“Saya tahu Anda tidak pernah menghadapi pilihan itu,” kata Psaki kepada seorang reporter yang bertanya mengapa Biden mendukung aborsi.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki bertengkar dengan seorang reporter mengenai masalah dukungan Joe Biden untuk hak-hak aborsi setelah reporter itu mengangkat iman Katolik presiden.

Pada konferensi pers harian Gedung Putih pada hari Kamis, Ms Psaki menghadapi pertanyaan dari wartawan tentang keputusan Mahkamah Agung minggu ini untuk mengizinkan undang-undang Texas yang sangat kontroversial yang melarang aborsi setelah enam minggu dan mengganti warga negara dengan janji hadiah $ 10.000 untuk menuntut siapa pun, selain pasien itu sendiri, yang terlibat dalam membantu seseorang melakukan aborsi.

Keputusan pengadilan untuk mengizinkan undang-undang tersebut berlaku dilanggar oleh Demokrat dan pendukung kesehatan wanita pada hari Rabu dan Kamis, dan anggota Kongres di Capitol Hill serta Gedung Putih telah menyerukan undang-undang yang akan mengabadikan hak aborsi dalam undang-undang federal, meskipun RUU seperti itu kemungkinan akan gagal di Senat 50-50.

Pada hari Kamis, seorang reporter bertanya bagaimana presiden, sebagai seorang Katolik Roma, dapat membantu perempuan membuat keputusan sendiri tentang apakah akan melakukan aborsi atau tidak. Para pemimpin Gereja Katolik, termasuk Paus, telah menyatakan penentangan kuat Gereja terhadap aborsi dan telah berjuang untuk menjaga praktik itu ilegal di seluruh dunia.

“Mengapa presiden mendukung aborsi ketika iman Katoliknya sendiri mengajarkan bahwa aborsi secara moral salah? Tanya wartawan yang tidak disebutkan namanya itu.

“Dia pikir terserah seorang wanita untuk membuat keputusan itu dan seorang wanita untuk membuat keputusan itu dengan dokternya. Saya tahu Anda tidak pernah menghadapi pilihan itu dan Anda tidak pernah hamil,” jawab Ms Psaki kepada pria itu, sebelum menolak. untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut dan beralih ke reporter lain.

Kemudian dalam briefing, Ms Psaki menyebut dirinya pendukung kuat hak perempuan untuk aborsi dan memuji Planned Parenthood dan organisasi lain yang bekerja untuk membela dan menjaga layanan yang tersedia untuk negara bagian pada khususnya.

READ  Apa arti impeachment bagi Donald Trump dan peluangnya untuk kembali

Putusan Mahkamah Agung minggu ini memicu gelombang baru seruan dari kaum progresif untuk memperluas atau “menumpuk” pengadilan dan menghilangkan mayoritas Tory; presiden telah menunjukkan penentangannya terhadap langkah seperti itu, tetapi awal tahun ini ia menindaklanjuti janji kampanye untuk membentuk komisi untuk memeriksa reformasi sistem peradilan, termasuk perluasan Mahkamah Agung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *