Saingan Chelsea mempertanyakan apakah Roman Abramovich dapat menghapus utang tanpa melanggar aturan

Saingan Liga Premier Chelsea bertanya-tanya apakah pemilik Roman Abramovich dapat menghapuskan utang £1,5 miliar blues tanpa melanggar aturan laba dan keberlanjutan

  • Pemilik Chelsea Roman Abramovich berjanji untuk menghapus utang klub sebesar £1,5 miliar
  • Klub Liga Premier sekarang bertanya-tanya apakah Rusia dapat menghapus hutangnya
  • Klub ingin menyelidiki apakah dia melanggar aturan profit dan keberlanjutan
  • Investigasi dapat mengakibatkan pengurangan poin atau hutang harus dilunasi

Saingan Liga Premier Chelsea bertanya-tanya apakah pemilik Roman Abramovich dapat memenuhi janjinya untuk menghapus utang klub sebesar £1,5 miliar tanpa melanggar aturan laba dan keberlanjutan.

Chelsea jelas dia bisa, tetapi beberapa klub ingin masalah ini diselidiki, yang pada akhirnya dapat mengakibatkan pengurangan poin atau pembayaran utang, memperumit transaksi yang sudah rumit. Dewan Liga Premier pada akhirnya akan membuat keputusan apakah akan menagih klub.

Aturan laba dan keberlanjutan Liga Premier adalah versi mereka dari aturan fair play keuangan UEFA, meskipun jauh lebih murah hati.

Klub Liga Premier bisa menghadapi kerugian sebesar £ 105 juta selama tiga tahun jika pemilik menjamin dana senilai £ 90 juta. Tetapi apa pun di luar itu dapat dikenakan tindakan disipliner, yang dapat mengakibatkan penalti poin.

QC sepakbola terkemuka Nick De Marco, yang bekerja untuk Newcastle United ketika diambil alih oleh Arab Saudi, percaya bahwa Liga Premier mungkin perlu mengambil tindakan, seperti yang dilakukan Liga Sepak Bola Inggris ketika pemilik QPR mencoba mengambil yang jauh lebih kecil. utang untuk menghindari aturan Football League Financial Fair Play. QPR akhirnya membayar denda 20 juta poundsterling dan biaya hukum.

READ  Jawaban keren Mourinho saat seseorang meminta foto mendiang ayahnya

Di bawah aturan Liga Premier saat ini, pemilik hanya diperbolehkan membayar dalam £ 90m selama periode tiga tahun dan apa pun di atas yang diperlakukan sebagai utang. Jadi, jika pemilik Chelsea telah menghapus utang £1,5 miliar, kemungkinan akan menjadi utang £1,5 miliar untuk tujuan akuntansi laba dan keberlanjutan.

Klub Liga Premier bertanya-tanya apakah Roman Abramovich (foto) dapat menghapus utang Chelsea tanpa melanggar aturan laba dan keberlanjutan

De Marco mengatakan: “Itu tidak boleh diperlakukan sebagai hutang untuk tujuan pengembalian tahunan di bawah UEFA Financial Fair Play atau aturan laba dan keberlanjutan Liga Premier. Dan sebagian besar hutang terjadi sebelum Liga Premier atau aturan UEFA ada.

“Jika sebuah klub biasanya berhutang £1,5 miliar, maka jelas mereka akan melanggar aturan ini secara material dan kemungkinan akan dikenakan pengurangan poin yang signifikan.

“Tetapi bagaimana penghapusan utang ini dipertanggungjawabkan? Ini adalah masalah langsung dalam kasus QPR Financial Fair Play.’

Chelsea berpotensi menghadapi pengurangan poin atau utang mungkin harus dilunasi

Chelsea berpotensi menghadapi pengurangan poin atau utang mungkin harus dilunasi

Di bawah aturan Liga Premier saat ini, pemilik hanya diizinkan untuk membayar dalam £ 90m selama periode tiga tahun dan apa pun di atas yang diperlakukan sebagai utang

Di bawah aturan Liga Premier saat ini, pemilik hanya diizinkan untuk membayar dalam £ 90m selama periode tiga tahun dan apa pun di atas yang diperlakukan sebagai utang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.