Sebuah batu Mars tampaknya terjebak di roda bajak Ketekunan

Batu yang berada di dalam salah satu dari enam roda aluminium Percy dalam gambar yang diambil 25 Februari 2022.

Batu yang berada di dalam salah satu dari enam roda aluminium Percy dalam gambar yang diambil 25 Februari 2022.
gambar: NASA/JPL-Caltech

Penjelajah Ketekunan NASA tanpa sadar telah mengadopsi teman seperjalanan dalam bentuk batu yang tersangkut di salah satu dari enam roda aluminiumnya.

SEBUAH gambar ditangkap oleh Kamera Penghindaran Bahaya Kiri Depan Onboard dari Perseverance, atau disingkat hazcam, menunjukkan penyusup duduk di bagian dalam roda. Penjelajah itu pasti menendang batu itu saat menjelajahi Kawah Jezero, tempat ia beroperasi sejak mendarat di Mars pada Februari 2021.

Foto itu diambil pada 25 Februari 2022, tetapi a gambar yang mirip diambil lima hari kemudian menunjukkan bahwa batu itu masih kokoh di tempatnya. Batu itu, tampaknya, sekarang menjadi bagian tetap dari penjelajah senilai $ 2,2 miliar. Tidak diketahui kapan batu itu berhasil melompat, tapi Nalar oleh C|Net reporter Amanda Kooser menyarankan itu sudah ada setidaknya sejak 6 Februari 2021.

Gambar hazcam yang diambil pada 2 Maret 2022 menunjukkan batu itu masih kokoh di tempatnya.

Gambar hazcam yang diambil pada 2 Maret 2022 menunjukkan batu itu masih kokoh di tempatnya.
gambar: NASA/JPL-Caltech

Batu itu tampaknya menjadi gangguan kosmetik dan bukan sesuatu yang saat ini menghambat kemajuan rover. Setidaknya kami berharap begitu. Saya telah menghubungi Laboratorium Propulsi Jet NASA untuk mengonfirmasi bahwa batu tersebut saat ini tidak menjadi masalah.

Itu tidak dianggap sebagai risiko. Kami melihat jenis batu ini ‘Tertangkap’ juga di roda Curiosity dari waktu ke waktu,” jelas JPL juru bicara dalam email. Mereka terjadi pada perjalanan bank dan cenderung rontok dengan sendirinya setelah beberapa saat (tidak ada cara khusus untuk mengeluarkan batu ini dari ‘Sepatu’). Jenis batu ini tidak mempengaruhi mengemudi, selain membuatnya sedikit lebih keras.”

Juru bicara itu mengatakan batu itu tampaknya telah diambil pada awal Februari, “mungkin ketika kami melakukan perjalanan panjang AutoNav pertama kami” yang melibatkan “proporsi yang signifikan dari bank run.”

Bahwa roda dengan lebar 20,7 inci (52,2 sentimeter) Perseverance dapat menahan intrusi tak terduga ini bukanlah kejutan besar. Penjelajah itu dilengkapi dengan roda yang ditingkatkan untuk mencegahnya keausan terlihat di penjelajah Curiosity NASA. Setiap roda aluminium memiliki 48 lug yang meningkatkan traksi dan jari-jari titanium melengkung yang memberikan cengkeraman kenyal. Roda yang ditingkatkan juga lebih sempit dan memiliki ulir yang lebih tebal dan lebih kuat, seperti dicatat oleh Morten Bo Madsen, ilmuwan proyek Mars 2020 dan ahli astrofisika di Niels Bohr Institute. diberi tahu Gizmodo pada tahun 2020.

daya tahan saat ini melacak kembali menuju Octavilandasan pendaratan oleh E. Butler, dan itu mengemudi jarak yang lebih jauh daripada waktu lain selama misi. Perencana misi berharap untuk mengumpulkan lebih banyak sampel permukaan sebelum penjelajah mencapai Delta Jezero, di mana ia akan menggunakan instrumen Mastcam-Z dan SuperCam untuk mempelajari struktur dan mineraloginya.

Ini bukan masalah kerikil pertama Percy: di bulan Januari puing masuk ke mesin rover setelah mengambil sampel batu. Untungnya, rover berhasil menghapus kerikil yang menyumbat sistem cache sampelnya.

Artikel ini telah diperbarui dengan komentar dari juru bicara NASA.

READ  Kemenangan besar untuk game Asia Tenggara berbasis cerita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.