Runestone tertua di dunia ditemukan di Norwegia, kata para arkeolog | Arkeologi

Para arkeolog dari Norway telah menemukan apa yang mereka klaim sebagai batu rune tertua di dunia, mengklaim bahwa prasasti tersebut berusia hingga 2.000 tahun dan berasal dari hari-hari awal sejarah penulisan rahasia yang penuh teka-teki.

Balok persegi datar dari batu pasir kecoklatan memiliki ukiran coretan, yang mungkin merupakan contoh paling awal dari kata-kata yang direkam yang ditulis di Skandinavia, kata Museum Sejarah Budaya di Oslo.

Dia mengatakan itu adalah “di antara prasasti rahasia tertua yang pernah ditemukan” dan “batu rune tertua yang dapat didata di dunia”.

“Penemuan ini akan memberi kita banyak pengetahuan tentang penggunaan rune di awal Zaman Besi. Ini mungkin salah satu upaya pertama untuk menggunakan rune di Norwegia dan Skandinavia pada batu”, kata Kristel Zilmer, seorang profesor di University of Oslo, di mana museum menjadi bagiannya.

Rune yang lebih tua telah ditemukan di objek lain, tetapi tidak di atas batu. Penemuan rahasia pertama ada pada sisir tulang yang ditemukan di Denmark. Zilmer mengatakan mungkin ujung pisau atau jarum digunakan untuk mengukir rune.

Runestone itu ditemukan pada akhir 2021 selama penggalian kuburan di dekat Tyrifjord, sebelah barat Oslo, di daerah yang dikenal dengan beberapa penemuan arkeologis yang monumental. Benda-benda di lubang kremasi – tulang dan arang yang terbakar – menunjukkan bahwa rune itu mungkin tertulis antara tahun 1 dan 250 Masehi.

“Kami membutuhkan waktu untuk menganalisis dan memberi tanggal pada batu rune itu,” katanya tentang mengapa penemuan itu pertama kali diumumkan pada hari Selasa.

Berukuran 31 cm kali 32 cm (12,2 inci kali 12,6 inci), batu tersebut memiliki beberapa jenis prasasti dan tidak semuanya memiliki arti linguistik. Delapan rune di bagian depan batu bertuliskan “idiberug” – yang bisa menjadi nama seorang wanita, pria atau keluarga.

Zilmer menyebut penemuan itu sebagai “hal paling sensasional yang pernah saya alami, sebagai seorang akademisi.”

Masih banyak penelitian yang harus dilakukan pada batu yang dijuluki Batu Svingerud sesuai dengan tempat ditemukannya.

“Tidak diragukan lagi, kita akan mendapatkan pengetahuan berharga tentang sejarah kuno penulisan rahasia,” kata Zilmer.

Runestone akan dipamerkan selama sebulan, mulai 21 Januari, di Museum Sejarah Budaya, yang memiliki koleksi artefak sejarah terbesar di Norwegia, dari Zaman Batu hingga zaman modern.

Rune adalah karakter di dalamnya beberapa huruf Jerman yang digunakan di Eropa utara dari zaman kuno hingga adopsi alfabet Latin. Mereka ditemukan di atas batu dan berbagai benda rumah tangga.

READ  Ilmuwan Jerman menemukan bukti baru untuk kecerdasan anjing | Anjing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.