Saran Joe Biden tentang pertemuan puncak dengan Xi Jinping tidak didengarkan

Pembaruan tentang hubungan AS-Cina

Joe Biden menyarankan untuk mengadakan pertemuan tatap muka dengan presiden China Xi Jinping selama panggilan 90 menit minggu lalu, tetapi gagal mendapatkan kesepakatan dari rekannya, membuat beberapa pejabat AS menyimpulkan bahwa Beijing terus bermain keras dengan Washington.

Presiden AS mengusulkan kepada Xi agar para pemimpin mengadakan KTT dalam upaya untuk memecahkan kebuntuan hubungan AS-Cina, tetapi beberapa orang yang diberi pengarahan tentang panggilan itu mengatakan pemimpin China itu tidak menerima tawaran itu dan malah bersikeras bahwa Washington mengambil nada yang kurang keras terhadap Beijing.

Gedung Putih memiliki menggambarkan panggilan – yang berlangsung atas permintaan Biden tujuh bulan setelah percakapan telepon pertama mereka – sebagai kesempatan untuk menguji apakah Xi siap untuk terlibat secara serius setelah beberapa pertemuan diplomatik antara pejabat AS dan China membuat sedikit kemajuan.

Lima orang yang diberi pengarahan tentang panggilan itu mengatakan bahwa jika Xi telah menggunakan kurang abrasif bahasa daripada yang dilakukan diplomat seniornya tahun ini, pesan keseluruhannya kepada Biden adalah bahwa Amerika Serikat harus mengurangi retorikanya.

Biden telah mengambil garis keras terhadap China, mengkritik perlakuannya terhadap Uyghur di Xinjiang, tindakan kerasnya terhadap gerakan pro-demokrasi di Hong Kong, dan aktivitas militernya di sekitar Taiwan. Beijing menanggapi dengan menuduh pemerintahan Biden ikut campur dalam kepentingan strategis utama China.

Orang keenam yang akrab dengan situasi itu berkata biden telah menggembar-gemborkan KTT sebagai salah satu dari banyak kemungkinan untuk tindak lanjut keterlibatan dengan Xi, dan salah satu yang presiden AS tidak mengharapkan tanggapan segera.

READ  Diam-diam menikahi 3 wanita, nyawa pengusaha ini hancur dan masuk penjara

Seorang pejabat AS yang diberi pengarahan tentang percakapan itu mengatakan bahwa sementara Xi belum memulai gagasan pertemuan puncak, Gedung Putih percaya ini sebagian karena kekhawatiran atas Covid-19. Xi belum meninggalkan China sejak mengunjungi Myanmar pada awal 2020 sebelum merebaknya pandemi.

Amerika Serikat telah mempertimbangkan pertemuan G20 di Italia pada Oktober untuk kemungkinan pertemuan puncak, tetapi media China menyarankan Xi mungkin tidak hadir. Dia juga tidak akan menghadiri pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai minggu ini di Tajikistan, di mana China, Rusia, India, Pakistan, dan negara-negara Asia Tengah akan membahas Afghanistan.

Orang lain yang akrab dengan banding Biden-Xi mengatakan bahwa mungkin saja presiden China tidak ingin berkomitmen pada saat yang tepat ini. Orang lain mengatakan adalah mungkin bagi kedua belah pihak untuk menyepakati panggilan video – sebuah langkah maju dari panggilan telepon – selama era G20. Tetapi tiga orang mengatakan Amerika Serikat kecewa dengan kurangnya minat Xi dalam pertemuan puncak.

Gedung Putih menolak berkomentar sebelum artikel ini diterbitkan, tetapi Biden kemudian mengatakan kepada wartawan yang bertanya kepadanya apakah dia kecewa karena Xi tidak mau menjawab bahwa itu “tidak benar,” menurut Reuters.

Presiden membuat komentar setelah Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional AS, mengatakan bahwa laporan tentang panggilan Biden-Xi tidak akurat. “Ini bukan representasi yang tepat dari panggilan tersebut. Titik,” kata Sullivan dalam sebuah pernyataan. “Seperti yang kami katakan, para presiden membahas pentingnya dapat melakukan diskusi pribadi antara kedua pemimpin, dan kami akan menghormatinya.”

Laporan banding China menunjukkan bahwa itu diprakarsai oleh Biden, dan mengutip Xi yang mengatakan bahwa kebijakan AS telah menyebabkan “kesulitan serius.” Mereka juga mencatat bahwa Amerika Serikat “menantikan lebih banyak diskusi dan kerja sama” dengan China, dalam bahasa yang menyiratkan Washington mendorong lebih keras untuk keterlibatan daripada Beijing.

READ  Raja Malaysia menolak lamaran darurat Muhyiddin

Sehari setelah panggilan itu, Financial Times melaporkan bahwa Biden sedang mempertimbangkan memungkinkan Taiwan untuk mengubah namanya dari kantornya di Amerika Serikat, dari Kantor Perwakilan Ekonomi dan Budaya Taipei hingga “Kantor Perwakilan Taiwan”. Laporan tersebut memicu reaksi marah dari China, yang khawatir perubahan nama seperti itu akan memperkuat klaim Taiwan sebagai negara berdaulat.

Bonnie Glaser, seorang ahli China di German Marshall Fund, mengatakan sulit untuk menafsirkan keengganan Xi untuk mengadakan pertemuan puncak secara langsung.

“Mungkin secara politis berisiko bagi Xi untuk terlibat dengan Presiden Biden tanpa kepastian bahwa dia bisa mendapatkan apa pun dari Biden. Dia dapat menghitung bahwa lebih aman untuk berinteraksi selama waktu ini daripada tingkat yang lebih rendah,” kata Glaser. Faktor Covid, dan kami tidak tahu berapa berat yang harus dilampirkan padanya.”

Mengikuti Demetri Sebastopulo di Twitter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *