Scituates Wiharso memenangkan penghargaan foto

01/6/2021

Foto yang diserahkan Dominic Wiharso sebagai bagian dari kompetisi YoungArts terinspirasi oleh dua komunitasnya, termasuk lanskap perkotaan Indonesia, tempat ia dibesarkan, dan pedesaan Scituate.

SCITUATE – Penerjemahan budaya dan sejarah Indonesia dengan latar belakang pedesaan Scituate dalam fotografi membuat Senior Dominic Wiharso dari Scituate High School menjadi juara ketiga National YoungArts Foundation 2021 di bidang fotografi.

Wiharso, putra Christine Cocca, adalah salah satu dari 659 siswa di seluruh negeri yang memenangkan penghargaan YoungArts Foundation, di mana ia diakui oleh sekelompok seniman melalui proses pengambilan keputusan buta pada tingkat prestasi, penghargaan tertinggi ketiga.

YoungArts Foundation memberikan akses kepada seniman muda yang sukses ke program komprehensif untuk seniman di Amerika Serikat, termasuk peluang untuk pengembangan finansial, kreatif, dan profesional sepanjang karier mereka.

Di bidang seni, Wiharso belajar seni, film dan gitar di sekolah menengah dan meninggalkan fotografi sebagai hobi yang dia kerjakan di sampingnya. Selama bertahun-tahun, dia mengatakan bahwa dia secara bertahap mengembangkan gayanya, termasuk potret dan menggunakan latar belakang Indonesia sebagai inspirasi.

“Sebagian besar karya seni ada di waktu luang saya. Saya pikir saya membuat seni yang lebih baik dengan cara itu, ”katanya.

Dia dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat untuk tahun pertamanya di Sekolah Menengah Scituate. Ia mengatakan kontras antara daerah pedesaan dan kota-kota di Indonesia dapat dilihat dalam banyak karyanya.

Wiharso mengatakan dia melihat fotografi untuk menciptakan “kesamaan teoritis” antara pengalamannya. Dia mengatakan Scituate memiliki pemandangan pedesaan dan tradisi kota kecil yang dia kagumi dan pahami.

“Pekerjaan saya berbicara tentang kisah saya dan kisah saya dan kontras antara dua dunia saya. Saya menjadi sangat sadar bagaimana saya mengambil foto, ”katanya.

READ  Lion Link: 12/25/20 - Surai tanah

Wiharso diterima di Universitas Columbia New York pada tahap awal, di mana dia akan belajar film dengan minor dalam kelestarian lingkungan atau hak asasi manusia.

Dia berharap bisa membuat film dokumenter dan mengatakan bahwa film alam menginspirasi dia.

Mengenai penghargaannya, Wiharso mengatakan bahwa dia dapat mengambil kesempatan untuk menerima hibah kecil untuk membayar sewa situs atau perlengkapan pencahayaan untuk pemotretan. Dia mengatakan YoungArts menawarkan kesempatan kerja seumur hidup yang ingin dia kejar sepanjang karirnya.

Direktur SHS Michael Hassell mengatakan sekolah tersebut sangat bangga dengan Wiharso dan dia tidak ragu bahwa dia akan terus melakukan hal-hal hebat dan membantu menjadikan dunia tempat yang lebih baik.

“Dedikasinya pada seninya dan kontribusinya bagi sekolah kami, terutama melalui pendirian Klub Keadilan Sosial, menjadikannya contoh yang bagus tentang apa artinya menjadi Scituate Spartan,” kata Hassell.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *