Rusia memperingatkan Barat untuk mundur atau menghadapi “situasi keamanan yang memburuk”

Rusia telah memperingatkan Amerika Serikat dan NATO untuk membuat konsesi atau menghadapi situasi keamanan yang memburuk di Eropa karena meremehkan pentingnya potensi kemajuan dalam pembicaraan antara Moskow dan Washington yang bertujuan untuk menghindari invasi ke Ukraina.

Pejabat Rusia dan Amerika bertemu di Jenewa pada hari Senin untuk taruhan tinggi negosiasi di Ukraina dan pertahanan Eropa dalam arti luas. Pembicaraan itu didorong oleh pengerahan sekitar 100.000 tentara Rusia di dekat perbatasannya dengan Ukraina dan peringatan tindakan militernya jika Barat mengabaikan tuntutan akan jaminan baru yang akan membentuk kembali arsitektur keamanan dari Eropa.

Sergei Ryabkov, wakil menteri luar negeri Rusia dan kepala perunding di Jenewa, mengatakan Rusia tidak akan menyerah pada permintaannya agar NATO tidak pernah menjadikan Ukraina sebagai anggota, sebuah janji yang telah dikesampingkan oleh Amerika Serikat dan aliansi militer.

“Sekarang pihak lain harus fleksibel. Jika mereka tidak mampu melakukannya, mereka akan menghadapi situasi yang lebih buruk dalam keselamatan mereka sendiri, ”katanya. Mengingat Kantor Berita Negara Rusia Ria. “Saya memiliki pandangan yang agak pesimistis dalam hal ini, tetapi kami akan terus menjelaskan bahwa tanpa menyelesaikan tugas utama ini, dialog yang produktif tidak akan berhasil.”

Pembicaraan itu adalah yang pertama dari serangkaian pertemuan diplomatik minggu ini yang bertujuan untuk meredakan situasi di Ukraina. Sekretaris jenderal NATO mengatakan kepada Financial Times bahwa aliansi itu mengharapkan “kerja sama” dari Moskow tetapi siap menghadapi kemungkinan konflik.

Ryabkov memimpin delegasi yang akan menghabiskan hari Senin dalam diskusi dengan delegasi AS yang dipimpin oleh Wendy Sherman, Wakil Menteri Luar Negeri.

“Amerika Serikat akan mendengarkan keprihatinan Rusia dan berbagi keprihatinan kami, tetapi kami telah jelas bahwa kami tidak akan membahas keamanan Eropa tanpa sekutu dan mitra kami,” kata Sherman pada awal pembicaraan.

READ  Pangkalan bandara Erbil yang menampung pasukan AS di Kurdistan Irak "sedang diserang"

Pejabat AS, sementara mengesampingkan kesepakatan apa pun yang akan mengakhiri kebijakan keanggotaan “pintu terbuka” NATO atau mengurangi kemampuan aliansi untuk membela anggotanya, mengatakan itu bisa terbuka untuk kemungkinan diskusi tentang non-penempatan sistem rudal di Ukraina.

Tetapi Ryabkov mengatakan Moskow tidak akan puas dengan ini sebagai alternatif.

“Saya akan memberitahu Anda ini, sebagai tanggapan mereka akan mendengar: ‘Kami siap untuk membahas hanya non-ekspansi NATO, non-aksesi Ukraina, Georgia dan negara-negara lain ke aliansi,'” katanya. “Kami tidak akan membuat konsesi apa pun. Ini sepenuhnya dikecualikan. “

Pembicaraan bilateral di Jenewa akan diikuti oleh pembicaraan di Brussel pada hari Rabu antara Rusia dan 30 anggota NATO.

Ryabkov mengatakan pembicaraan itu juga tidak terlihat menjanjikan untuk kemajuan potensial.

“Mereka ingin . . . [discuss] dengan persyaratan mereka sendiri, dengan program yang sesuai untuk mereka, dengan penekanan pada apa yang disebut de-eskalasi, yang disebut “agresi Rusia” di Ukraina, “tambah Ryabkov. “Itu tidak dapat diterima oleh kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *