Saat wanita berusia 26 tahun ini memutar N290k, dia memenangkan kompetisi untuk mendapatkan miliaran dalam transaksi memancing naira

  • Seorang wanita berusia 26 tahun dari desa nelayan terpencil menemukan bahwa dia dapat menghasilkan miliaran naira dari transaksi memancing
  • Utari Octavianty mulai memikirkan sebuah ide ketika dia pertama kali mengidam makanan laut saat belajar di universitas
  • Dia berbagi ide dengan teman-teman sekelasnya yang membantunya memulai bisnisnya dan mengumpulkan lebih dari N200 miliar naira dalam pendanaan

Utari Octavianty selalu merasa seperti orang luar karena latar belakangnya.

Kampung halamannya, desa nelayan terpencil di Kampung Bahru, Indonesia, tidak memiliki akses pendidikan.

Kota ini bahkan telah digunakan dalam ungkapan yang menghina yang membuat mereka berpikir bahwa mereka tidak akan mendapatkan apa-apa.

Salah satu pendiri Aruna, Utari Octavianty bersama teman-teman sekelasnya Kredit: Octavianty
Sumber: UGC

PERHATIAN: Ikuti kami di Instagram – Terima berita terpenting langsung di aplikasi favorit Anda!

Baca juga

Saya memiliki gelar tetapi akhirnya menjual arang untuk bertahan hidup – wanita muda mengungkapkan dalam video viral

Lahirnya sebuah ide

Itu sebabnya Octavianty beruntung ketika orang tuanya memutuskan untuk memasukkannya ke sekolah menengah pertama di kota itu. Dia segera menyadari bahwa ada kesenjangan antara dia dan teman sekolahnya.

Octavianty mengatakan dia selalu diganggu karena dia berasal dari desa nelayan. Dia mengatakan kepada CNBC Dia tidak sama dengan orang yang sudah memiliki pendidikan yang baik dan tidak memiliki kekurangan ekonomi.

Pengalaman ini memicu gairah dalam dirinya yang mengilhami misi pribadi: untuk memastikan bahwa desanya suatu hari akan dikenal karena potensinya, bukan kemiskinannya.

Dia menjelaskan bahwa pada saat itu dia tidak tahu bagaimana membuat mimpinya menjadi kenyataan.

Wanita berusia 28 tahun ini adalah salah satu pendiri Aruna, sebuah startup e-commerce perikanan Indonesia yang bertindak sebagai agregator rantai pasokan end-to-end, memberikan nelayan akses ke jaringan global.

READ  Apa yang ada di agendanya? - sang diplomat

Baca juga

Penjual bubur membangun rumah yang bagus, melengkapinya untuk ayahnya, yang meninggalkannya, mengatakan bahwa dia masih mencintainya

Perusahaan telah mengumpulkan sekitar N26,9 miliar dalam pendanaan Seri A, yang mereka yakini sebagai pendanaan terbesar untuk setiap start-up Indonesia.

Semuanya dimulai pada tahun 2015 ketika Octavianty adalah seorang mahasiswa teknologi senior di kota Bandung dan mendambakan makanan laut.

awal yang sederhana

Dia mengatakan menemukan makanan laut yang baik tidak mudah. Keluarganya menyajikan makanan laut di rumah setiap hari, tetapi tiba-tiba dia sulit dihubungi. Dia pikir akan bagus untuk menemukan makanan laut langsung dari nelayan.

Dia berbagi ide dengan teman sekelasnya Farida Naufal Aslam dan Indraja Fadhillah. Bersama-sama mereka telah membuat situs web yang ditujukan untuk memenuhi permintaan konsumen akan makanan laut dan menghubungkan mereka dengan nelayan setempat.

Kemudian, pada usia 21, Octavianty memutuskan untuk mengikuti kompetisi yang disebut Hackathon Merdeka untuk modal benih.

Anehnya, mereka menang.

Kejutan yang lebih besar adalah minat besar yang dihasilkan oleh start-upnya setelah meluncurkan situs webnya.

Baca juga

3 pedagang kecil yang mendapat bantuan besar-besaran dari orang-orang, 1 wanita memperdagangkan bayi kembarnya

Dia mengatakan mereka memiliki permintaan makanan laut senilai 1.000 ton dari pelanggan termasuk restoran dan importir di luar Indonesia yang membutuhkan pasokan makanan laut secara konstan.

Dengan dua komputer MacBook yang dimenangkan dalam hackathon, mereka segera mulai bekerja untuk melanjutkan membangun situs web dan memanfaatkan pekerjaan desain web lepas.

Naikkan modal pertama

Kumpulan dana utama mereka berasal dari kompetisi lain di mana mereka memenangkan hadiah uang tunai sekitar N290.000.

Meski dalam jumlah yang “sangat kecil”, Octavianty dan rekan-rekannya menggunakannya untuk menjalankan program percontohan di kota pelabuhan Balikpapan di Kalimantan Timur. Mereka tinggal bersama komunitas nelayan selama sebulan.

READ  Bursa Efek Indonesia Menerbitkan Peraturan Pencatatan Baru - Hukum Perusahaan / Komersial

Di akhir masa inap, mereka melakukan transaksi pertama dengan restoran lokal di Bandung. Saat itulah mereka menyadari bahwa ide mereka tidak hanya bekerja di atas kertas.

Mahasiswa kedokteran berusia 26 tahun itu membeli rumah dan menjual Okirika dari bisnis yang dia mulai dengan N2k

Baca juga

Foto tersebut menunjukkan saat seorang murid SS3 mencoba mengerjakan pekerjaan rumahnya sambil menjual pisang dan buah-buahan lainnya. Banyak yang ingin membantunya

Ingat itu sah.ng telah melaporkan bahwa Olivia Hillier memulai bisnis sampingannya hanya dengan $5, setara dengan N2.000, dari kaos yang dia lihat di toko barang bekas.

Mahasiswa kedokteran di Rochester, Universitas Oakland yang berbasis di Michigan, memiliki pengalaman menjual beberapa pakaian lamanya melalui aplikasi penjualan kembali Poshmark. Dia tidak terlalu memikirkannya.

Tetapi ketika pandemi COVID-19 berkecamuk pada tahun 2020, Hillier mencatat bahwa penjual Poshmark lainnya mendapat manfaat dari berbelanja di toko barang bekas yang trendi.

Sumber: Legit.ng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.