya. “Perubahan iklim adalah sesuatu yang menjadi tanggung jawab kita semua dan itu adalah sesuatu yang dapat kita mitigasi dan atasi”

“Ini adalah panggilan bangun yang sangat penting bagi kita semua untuk benar-benar memahami bahwa jika Anda melihat kebakaran hutan di eropa Di mana di Amerika Utara dan bumi yang memanas … fakta bahwa hari yang sangat panas di beberapa negara bisa [mean people elsewhere] kehilangan tanah mereka, mereka kehilangan mata pencaharian mereka, ”kata Ms. Thakral.

Madagaskar secara teratur diklasifikasikan dalam sepuluh besar paling rentan terhadap iklim bangsa. Sebuah laporan sains utama PBB bulan ini memperingatkan bahwa perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia telah sudah ada peningkatan panas ekstrem di negara ini dan kekeringan itu diperkirakan akan memburuk saat planet ini semakin menghangat.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Madagaskar menghadapi kelaparan yang disebabkan oleh perubahan iklim dan dampak gunung berapi terhadap iklim planet kita.

READ  Inggris harus memprioritaskan orang-orang di bandara Kabul untuk evakuasi, kata Menteri | Afganistan

Di Amboasary Atsimo, pusat krisis, sekitar 14.000 orang sudah berada dalam kondisi bencana – yang paling parah dari lima tingkat kerawanan pangan. Tingkat malnutrisi akut telah mencapai 27% yang mengkhawatirkan, dan wilayah itu “berisiko kelaparan kecuali tindakan segera diambil untuk mencegah kerusakan lebih lanjut,” kata WFP.

Meskipun krisis belum mencapai ambang klasifikasi “kelaparan”, ini adalah pertama kalinya WFP secara langsung mengarahkan jari pada situasi seperti itu terhadap perubahan iklim.

Dia khawatir kondisi yang sudah mengerikan akan meningkat selama “musim paceklik”, yang berlangsung dari September hingga Maret, ketika stok makanan habis. Jumlah orang yang menghadapi kelaparan parah diperkirakan akan mencapai 1,31 juta pada Desember 2021.

“Saat ini, Madagaskar sedang diserang dari semua sisi,” Jean-Benoit Manhes, wakil perwakilan UNICEF di Madagaskar, mengatakan kepada Sky News.

Dia mengatakan kekeringan yang terjadi setiap tiga tahun sekarang menyerang setiap tahun, hewan pengerat yang melarikan diri dari daerah gundul menyebabkan epidemi wabah, pola siklon telah berubah, hujan telah berubah menjadi banjir karena deforestasi, dan bahwa pandemi COVID-19 telah memperburuk banyak masalah.

“Ini adalah badai yang sempurna saat ini di mana sebuah pulau yang sudah miskin dan rentan akan menjadi lebih miskin dan lebih rentan, dengan sedikit tanggung jawab langsung. [for] Karena [Madagascar is a] penghasil CO2 kecil,” kata Manhes.

Berlangganan ke ClimateCast di Spotify, Podcast Apple, Di mana Pita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *