Roket SpaceX diluncurkan dengan 34 satelit Starlink di tengah penundaan enam minggu dari Artemis 1 NASA

SpaceX meluncurkan roket lain ke luar angkasa — misi pemecahan rekor ke-14 untuk tahap pertama Falcon 9 — di Kennedy Space Center di Florida, hanya beberapa meter dari pesawat ruang angkasa Artemis 1 NASA yang bermasalah, yang diperkirakan tidak akan diluncurkan hingga Oktober.

Peluncuran pada hari Sabtu sekitar pukul 21:20 menempatkan 34 satelit internet Starlink ke orbit sebelum peluncuran lain pada hari Minggu.

Roket tak berawak setinggi 230 kaki diluncurkan ke orbit rendah Bumi bersama satelit uji komunikasi BlueWalker 3 milik AST SpaceMobile. Starlink adalah konstelasi internet satelit yang menyediakan akses internet satelit ke 40 negara.

Peluncuran Cape Canaveral SpaceX menandai peluncuran ke-60 untuk Starlink dan misi orbital ke-40 hingga saat ini pada tahun 2022. CEO Elon Musk telah menyatakan beberapa kali bahwa ia bertujuan untuk cakupan dunia maya global pasca-2023 dengan layanan komunikasi pribadi berbasis satelit.

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa 34 satelit Starlink diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida pada hari Sabtu. Space X menggunakan booster tahap pertama yang sama untuk memecahkan rekor ke-14 kalinya, setelah menggunakannya pada misi terkait Starlink dan misi lain yang ditunjuk SpaceX sebelumnya.

Roket Falcon 9 juga diluncurkan dari Port Canaveral dengan satelit AST SpaceMobile BlueWalker 3

Roket Falcon 9 juga diluncurkan dari Port Canaveral dengan satelit AST SpaceMobile BlueWalker 3

Roket Florida Falcon 9 menandai peluncuran ke-60 Starlink dan misi orbit ke-40 tahun 2022

Roket Florida Falcon 9 menandai peluncuran ke-60 Starlink dan misi orbit ke-40 tahun 2022

Space X membagikan rekaman pendaratan tahap pertama di Twitter setelah mencapai orbit

Space X membagikan rekaman pendaratan tahap pertama di Twitter setelah mencapai orbit

Pada akhir Agustus, miliarder kelahiran Afrika Selatan itu membuat kesepakatan dengan T-Mobile untuk menyediakan koneksi langsung ke smartphone dengan satelit Starlink Version 2.

Space X mulai meluncurkan satelit Starlink pada 2019. Secara keseluruhan, ini adalah peluncuran ke-179 perusahaan. Selama peluncuran Falcon 9 hari Sabtu, tahap pembawa roket pertama mendarat di Samudra Atlantik dengan kapal pendarat roket berbasis laut terbarunya, yang dijuluki A Shortfall to Gravitas.

READ  The Callsigns of Inspiration4: Awak misi sipil SpaceX memiliki nama panggilan khusus

Booster tahap pertama sebelumnya digunakan untuk mendukung peluncuran delapan misi Starlink. Demo-2, ANASIS-II, CRS-21 Transporter 1 dan Transporter 3 juga bisa lepas landas menggunakan mesin roket yang sama.

Start Sabtu ditunda 10 menit karena kondisi cuaca lokal di Negara Bagian Sunshine, yang dianggap “tidak boleh jalan”.

Namun, penundaan ini tidak sebanding dengan masalah NASA yang sedang berlangsung dengan roket Artemis 1-nya. Terungkap minggu ini bahwa badan antariksa AS saat ini sedang mengganti segel bocor di roket bulannya di landasan, yang dapat menunda peluncuran pesawat ruang angkasa ke orbit enam minggu lagi.

Ketika Artemis 1 akhirnya diluncurkan untuk pertama kalinya, itu akan menjadi penerbangan tak berawak, tetapi misi tersebut dimaksudkan untuk membuka jalan bagi astronot Amerika untuk kembali ke bulan.

Manajer mengatakan Kamis mereka akan melakukan tes lain setelah perbaikan untuk memastikan semua kebocoran bahan bakar hidrogen terpasang.

Jika tes itu berjalan dengan baik – dan jika Angkatan Luar Angkasa memperpanjang pengabaian keselamatan penerbangan – NASA dapat melakukan upaya lain untuk meluncurkan roket setinggi 322 kaki pada akhir September. Jika tidak, roket akan kembali ke hanggar untuk pekerjaan lebih lanjut, menunda peluncuran hingga setidaknya Oktober.

Oktober sekarang dilihat sebagai opsi yang paling mungkin.

Serangkaian kebocoran hidrogen dan masalah lain mencegah upaya peluncuran berturut-turut minggu lalu.

Roket Space Launch System – yang paling kuat yang pernah dibangun oleh NASA – berisi kapsul awak dengan tiga boneka uji. Badan antariksa ingin mengirim kapsul ke orbit bulan untuk uji coba sebelum mengirim astronot pada penerbangan berikutnya pada tahun 2024. Misi mengelilingi bulan ini akan membuka jalan bagi pendaratan berawak pertama di bulan dalam 50 tahun, yang saat ini dijadwalkan pada tahun 2025.

READ  Sebuah studi penelitian sedang menganalisis sifat-sifat Apophis, asteroid yang akan mendekati Bumi pada tahun 2029

“Kami harus melakukan uji tank dan kemudian kami harus melihat seberapa realistis dan terencananya” untuk mencoba peluncuran pada 23 September, Jim Free, yang bertanggung jawab untuk mengembangkan sistem eksplorasi NASA, mengatakan kepada The Associated Press.

Ketika NASA memutuskan Sabtu lalu untuk menghentikan upaya peluncuran terakhirnya dan mengembalikan roket ke gedung perakitan kendaraan, itu karena para insinyur tidak dapat mengatasi kebocoran hidrogen, situasi berbahaya yang belum diperbaiki hingga hari ini.  pada hari terakhir jendela peluncuran saat ini

Ketika NASA memutuskan Sabtu lalu untuk menghentikan upaya peluncuran terakhirnya dan mengembalikan roket ke gedung perakitan kendaraan, itu karena para insinyur tidak dapat mengatasi kebocoran hidrogen, situasi berbahaya yang belum diperbaiki hingga hari ini. pada hari terakhir jendela peluncuran saat ini

“Kami akan berangkat ketika sudah siap,” kata Administrator NASA Bill Nelson setelah peluncuran terakhir. ‘Sampai saat itu, dan terutama sekarang, kami tidak akan melakukan uji terbang karena kami akan menekankan dan menguji ini dan menguji pelindung panas ini dan memastikannya tepat sebelum kami menempatkan empat orang di atasnya’

Untuk peluncuran pada akhir September, NASA membutuhkan OK dari Space Force di Cape Canaveral, yang mengawasi sistem penghancuran diri roket. Baterai diperlukan untuk mengaktifkan sistem jika rudal keluar jalur menuju daerah berpenduduk. Baterai ini perlu diuji ulang secara berkala, dan itu hanya bisa dilakukan di hanggar. Militer harus memperpanjang sertifikasi baterai ini selama dua minggu atau lebih untuk menghindari membawa rudal kembali ke hanggar.

Tetapi setiap kali roket bergerak antara hanggar dan landasan peluncuran, ada “keausan rutin, dan saya tidak ingin melakukan itu” kecuali jika diperlukan, kata kepala insinyur John Blevins. Sudah tahun ini ada tiga perjalanan ke pad untuk latihan hitung mundur dan yang terbaru adalah upaya peluncuran yang gagal pada 29 Agustus dan Sabtu.

Insinyur berharap bahwa mengganti sepasang segel di saluran bahan bakar hidrogen di bagian bawah roket akan menghilangkan kebocoran yang tersisa.

READ  Para astronom menemukan planet yang panas dan padat dengan waktu delapan jam setahun

Sebagai tindakan pencegahan tambahan, tim peluncuran berencana untuk mengambil “pendekatan yang lebih ringan dan lebih lembut untuk pengisian bahan bakar” selama fase akhir hitungan mundur, memperlambat aliran bahan bakar pada waktu untuk mengurangi tekanan pada segel, menurut manajer program Mike Bolger.

“Kami optimis bisa menyelesaikan masalah ini,” katanya kepada wartawan.

Program eksplorasi bulan baru NASA, tertunda selama bertahun-tahun dan miliaran, dinamai Artemis setelah saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani. Dua belas astronot berjalan di bulan selama program Apollo NASA pada akhir 1960-an dan awal 1970-an.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.