Saham di aplikasi ride-hailing China, Didi, jatuh setelah tindakan keras Beijing | Sektor teknologi

Miliaran dolar terhapus dari nilai aplikasi ridesharing China Didi pada hari Selasa setelah tindakan keras terhadap sektor teknologi negara itu mengakibatkan aksi jual.

Saham perusahaan turun sekitar 22% menjadi $ 12 (£ 8,70) hari setelah terdaftar di Bursa Efek New York, mengurangi nilai pasarnya sekitar $ 17 miliar.

Ini adalah kesempatan pertama bagi investor untuk memperdagangkan saham perusahaan sejak Administrasi Cyberspace Cina (CAC) memesan Didi dari toko aplikasi seluler di. Akan dihapus Cina. CAC mengatakan sedang menyelidiki penanganan data pelanggan Didi untuk melindungi “keamanan nasional dan kepentingan umum”. Wall Street ditutup pada hari Senin untuk Hari Kemerdekaan.

Beijing juga mengatakan Selasa akan memperketat aturan bagi perusahaan yang mencari listing di luar negeri. Analis mengatakan hal itu akan semakin membatasi ambisi perusahaan China di luar negeri.

Pemerintah mengatakan dalam pedoman baru bahwa mereka harus memperkuat “kerja sama peraturan lintas batas” dan mengubah undang-undang dan peraturan “tentang keamanan data, aliran data lintas batas dan pengelolaan informasi rahasia lainnya”.

Penjualan itu tidak terbatas pada Didi; Saham perusahaan induk China yang terdaftar di AS lainnya juga turun tajam pada hari Selasa, termasuk perusahaan truk Full Truck Alliance – yang juga sedang diselidiki oleh CAC – dan platform perekrutan Kanzhun.

Ini adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan keras peraturan Beijing terhadap perusahaan teknologi di China, termasuk perusahaan e-commerce Alibaba, yang terdaftar di Amerika Serikat dan Hong Kong.

Analis mengatakan langkah Beijing baru-baru ini terhadap perusahaan publik di luar negeri menandakan langkah signifikan dalam tindakan keras komprehensif terhadap “ekonomi platform” online yang booming dan pernah berjalan bebas.

“Aturan baru menandakan posisi China pada keamanan data dan, lebih umum, keamanan siber. [They] juga batasan bagi perusahaan yang ingin terdaftar di bursa asing, sehingga mereka tahu bagaimana melanjutkannya, ”kata Feng Chucheng, mitra di perusahaan konsultan Beijing Plenum.ai.

“Ke depan, tinjauan keamanan siber dengan penekanan kuat pada keamanan data, terutama yang dianggap sebagai operator infrastruktur informasi penting, akan menjadi norma baru.”

Aplikasi ride hailing China memiliki lebih dari 377 juta pengguna aktif dan 13 juta pengemudi di seluruh China Foto: Jakub Porzycki / NurPhoto / Rex / Shutterstock

Kesulitan Didi datang dua hari setelah mega IPO-nya di AS pekan lalu. Pada hari Jumat, pihak berwenang mengumumkan penyelidikan terhadap perusahaan, yang memiliki lebih dari 377 juta pengguna aktif dan 13 juta pengemudi di seluruh China.

Pada hari Minggu, regulator dunia maya China memerintahkan toko aplikasi smartphone untuk menarik aplikasi Didi setelah menuduh perusahaan telah “mengumpulkan informasi pribadi secara ilegal dari pengguna.” Pada waktu yang hampir bersamaan, regulator juga memerintahkan platform rekrutmen online Boss Zhipin dan dua layanan pemanggilan truk Full Truck Alliance untuk berhenti mendaftarkan pengguna baru.

Negara Global Times mengatakan langkah itu menunjukkan “tekad Beijing untuk meningkatkan keamanan data”.

“Tindakan pemerintah terhadap Didi ketika China meningkatkan tindakan kerasnya terhadap aktivitas ilegal di platform online, termasuk pelanggaran undang-undang antimonopoli dan perlindungan data, menunjukkan tekad regulator China untuk memperkuat perlindungan data dan data pribadi,” kata tabloid itu. analis.

Daftar untuk email harian Business Today

Menanggapi langkah regulator, Didi mengatakan dia berharap menonaktifkan aplikasi “dapat berdampak buruk pada pendapatan di China.” Didi juga berjanji untuk “memperbaiki dan mereformasi masalah yang ada secara serius dan … dengan sungguh-sungguh memastikan keamanan data pribadi banyak pengguna”.

“Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada departemen terkait yang telah membantu Didi meninjau risiko tersebut,” kata perusahaan tersebut pada Minggu malam di media sosial China.

READ  Komut Inalum menyatakan kesiapannya untuk proyek aki mobil listrik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *