Richard III mungkin tidak membunuh pangeran muda di Menara London, kata para peneliti

Dua hari kemudian, pada tanggal 3 Maret, dokumen kerajaan menunjukkan bahwa Richard mengirim pendukung terpercaya bernama Robert Markenfield dalam misi yang tidak diketahui dari Yorkshire ke desa terpencil Devonian Coldridge, di tanah sita Thomas Grey.

Beberapa waktu kemudian, orang misterius bernama John Evans tiba di desa yang sama dan diberi gelar Lord of the Manor dan ‘Parker’ dari taman margasatwa di belakang gereja, yang merupakan rumah bagi 140 “binatang pemburu”. Hibah itu tidak muncul dalam dokumen resmi perusahaan mana pun, dan tidak ada catatan tentang kehidupan Evans sebelum kedatangannya di Devon yang ditemukan.

“Pria ini, John Evans, menerima gelar bergengsi ini meskipun dia tampaknya tiba-tiba muncul, yang aneh untuk sedikitnya. Ada kemungkinan bahwa, sebagai bagian dari kesepakatan yang kita ketahui dibuat antara Richard dan ibunya, Edward dikirim ke sini untuk hidup secara rahasia, ”kata John Dike.

Jika Edward memang John Evans, maka dia diam selama bertahun-tahun sampai sekitar tahun 1511 dia membangun gerejanya sendiri di Gereja St. Matthew setempat, yang sekarang terlihat sama seperti 510 tahun yang lalu. Sarat dengan simbolisme dan makna tersembunyi, para peneliti mengklaim bahwa Evans meninggalkan beberapa petunjuk tentang identitas aslinya di sini.

Gereja biasanya dimaksudkan untuk doa-doa untuk mempercepat jiwa pendonor melalui api penyucian dan seterusnya ke surga. Tapi Gereja Evans malah diabaikan oleh jendela kaca patri bermuatan politik yang menggambarkan orang suci seperti Edward V, Raja Bocah yang digulingkan yang diyakini telah dibunuh 26 tahun sebelumnya.

READ  Zodiak paling bahagia Minggu 15 November 2020: Gemini, Cancer, Virgo, Libra, Scorpio, Sagitarius

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *