Saya tidak pernah merokok, jadi mengapa saya menderita kanker paru-paru?

Menurut Cancer Research, kejadian keseluruhan kanker paru-paru di Inggris telah turun 9 persen sejak awal 1990-an, tetapi kasus pada wanita meningkat sepertiga (32 persen). “Kanker paru-paru adalah salah satu kanker paling umum di Inggris, jadi 20 persennya masih menjadi masalah besar,” kata Prof Sanjay Popat, konsultan onkologi di Rumah Sakit Royal Marsden. “Kami melihat lebih banyak kanker paru-paru pada orang yang tidak pernah merokok daripada kanker pankreas.” (Perokok dua kali lebih mungkin menderita kanker pankreas daripada yang tidak pernah merokok.)

Meskipun penggunaan tembakau masih merupakan faktor risiko terpenting (terkait dengan 72 persen kasus kanker paru-paru di Inggris), 25 persen kasus kanker paru-paru di seluruh dunia terjadi pada bukan perokok, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Banyak dari pasien ini adalah wanita berusia 50 tahun ke bawah, dan sering didiagnosis pada stadium 4, ketika kanker telah menyebar dan tidak dapat disembuhkan.

“Kami melihat lebih banyak wanita dengan kanker paru-paru jenis ini daripada pria, dan kami tidak yakin mengapa,” kata Popat. “Namun, satu hal yang kami lihat adalah kaitannya dengan polusi udara.”

Sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh para ilmuwan dari University College London dan Institut Francis Crick dan didanai oleh Cancer Research menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa polusi udara dapat menyebabkan kanker pada non-perokok. Meskipun penggunaan tembakau masih merupakan faktor risiko yang paling penting.

Alix Burnard, dari Berkshire, berusia 28 tahun dan juga bukan perokok saat didiagnosis menderita kanker paru-paru stadium IV. “Itu dimulai dengan batuk pada Maret 2021, dan sebulan kemudian saya mengalami pembengkakan kelenjar getah bening yang menyakitkan di leher saya,” katanya.

READ  Para ilmuwan dikejutkan oleh perubahan tak terduga dan dramatis dalam suhu Neptunus

“Jadi saya menghubungi dokter saya. Setelah beberapa putaran antibiotik saya tidak membaik, jadi saya harus melakukan rontgen. Tapi kanker saya tidak terlihat seperti kanker. Baru pada akhir Mei, ketika saya sangat terengah-engah, saya tidak dapat berbicara dan kehilangan 10kg, saya dirawat di rumah sakit dan didiagnosis.”

“Kehidupan lama saya berakhir dengan kanker dalam hal karir, kesehatan, dan hobi saya,” katanya. “Rasanya ada unsur ketidakadilan; Aku selalu berusaha untuk hidup dengan baik. Saya memiliki seluruh hidup saya di depan saya dan kanker mengubah segalanya. Saya kehilangan kesehatan dan sebagian besar identitas saya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.