Samoa: Fiame Naomi Mata’afa mengambil sumpah di dalam tenda setelah diusir dari parlemen oleh lawan | Berita Dunia

Perdana menteri wanita pertama Samoa diusir dari parlemen oleh pemimpin negara itu – tetapi dia masih dilantik dalam upacara darurat yang diadakan di dalam tenda.

Fiame Naomi Mata’afa dan para pendukungnya muncul di gedung parlemen di ibu kota negara damai, Apia, untuk membentuk pemerintahan baru, tetapi tidak diizinkan masuk.

Sekutu Tuilaepa Sailele Malielegaoi, yang telah menjadi perdana menteri selama 22 tahun sebelum kekalahan tak terduga dalam pemilihan, mengunci pintu parlemen sebelum Mata’afa tiba.

Gambar:
Fiame Naomi Mata’afa mengambil sumpah di tenda di depan gedung parlemen. Foto: AP

Pemerintah sementara menolak untuk membuka pintu untuk memungkinkan peralihan kekuasaan, memaksa Mata’afa dan anggota partainya untuk bersumpah di taman yang berdekatan dan kemudian mengumumkan langkah tersebut di media sosial.

Itu terjadi sebulan setelah pemilihan dan mengikuti perintah dari Mahkamah Agung negara itu yang meminta parlemen untuk bertemu.

Konstitusi mewajibkan politisi untuk bertemu dalam 45 hari setelah pemilihan, dengan tenggat waktu Senin.

Kemenangan elektoral berusia 64 tahun itu dipandang sebagai tonggak tak hanya untuk Samoa, yang konservatif dan Kristen, tetapi juga untuk Pasifik Selatan – yang memiliki sedikit pemimpin perempuan.

Pekan lalu, Mata’afa berjanji untuk mengembalikan pembangunan pelabuhan yang didukung China senilai $ 100 juta, menyebutnya berlebihan untuk pulau kecil yang sudah sangat berhutang budi kepada China.

Pembangunan dermaga yang diusulkan di Teluk Vaiusu telah menjadi bahan perdebatan di Samoa.

Dia berperan penting dalam pemilihan April dan mengancam akan memicu persaingan di tepi laut di Pasifik ketika Amerika Serikat dan sekutunya menanggapi pengaruh China yang tumbuh di wilayah tersebut.

Pemilu bulan lalu pertama kali berakhir dengan hasil imbang 25-25 antara partai Fainoana i le Atua Samoa ua Tasi (FAST) dari Mata’afa dan Partai Perlindungan Hak Asasi Manusia (HRPP) oleh Malielegaoi, dengan kandidat independen.

READ  Kapal kargo China berlabuh dengan stasiun luar angkasa masa depan di orbit | Ruang

Kandidat independen telah memilih untuk mendampingi Mata’afa, yang sebelumnya menjabat sebagai wakil perdana menteri dan memisahkan diri dari pemerintah tahun lalu setelah menentang perubahan konstitusi dan peradilan.

Namun, komisioner pemilihan menunjuk calon HRPP lain untuk melakukan 26-26, dengan mengatakan dia diharuskan untuk memenuhi kuota gender.

Tuilaepa Sailele Malielegaoi telah menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun.  File Gambar
Gambar:
Tuilaepa Sailele Malielegaoi telah menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun. File Gambar

Kepala negara – Tuimalealiifano Va’aletoa Sualauvi II – kemudian turun tangan untuk mengumumkan pemilihan baru untuk memutuskan pertandingan dan itu akan diadakan minggu lalu.

Tapi partai Mata’afa mengajukan banding atas rencana tersebut dan Mahkamah Agung menolak calon dan proposal untuk pemilihan baru, mengembalikan Partai FAST dengan suara mayoritas 26-25.

HRPP telah memerintah Samoa sejak 1982 dan Tuan Malielegaoi adalah Perdana Menteri kedua di dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *