Roku meluncurkan Studio Konten Bermerek

06:00 PDT 23/03/2021

oleh

Alex Weprin

Platform streaming akan mempekerjakan mantan karyawan konten bermerek Funny or Die dan mengembangkan program bersponsor berkualitas TV untuk mendapatkan uang periklanan.

Roku memasuki bisnis konten bermerek.

Platform streaming, yang sekarang memiliki lebih dari 50 juta akun aktif, akan meluncurkan studio merek periklanan Roku di depan TV dan muka Baru IAB. Studio baru ini akan “memproduksi format dan pemrograman iklan kreatif baru, program televisi lengkap untuk pemasar yang ingin melampaui unit iklan tradisional 30 detik itu,” kata Roku wakil presiden Pemasaran Iklan Dan Robbins.

“Ini bisa berupa program TV yang ditugaskan untuk pengiklan, iklan video interaktif, unit iklan baru, dan banyak lagi,” kata Robbins Reporter Hollywood. “Ini bisa jadi Roku merekam dan memproduksi acara memasak untuk merek bahan makanan … atau film dokumenter petualangan untuk merek luar ruangan yang ingin dicapai Cable Cutters.”

Perusahaan akan mengumumkan detail lebih lanjut tentang studio tersebut sebelumnya, termasuk beberapa klien dan proyek pertamanya.

Untuk meningkatkan bisnis konten bermerek, Roku telah menandatangani kesepakatan akuisisi dengan studio komedi dan merek hiburan Funny or Die, yang, menurut Roku, akan bergabung dengan “tim produser, editor, desainer, kreatif, dan banyak lagi yang bertalenta super.” dikirim ke Robbins, bersama dengan manajer Funny or Die Chris Bruss dan Brian Toombs. Sebagai bagian dari kesepakatan, Funny or Die meninggalkan bisnis konten bermerek.

Selain itu, mantan manajer Snap Rachel Daly Helfman akan bergabung dengan studio tersebut.

Studio baru ini juga terus mengembangkan konten Roku. Perusahaan memperoleh perpustakaan program Quibi dan, baru-baru ini, perpustakaan dan studio untuk Rumah tua itu. Program ini, serta program asli yang dikembangkan oleh Content Studio, disimpan di aplikasi Saluran Roku.

Beberapa kampanye dari studio mungkin juga ditayangkan di layar beranda Roku atau di tempat lain di platform, seperti di aplikasi pihak ketiga, kata Robbins.

“Spot TV pertama hanya gambar tentang iklan radio, spot streaming pertama hanya 30 detik dari spot TV,” kata Robbins. “Tujuan kami dengan studio konten ini adalah membantu pemasar membuat sesuatu yang benar-benar baru untuk streaming dan membuat konten bermerek untuk dunia tempat semua televisi dialirkan.”

READ  Ibunya tidak bisa menikah tiga kali, dan Azka Corbuzier tidak malu dengan Kalina Ocktaranny

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *